Warga Bosnia memprotes penanganan pandemi pemerintah

by admin

Lebih dari 1.000 orang telah berbaris di ibu kota Bosnia, Sarajevo, menuntut pengunduran diri pemerintah atas apa yang mereka katakan sebagai penanganan pandemi virus corona yang buruk.

Pihak berwenang mengatakan 99 orang telah meninggal dengan COVID-19 di Bosnia dalam 24 jam terakhir, rekor negara berpenduduk 3,3 juta orang. Bosnia telah melaporkan sekitar 7.000 kematian akibat virus korona baru yang merupakan salah satu tingkat kematian per kapita tertinggi di Eropa.

Para pengunjuk rasa memblokir lalu lintas di jalan utama utama di Sarajevo sementara ratusan lainnya bergabung dari mobil mereka, membunyikan klakson di seluruh kota. Para pengunjuk rasa mengenakan masker wajah dan membawa spanduk bertuliskan “Jangan bermain-main dengan hidup kami,” atau “Mundur!”

“Ini harus menjadi negara yang membanggakan dan bukan negara yang menerima sumbangan,” kata pengunjuk rasa Nedzad Hadzibajric. “Hak untuk vaksinasi adalah hak universal.”

Juga pada hari Selasa, kantor kejaksaan mengatakan sedang menyelidiki gugatan yang diajukan terhadap pejabat tinggi atas dugaan kegagalan dalam penanganan pandemi.

“Kami menginginkan pengunduran diri karena mereka tidak melakukan pekerjaannya dengan baik, yang karenanya mereka dibayar dengan baik,” kata Alma Abdagic. “Ini secara harfiah adalah pertarungan untuk hidup.”

Source link

Related Articles