Pengadilan Hong Kong menahan 47 aktivis demokrasi

by admin

Pengadilan Hong Kong telah memerintahkan semua 47 aktivis pro-demokrasi yang didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing untuk ditahan setelah Departemen Kehakiman mengajukan banding atas keputusan awal untuk memberikan jaminan kepada 15 dari mereka.

HONG KONG – Pengadilan Hong Kong pada Kamis memerintahkan semua 47 aktivis pro-demokrasi yang didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing untuk ditahan setelah Departemen Kehakiman mengajukan banding atas keputusan awal untuk memberikan jaminan kepada 15 dari mereka.

Tiga puluh satu aktivis ditolak jaminannya secara langsung, dengan salah satu pendiri gerakan protes Occupy Central 2014, Benny Tai, mencabut aplikasi jaminannya setelah dia diperintahkan ditahan dalam kasus terpisah.

Sidang berikutnya dalam kasus ini akan dilakukan pada 31 Mei.

Tuduhan massal terhadap para aktivis adalah tindakan paling luas yang dilakukan terhadap kamp pro-demokrasi kota sejak undang-undang keamanan nasional diterapkan Juni lalu.

Dengan 47 orang yang ditahan, hampir semua tokoh pro-demokrasi Hong Kong yang paling terkemuka sekarang akan dipenjara atau diasingkan sendiri di luar negeri di tengah tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap perbedaan pendapat di kota semi-otonom di China itu.

Ke-15 aktivis yang awalnya diberikan jaminan akan hadir di pengadilan dalam waktu 48 jam untuk meninjau keputusan tersebut.

Ketua Partai Politik Liga Sosial Demokrat Avery Ng mengatakan setelah sidang bahwa banding Departemen Kehakiman atas keputusan untuk memberikan jaminan kepada 15 terdakwa adalah “berbahaya” dan “tidak masuk akal, konyol dan tidak manusiawi.”

Menjelang keputusan jaminan, lebih dari seratus pendukung berkumpul di luar Pengadilan Kowloon Barat, meneriakkan slogan-slogan seperti “Bebaskan Hong Kong, revolusi zaman kita,” yang telah dibuat ilegal oleh pemerintah karena konotasi pemisahan diri. Yang lainnya menyanyikan lagu protes “Glory to Hong Kong”.

Polisi berkumpul dan mengibarkan bendera peringatan, memberi tahu pengunjuk rasa bahwa mereka mungkin melanggar undang-undang keamanan nasional.

Proses jaminan untuk para aktivis dimulai pada hari Senin, seringkali memakan waktu satu hari penuh dan kadang-kadang berlanjut hingga dini hari.

Di bawah sistem hukum umum Hong Kong, terdakwa biasanya diberikan jaminan untuk kejahatan tanpa kekerasan. Namun undang-undang keamanan nasional menghapus anggapan jaminan, dengan klausul yang mengatakan bahwa itu tidak akan diberikan kecuali hakim memiliki alasan yang cukup untuk percaya bahwa terdakwa “tidak akan terus melakukan tindakan yang membahayakan keamanan nasional.”

Pemilu pertama bertujuan untuk menentukan kandidat terkuat untuk maju dalam pemilihan Dewan Legislatif yang akan memberikan kubu pro-demokrasi kesempatan terbaik untuk mendapatkan mayoritas legislatif. Pemerintah kemudian menunda pemilihan, dengan alasan risiko kesehatan masyarakat dari virus corona.

Jika kubu pro-demokrasi memenangkan mayoritas, setidaknya beberapa anggota kubu memiliki rencana untuk membatalkan rancangan undang-undang besar yang pada akhirnya akan memaksa pemimpin Hong Kong Carrie Lam untuk mengundurkan diri. Pihak berwenang mengatakan partisipasi para aktivis dalam pemilihan pendahuluan adalah bagian dari rencana untuk melumpuhkan badan legislatif kota dan menumbangkan kekuasaan negara.

Undang-undang keamanan nasional mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, kolusi dengan pasukan asing untuk campur tangan dalam urusan kota serta terorisme. Pelanggar serius bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Pengacara terkemuka prodemokrasi Joshua Wong, yang saat ini menjalani hukuman penjara 13 1/2 bulan atas tuduhan terkait protes, dan mantan Ketua Partai Demokrat Wu Chi-wai termasuk di antara aktivis yang dituntut minggu ini.

Kasus tersebut telah menarik perhatian internasional, dengan kelompok advokasi dan politisi mengutuk tuduhan tersebut. Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab sebelumnya menyebut tuduhan itu “sangat mengganggu” dan mengatakan undang-undang keamanan nasional digunakan untuk menghilangkan perbedaan pendapat politik.

———

Cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa seorang terdakwa mencabut permohonan jaminannya sebelum keputusan tersebut diambil.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/hong-kong-democracy-activists-court-hearing-enters-4th-76241050

Related Articles