Wagub Sani: Kenduri Adat Langkah Lestarikan Budaya

  • Bagikan
banner 468x60

KERINCI (SR28) – Wakil Gubernur Jambi, Drs.H.Abdullah Sani,M.Pd.I., mengemukakan, Kenduri Adat merupakan salah satu langkah masyarakat dalam melestarikan budaya dan adat istiadat suatu daerah.

“Semoga kegiatan seperti ini bisa terus kita laksanakan, sehingga tidak lekang oleh waktu dan kita wariskan kepada generasi penerus,” ujar Sani.

banner 336x280

Hal tersebut dikemukakan Sani saat menghadiri Kenduri Adat Sko Desa Baru Lempur, yang berlangsung di Gedung Pemuda Alai Sakti Desa Baru Lempur Kabupaten Kerinci, Sabtu (18/12/2021) malam.


Sani mengajak masyarakat yang ada di Provinsi Jambi, khususnya masyarakat Kabupaten Kerinci untuk terus melaksanakan dan melestarikan kearifan lokal yang ada, karena merupakan bagian dari adat budaya dan menjadi jati diri suatu daerah dan bangsa Indonesia.


Sani menuturkan, Kerinci merupakan salah satu daerah di Provinsi Jambi yang kaya akan kebudayaan, adat istiadat dan tradisi turun temurun. Kenduri adat ini salah satu contoh tradisi turun temurun untuk mengungkapkan rasa syukur masyarakat kepada Sang Pencipta atas hasil panen begitu melimpah dan memohon agar panen selanjutnya tetap berjalan lancar dengan hasil memuaskan.


“Kenduri adat ini kita maknai sebagai suatu prewujudan pengabdian yang tulus kepada Tuhan Penguasa Alam Semesta. Kenduri yang melibatkan banyak orang ini menandakan teguh dan kuatnya prinsip masyarakat Kerinci tentang kesatuan, persatuan dalam saling membantu bahu membahu serta rasa kebersamaan dalam mewujudkan kebaikan,” tutur Sani.


“Saya mengharapkan, kenduri adat yang merupakan bagian dari warisan budaya leluhur ini harus terus kita jaga dan lestarikan, sehingga berkontribusi dalam upaya memajukan pembangunan kebudayaan dan pariwisata di Provinsi Jambi,” sambung Sani


Sani mengungkapkan, Pemerintah Provinsi Jambi telah berkomitmen dalam upaya menjaga, melestarikan, dan mengembangkan adat istiadat dan budaya. Salah satu sasaran dalam Misi ketiga pembangunan Provinsi Jambi adalah meningkatnya kesadaran dan pengetahuan masyarakat dalam pengembangan seni dan budaya. Dalam Program Dumisake, yakni dalam Pilar Jambi Tangguh, Pemerintah Provinsi Jambi memberikan bantuan operasional kepada Lembaga Adat.


“Kenduri adat yang merupakan salah satu warisan adat istiadat dan kebudayaan daerah harus terus kita lestarikan dan turunkan kepada generasi muda, sehingga pelaksanakannya dapat berkesinambungan, serta mencegah dari kepunahan. Pelestarian dapat kita lakukan melalui pendekatan edukasi di sekolah-sekolah, melaksanakannya secara rutin untuk menggugah minat para generasi muda,” ungkap Sani.


“Saya mengharapkan melalui nilai-nilai yang terkandung dalam kenduri adat ini, adat istiadat dan budaya dapat menunjukkan peran dan fungsinya dalam memberikan keteduhan dan mengayomi masyarakat pada kehidupkan sehari-hari yang saat ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat,” tutup Sani. (Agus/Sidik)

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan