banner 728x250

Menteri Kesehatan Yordania mengundurkan diri setelah kematian di bangsal virus

  • Bagikan
banner 468x60

Media pemerintah melaporkan bahwa Menteri Kesehatan Yordania telah mengundurkan diri setelah setidaknya tujuh pasien di bangsal COVID-19 di sebuah rumah sakit dekat ibu kota Amman meninggal karena kekurangan pasokan oksigen.

banner 336x280

Beberapa jam kemudian, Raja Abdullah II tiba di rumah sakit pemerintah Salt untuk membantu menenangkan keluarga yang marah yang berkumpul di luar.

Perdana Menteri Yordania Bisher al-Khasawneh memerintahkan penyelidikan kematian Sabtu pagi di rumah sakit di kota Salt, 20 kilometer (13 mil) utara ibu kota Amman.

Surat kabar Al-Rai, corong pemerintah, membenarkan bahwa Menteri Kesehatan Nathir Obeidat telah mengundurkan diri.

Sekitar 150 kerabat pasien berkumpul di luar rumah sakit, yang dikelilingi oleh banyak polisi dan petugas keamanan, yang mencegah keluarga masuk.

Salah satu dari mereka yang menunggu dengan cemas di luar adalah Fares Kharabsha, yang orang tuanya adalah pasien COVID-19. Dia berada di dalam ketika oksigen habis di bangsal dan mengatakan petugas medis dan pertahanan sipil serta orang-orang dari luar rumah sakit bergegas masuk dengan perangkat oksigen portabel untuk mencoba mencegah lebih banyak kematian. “Mereka menyadarkan banyak orang, termasuk ayah dan ibu saya,” katanya. “Saya tidak tahu berapa banyak, tapi saya melihat orang yang meninggal.”

Pemadaman oksigen berlangsung selama lebih dari 40 menit, menurut laporan tersebut.

Kerabat lainnya, Habis Kharabsha, mengeluhkan kurangnya layanan yang memadai di rumah sakit. “Di bagian isolasi, hanya ada satu dokter dan dua perawat untuk 50 atau 60 pasien; ini gila, ”katanya.

Kerajaan Timur Tengah telah melaporkan lebih dari 465.000 kasus dan lebih dari 5.200 kematian selama pandemi. Bulan lalu, mereka memperketat pembatasan, memulihkan penguncian akhir pekan dan jam malam malam, untuk mengekang penyebaran virus.

Jordan meluncurkan program vaksinasi pada pertengahan Januari dengan rencana untuk menyuntik lebih dari 4 juta penduduk pada tahun 2021. Pada hari Jumat, negara tersebut menerima 144.000 dosis vaksin AstraZeneca yang diberikan melalui inisiatif COVAX global.

Aliansi COVAX bertujuan untuk membagikan vaksin COVID-19 dengan lebih dari 90 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Namun, program ini menghadapi penundaan, kekurangan dana dan persediaan terbatas.

UE telah mengalokasikan 8 juta euro untuk mendukung pembelian vaksin oleh Yordania. Pengiriman kedua dari COVAX diharapkan pada bulan April.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/jordans-health-minister-steps-hospital-deaths-76434438

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan