banner 728x250

Menteri Perminyakan Saudi Ahmed Zaki Yamani meninggal pada usia 90 tahun

  • Bagikan
banner 468x60

DUBAI, Uni Emirat Arab – Ahmed Zaki Yamani, seorang menteri perminyakan yang telah lama menjabat di Arab Saudi yang memimpin kerajaan melalui krisis minyak 1973 yang menghancurkan Barat dan pernah disandera oleh pembunuh Carlos the Jackal, meninggal Selasa di London. . Dia berusia 90 tahun.

banner 336x280

Televisi pemerintah Saudi melaporkan kematiannya, tanpa menjelaskan penyebabnya. Dikatakan dia akan dimakamkan di kota suci Muslim Mekkah.

Dikenal karena setelan bisnis gaya Baratnya dan nada bicaranya yang lembut dan terukur, Yamani membantu Arab Saudi memimpin kehadiran yang mendominasi di Organisasi Negara Pengekspor Minyak sejak lahir. Kerajaan tetap menjadi kelas berat dalam grup bahkan hingga hari ini dan keputusannya bergejolak melalui industri minyak, memengaruhi harga dari barel hingga pompa bensin.

“Untuk industri minyak global, kepada politisi dan pegawai negeri sipil senior, untuk jurnalis dan untuk dunia pada umumnya, Yamani menjadi perwakilan, dan memang simbol, dari zaman baru minyak,” tulis penulis Daniel Yergin dalam buku pentingnya tentang industri minyak “The Prize”. “Wajahnya, dengan mata cokelatnya yang besar, jernih, dan tampaknya tidak berkedip dan janggut Van Dyke yang sedikit melengkung, menjadi akrab di planet ini.”

Yamani menjadi menteri perminyakan pada tahun 1962 dan akan memimpin kementerian sampai tahun 1986. Ia memainkan peran penting dalam kartel minyak OPEC yang baru lahir ketika produsen di seluruh dunia mulai mencoba untuk mendikte harga ke pasar dunia yang sebelumnya didominasi oleh kebijakan ekonomi negara-negara Barat.

Sekretaris Jenderal OPEC saat ini, Mohammad Sanusi Barkindo, dan kartel menyampaikan “belasungkawa yang terdalam dan sepenuh hati atas meninggalnya salah satu pemimpin industri yang paling dihormati dan diakui”.

Yamani adalah perwakilan Saudi pertama di dewan gubernur OPEC pada tahun 1961. Dari posisinya, ia dikenal bukan karena histeris yang menyertai tahun-tahun kekacauan di Timur Tengah yang lebih luas, tetapi gaya negosiasi yang selalu tenang yang dicari oleh para menteri Saudi setelahnya. meniru.

Tapi gaya seorang gembong minyak yang dikenal dengan sebutan kehormatan “Sheikh” akan diuji oleh waktu, termasuk pergolakan di pasar energi global. Itu terutama benar dalam Perang Timur Tengah 1973, di mana Mesir, Suriah dan sekutunya melancarkan serangan mendadak ke Israel pada hari suci Yahudi Yom Kippur.

Ketika AS di bawah Presiden Richard Nixon bergerak untuk mendukung Israel, produsen Arab di OPEC setuju untuk memotong pasokan mereka sebesar 5% sebulan. Ketika Nixon melanjutkan dukungannya, keputusan tersebut melahirkan apa yang kemudian dikenal sebagai “senjata minyak” – embargo total terhadap AS dan negara lain.

Harga di AS akan naik 40%, menyebabkan kekurangan bensin dan antrean panjang di pompa bensin. Harga minyak secara global akan naik empat kali lipat, yang mengarah ke kekayaan yang sekarang terlihat di negara-negara Teluk Arab saat ini karena ekonomi Barat menderita.

Berbicara kepada televisi Denmark pada saat itu, Yamani membiarkan dirinya menjadi lebih blak-blakan dari biasanya.

“Saya pikir apa yang kami miliki sebagai senjata minyak jauh lebih hebat dari apa yang kami lakukan. Apa yang kami lakukan bukanlah apa-apa. Saya pikir kami dapat mengurangi produksi untuk mengatakan 20%. Dari pada 25% itu akan menjadi 80%. Menurutmu Eropa atau Jepang atau Amerika Serikat dapat bertahan dengan ini? ” dia bertanya pada pewawancaranya.

Yamani menambahkan: “Seluruh perekonomian Anda akan runtuh secara tiba-tiba. Jika orang Amerika sedang memikirkan tindakan militer, ini juga kemungkinan lain, tetapi kemudian – ini adalah bunuh diri. “

Pada tahun 1975, Yamani dua kali mendapati dirinya menjadi bagian dari peristiwa sejarah besar. Dia berdiri tepat di luar ruangan ketika keponakan Raja Faisal membunuh raja pada bulan Maret.

Pada bulan Desember, Yamani termasuk di antara mereka yang disandera di markas OPEC di Wina, serangan yang menewaskan tiga orang dan menyebabkan 11 menteri OPEC dan puluhan lainnya ditangkap. Serangan itu berakhir dengan semua militan pro-Palestina dan mereka yang disandera dibebaskan.

Setelah itu, Yamani mendeskripsikan Carlos, seorang Venezuela yang bernama asli Ilich Ramírez Sánchez, sebagai “teroris kejam yang beroperasi dengan operasi yang tepat dan berdarah dingin”. Sejak saat itu, Yamani bepergian dengan rombongan pengawal kemanapun dia pergi.

Anis Naccache, mantan militan pro-Palestina yang berpartisipasi dalam serangan OPEC 1975, meninggal Senin di Suriah pada usia 69 tahun setelah berjuang melawan virus corona.

Yamani juga mengawasi apa yang kemudian menjadi nasionalisasi penuh Arabian American Oil Co. setelah krisis minyak 1973. Saat ini, lebih dikenal sebagai Saudi Arabian Oil Co., atau Aramco, pemberi kerja utama kerajaan dan sumber pendapatan utamanya.

Pada tahun 1986, Raja Saudi Fahd membubarkan Yamani dengan pernyataan singkat yang dibawa oleh Saudi Press Agency yang dikelola pemerintah. Pada saat itu, diyakini bahwa Yamani tidak setuju dengan raja dalam desakannya OPEC menyusun sistem kuota produksi permanen dan bahwa kerajaan akan diberi bagian yang lebih besar dari total. Arab Saudi akhirnya setuju dengan pengaturan sementara lainnya.

Yamani lahir di Mekkah pada tahun 1930, ketika unta masih berkeliaran di jalanan kota suci. Ayah dan kakeknya adalah guru agama dan pengacara Islam. Dia akhirnya belajar di Universitas New York dan Harvard. Dua kali menikah, dia meninggalkan banyak anak dan cucu.

———

Ikuti Jon Gambrell di Twitter di www.twitter.com/jongambrellAP.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/long-serving-saudi-oil-minister-ahmed-zaki-yamani-76058387

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan