Bandara Dubai mengalami penurunan lalu lintas penumpang 70% di tengah pandemi

by admin

DUBAI, Uni Emirat Arab – Bandara Internasional Dubai menyaksikan pandemi virus korona mendorong lalu lintas penumpang turun sebesar 70% yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020 dibandingkan dengan tahun sebelumnya, CEO-nya mengumumkan pada hari Senin, bahkan ketika bandara tersebut mempertahankan gelar berharganya sebagai yang tersibuk di dunia. perjalanan internasional.

Sementara titik transit timur-barat utama mulai mengalami peningkatan lalu lintas setelah maskapai penerbangan jarak jauh Emirates melanjutkan rutenya musim panas lalu, jumlah penumpang bandara tahun 2020 sebesar 25,9 juta masih sedikit dibandingkan dengan 2019. Maskapai penerbangan memangkas jadwal dan penerbangan menurun lebih dari 50%.

Selama berbulan-bulan ketika industri perjalanan runtuh di seluruh dunia, bandara besar Dubai, yang menampung 86,4 juta penumpang pada 2019, menjadi kota hantu dari toko-toko yang tutup. Salah satu dari dua terminal utamanya ditutup.

“Itu sangat, sangat dramatis,” kata Paul Griffiths, CEO Bandara Dubai, The Associated Press. “Dan tentu saja, kami harus menanggapi dengan cara yang sangat dramatis untuk menjaga likuiditas kami.”

Bandara memangkas tenaga kerjanya dari 8.000 menjadi 3.000, kata Griffiths, dengan staf layanan dan pemeliharaan garis depan mengalami pukulan terbesar.

Tetapi pemulihan mendapatkan momentum pada Desember karena kota itu mempromosikan dirinya sebagai tempat liburan ramah pandemi bagi wisatawan yang melarikan diri dari pembatasan keras di rumah. Pada Desember saja, volume penumpang melampaui ekspektasi industri sebesar 2,19 juta, kata bandara tersebut. Orang-orang Israel berbondong-bondong ke Uni Emirat Arab setelah kesepakatan normalisasi terobosan dan para pelancong yang lelah dan lelah berdatangan untuk merayakan liburan dan Malam Tahun Baru di bar yang ramai dan hotel mewah.

Mendasari pembukaan kembali Dubai sejak Juli lalu telah menjadi kampanye pengujian virus korona yang agresif, dengan pengunjung diterima dari mana saja selama mereka diuji pada saat kedatangan dan dalam banyak kasus sebelum keberangkatan.

Untuk memacu pariwisata internasional dalam beberapa bulan mendatang, Griffiths membayangkan koridor perjalanan atau “gelembung” antara negara-negara dengan kampanye inokulasi tercepat, seperti UEA, Israel, dan Inggris, yang memungkinkan para pelancong dari negara-negara tersebut untuk berkunjung secara bebas.

“Begitu kita sampai pada titik di mana setiap negara merasa ada banyak orang yang divaksinasi, maka kepercayaan dalam perjalanan akan muncul kembali,” katanya.

Kampanye vaksinasi telah tersebar di seluruh dunia dan kekhawatiran telah meningkat atas lebih banyak varian virus yang dapat menular. Perubahan persyaratan karantina di seluruh dunia telah membuat rencana perjalanan menjadi berantakan, terkadang membuat para pelancong di luar negeri terdampar.

Sementara itu, UEA sedang berjuang dengan lonjakan besar kasus virus korona, mendorong negara-negara untuk menghentikan penerbangan ke Dubai dan pemerintah kota untuk memberlakukan pembatasan baru pada kegiatan hiburan. Inggris Raya melarang semua penerbangan langsung ke Dubai bulan lalu, membekukan rute udara internasional tersibuk di dunia dan merugikan bandara ratusan ribu penumpang setiap bulan, menurut Griffiths. London menduduki peringkat kota tujuan utama bandara Dubai tahun lalu, dengan 1,15 juta pelanggan.

Meskipun Dubai mendapat kecaman karena tetap membuka pintunya bahkan ketika varian virus menyebar ke seluruh dunia, Griffiths menolak “korelasi apa pun antara penutupan bandara dan tingkat infeksi,” bersikeras bahwa “orang dengan potensi infeksi telah dilarang memasuki negara itu.”

Untuk Dubai, sebuah kerajaan pencakar langit di UEA, dimulainya kembali perjalanan udara jarak jauh dibangun secara mendalam ke dalam kepentingan bisnisnya. Emirates tetap menjadi kunci utama dari kerajaan yang lebih luas yang dikenal sebagai “Dubai Inc.”, serangkaian bisnis yang saling terkait yang dimiliki oleh negara kota tersebut.

Griffiths enggan memberikan garis waktu untuk pemulihan bandara, mengakui mungkin akan terhenti.

“Hal-hal akan menjadi sulit untuk sementara waktu,” katanya. “Tapi saya pikir dalam jangka panjang ada alasan untuk optimisme, tetapi tepatnya saat pemulihan akan benar-benar mendapatkan kecepatan dan memanifestasikan dirinya dalam volume signifikan orang yang ingin terbang. sekali lagi sangat tergantung. ”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/dubai-airport-sees-passenger-traffic-drop-70-amid-75898425

Related Articles