banner 728x250

FM Rusia di Pakistan, pembicaraan Afghanistan mendominasi agenda

  • Bagikan
banner 468x60

“Perhatian bersama adalah situasi di Afghanistan,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia. “Kami menantikan temuan awal dari solusi konstruktif untuk mengakhiri perang saudara di Republik Islam Afghanistan melalui kesepakatan tentang pembentukan pemerintahan inklusif dengan partisipasi gerakan Taliban.”

banner 336x280

AS telah mempercepat upaya untuk mendapatkan kesepakatan damai untuk Afghanistan tetapi juga mengupayakan perpanjangan tenggat waktu penarikan pasukan selama tiga hingga enam bulan di tengah pernyataan berulang dari Presiden Joe Biden bahwa Amerika ingin mengakhiri perang terpanjangnya.

Taliban telah memperingatkan agar tidak melampaui batas waktu dan mengancam lebih banyak serangan termasuk diakhirinya moratorium serangan terhadap pasukan AS dan NATO.

Afghanistan telah mengalami lonjakan pemboman secara nasional, pembunuhan yang ditargetkan, dan kekerasan di medan perang karena negosiasi perdamaian di Qatar antara Taliban dan pemerintah Afghanistan telah terhenti.

Lavrov mengepalai 13 anggota delegasi yang mencakup perwakilan khusus Moskow untuk Afghanistan, Zamir Kabulov. Rusia telah meningkatkan upaya untuk menyela dirinya sebagai pemain kunci dalam dorongan perdamaian dan bulan lalu, Moskow menjamu pejabat pemerintah Taliban dan Afghanistan untuk pertemuan satu hari.

Menyusul pendudukan 10 tahun dan ribuan tentara yang tewas di Afghanistan, Soviet menegosiasikan keluarnya mereka dari Afghanistan pada Februari 1989. Jalan keluar itu terjadi setelah apa yang disebut pembicaraan kedekatan antara pemerintah komunis Afghanistan dan mujahidin yang didukung AS, banyak di antaranya sekarang berada di Taliban, sementara yang lain adalah panglima perang yang terkait dengan pemerintah Kabul.

Tiga tahun kemudian, pemerintah pro-Moskow yang dipimpin oleh Presiden Najibullah, yang hanya menggunakan satu nama, jatuh ke tangan mujahidin.

Kunjungan Lavrov ke Pakistan adalah yang pertama oleh seorang menteri luar negeri Rusia dalam sembilan tahun. Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi mengatakan dalam sebuah pernyataan video hari Selasa bahwa kunjungan tersebut merupakan indikasi hubungan yang lebih dekat antara kedua negara.

Pernyataan kementerian Rusia mengatakan kunjungan itu juga akan fokus pada perdagangan bilateral, yang tahun lalu hampir $ 800 juta, banyak di antaranya pada gandum Rusia.

Diplomat top Rusia tiba dari India. Selama di Pakistan, Lavrov akan bertemu Perdana Menteri Imran Khan, yang baru saja pulih dari COVID-19, serta panglima militer Pakistan, Jenderal Qamar Javed Bajwa.

“Pakistan dan Rusia bekerja sama dalam proses perdamaian Afghanistan,” kata Qureshi dalam pernyataan video itu.

Source link

 

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan