Legislatif China akan mempertimbangkan perubahan elektoral Hong Kong

by admin

BEIJING – Badan legislatif seremonial China akan mempertimbangkan perubahan pada sistem pemilihan Hong Kong selama sesi tahunannya, seorang juru bicara mengatakan Kamis, menambah kekhawatiran bahwa Beijing bermaksud untuk menutup suara oposisi dari proses politik kota sepenuhnya.

Juru bicara Kongres Rakyat Nasional Zhang Yesui mengatakan perubahan itu bertujuan untuk memastikan bahwa sistem politik Hong Kong akan “mengikuti perkembangan zaman” di bawah prinsip “patriot” yang mengatur kota.

Zhang tidak memberikan perincian tentang perubahan tersebut, meskipun spekulasi telah terfokus pada kemungkinan pengalihan suara di komite yang beranggotakan 1.200 orang yang memilih pemimpin kota untuk mencabut sejumlah kecil penasihat distrik lokal terpilih untuk mengambil bagian.

Para pejabat juga semakin bersikeras bahwa hanya mereka yang terbukti cukup setia kepada Beijing dan Partai Komunis yang berkuasa yang boleh menjabat.

NPC dibuka Jumat pagi dengan alamat panjang dari Perdana Menteri Li Keqiang yang mengulas tahun lalu dan menjabarkan prioritas untuk 12 bulan mendatang. Sebagian besar pekerjaan legislatif dari sekitar 3.000 anggota badan tersebut ditangani oleh komite tetap yang bertemu sepanjang tahun.

Tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di Hong Kong telah meningkat sejak China memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang luas di kota itu tahun lalu, melewati Dewan Legislatif lokal Hong Kong, mengatakan bahwa perlu untuk memberikan stabilitas setelah protes anti-pemerintah yang meluas pada tahun 2019, serta untuk menanamkan cinta negara di bekas jajahan Inggris.

Kritikus mengatakan undang-undang dan tindakan keras yang menyertainya mencabut banyak kota dari hak-haknya yang dijanjikan oleh Beijing pada saat penyerahan tahun 1997 ke pemerintahan China di bawah kerangka “satu negara, dua sistem”.

Dalam komentar lain pada konferensi pers Kamis malam, Zhang mempromosikan pengembangan vaksin COVID-19 China dan penyediaan dosisnya ke negara-negara berkembang, termasuk 10 juta yang disumbangkan melalui inisiatif COVAX Organisasi Kesehatan Dunia.

Dengan melakukan itu, China berusaha untuk melindungi kesehatan global tanpa memasang “ikatan politik” atau mengejar strategi geopolitik yang lebih besar, kata Zhang, menggemakan pernyataan baru-baru ini dari juru bicara pemerintah.

China telah dikritik oleh AS dan lainnya karena tidak cukup transparan tentang penanganan pandemi pada tahap awal, ketika kasus pertama ditemukan di kota Wuhan di China tengah.

Ditanya tentang anggaran pertahanan tahun ini, Zhang menolak memberikan angka tetapi mengatakan tingkat pengeluaran tersebut sesuai untuk kebutuhan keamanan China dan untuk memenuhi kewajiban internasionalnya. China memiliki militer berdiri terbesar di dunia dan anggaran pertahanannya adalah yang kedua setelah AS, yang melihat dalam pernyataan China tentang teritorial dan maritim mengklaim upaya untuk menggantikan AS sebagai kekuatan militer terkemuka di Asia Timur.

“Kami berkomitmen pada jalur pembangunan damai,” kata Zhang. Militer China “tidak menargetkan atau mengancam negara mana pun,” katanya.

Ditanya tentang hubungan dengan pemerintahan baru Presiden AS Joe Biden, Zhang menggemakan komentar positif luas yang datang dari para pejabat China, mencantumkan kepentingan konvergensi penting termasuk memerangi perubahan iklim dan pandemi, membantu pemulihan ekonomi global dan “menjaga perdamaian dan stabilitas regional.”

“Ini adalah kepentingan fundamental kedua negara dan kedua bangsa bagi kedua belah pihak untuk bekerja sama … dan terus memajukan hubungan AS-China,” kata Zhang. “Ini juga merupakan harapan komunitas internasional yang lebih luas.”

Badan penasehat NPC, Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, membuka sesi tahunannya pada hari Kamis, dengan ketua Wang Yang menjanjikan dukungan untuk seruan bahwa hanya “patriot” yang menunjukkan kesetiaan yang tidak terbagi kepada Partai Komunis yang berkuasa yang diizinkan untuk memegang jabatan terpilih di Hong Kong ,.

“Kami akan memperkuat persatuan dan persahabatan dengan rekan kami di luar negeri dan di Hong Kong, Makau, dan Taiwan, serta melakukan studi dan konsultasi tentang pengembangan patriotisme di kalangan anak muda di Hong Kong dan Makau,” kata Wang kepada para delegasi di Aula Besar Rakyat di jantung kota Beijing.

Taiwan adalah negara demokrasi dengan pemerintahan sendiri yang diklaim China sebagai wilayahnya sendiri.

CPPCC tidak memiliki kewenangan legislatifnya sendiri tetapi diberi mandat untuk melakukan penelitian dan menawarkan proposal kepada Kongres Rakyat Nasional.

Dengan COVID-10 yang semakin berkurang di negara itu, para pemimpin memutuskan untuk mengadakan sesi pada tanggal yang biasa di bulan Maret, daripada menundanya hingga Mei seperti yang mereka lakukan tahun lalu. Namun, pertemuan tahun ini lebih pendek dan liputan media dilakukan dari jarak jauh.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/china-advisers-meet-amid-pandemic-hong-kong-crackdown-76246026

Related Articles