Selandia Baru akan membuka gelembung perjalanan bebas karantina dengan Australia

by admin

Perjalanan bebas karantina antara negara-negara tetangga, yang dipisahkan oleh Laut Tasman, akan dimulai pada pukul 23:59 waktu Selandia Baru pada tanggal 18 April.

“Ini adalah langkah maju yang penting dalam tanggapan COVID kami dan mewakili pengaturan yang saya tidak percaya telah kita lihat di bagian lain dunia mana pun,” kata Ardern pada konferensi pers Selasa, “yang dengan aman membuka perjalanan internasional ke negara lain. sambil terus menjalankan strategi eliminasi dan komitmen untuk mencegah virus keluar. ”

Perdana Menteri Australia Scott Morrison menyambut baik pengumuman Ardern.

“Pengumuman ini akan memungkinkan perjalanan bebas karantina antara Australia dan Selandia Baru di kedua sisi Tasman yang membantu menyatukan kembali keluarga dan teman serta memberikan dorongan yang signifikan bagi operator pariwisata,” kata Morrison dalam sebuah pernyataan, Selasa. “Langkah besar terbaru dalam dimulainya kembali perjalanan internasional ini hanya dimungkinkan karena tanggapan terkemuka dunia yang diakui secara internasional terhadap pandemi COVID-19 oleh Australia dan Selandia Baru.”

Kedua negara berhasil membasmi penyebaran COVID-19. Selandia Baru, negara berpenduduk 5 juta orang, memiliki total 2.524 kasus yang dikonfirmasi dan kemungkinan, termasuk 26 kematian. Saat ini ada 74 kasus aktif, yang semuanya dalam isolasi dan karantina terkelola, menurut Kementerian Kesehatan Selandia Baru. Australia, negara berpenduduk 25 juta orang, memiliki total 29.365 kasus yang dikonfirmasi, termasuk 909 kematian. Saat ini terdapat 149 kasus aktif, menurut Departemen Kesehatan Australia.

Sementara Australia sebelumnya mengizinkan pelancong dari Selandia Baru untuk tiba tanpa harus mengisolasi diri, Selandia Baru telah memberlakukan masa karantina dua minggu untuk pelancong dari Australia di tengah kekhawatiran tentang wabah kecil di sana. Keduanya memiliki persyaratan karantina yang ketat untuk pelancong dari negara tempat COVID-19 merebak.

Ardern mengatakan risiko penularan dari Australia ke Selandia Baru sekarang dianggap rendah dan gelembung perjalanan trans-Tasman akan aman. Namun, perdana menteri memperingatkan bahwa perjalanan bebas karantina antara kedua negara “tidak akan seperti sebelum COVID.

“Mereka yang melakukan perjalanan di kedua sisi parit akan melakukannya di bawah bimbingan pamflet, berhati-hatilah,” katanya. “Orang-orang perlu merencanakan kemungkinan perjalanan terganggu jika ada wabah.”

Source link

Related Articles