banner 728x250

Banding pasangan Pakistan atas hukuman penistaan ​​agama ditunda

  • Bagikan
banner 468x60

Seorang pengacara pembela mengatakan pengadilan Pakistan telah ditunda tanpa mendengar banding yang sangat ditunggu-tunggu dari pasangan Kristen yang menghadapi hukuman mati selama tujuh tahun terakhir setelah dihukum karena penistaan ​​agama.

banner 336x280

LAHORE, Pakistan – Pengadilan Pakistan pada Rabu ditunda tanpa mendengar banding yang ditunggu-tunggu dari pasangan Kristen yang menghadapi hukuman mati selama tujuh tahun terakhir setelah dinyatakan bersalah atas penistaan ​​agama, kata seorang pengacara pembela.

Pengacara Saiful Malook mengatakan banding pasangan itu tidak disidangkan sebelum sesi pengadilan berakhir. Dia sedang mengupayakan pembebasan dan pembatalan hukuman mati untuk Shagufta Kausar dan suaminya Shafqat Emmanuel. Keduanya dihukum karena menghina Nabi Muhammad.

Pengadilan tidak menetapkan tanggal baru untuk mendengarkan kasus tersebut, yang telah menarik perhatian internasional, tetapi Malook mengatakan dia akan mengajukan tanggal sidang baru.

“Saya mendapat kesan hakim tidak mau menyidangkan kasus ini karena alasan yang tidak bisa dijelaskan,” ujarnya.

Pasangan itu ditangkap pada 2013 karena dicurigai mengirim pesan teks penghujatan kepada seorang ulama lokal di provinsi Punjab timur, tuduhan yang mereka bantah.

Keduanya diadili dan dijatuhi hukuman mati oleh pengadilan pada tahun 2014. Sejak itu, banding mereka ditunda di Pengadilan Tinggi Lahore.

Perkembangan tersebut terjadi beberapa jam setelah Amnesty International meminta pihak berwenang Pakistan untuk segera membebaskan pasangan Kristen tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Samira Hamidi, wakil direktur regional Amnesty untuk Asia Selatan, juga meminta Pakistan untuk “segera mencabut undang-undang penistaan ​​agama yang telah disalahgunakan secara mencolok dan menyebabkan kerugian yang tak terukur”.

Di bawah undang-undang penistaan ​​agama di Pakistan, siapa pun yang dituduh menghina Islam atau tokoh agama lain dapat dihukum mati jika terbukti bersalah. Meski pihak berwenang belum menjatuhkan hukuman mati karena penodaan agama, hanya tuduhan penistaan ​​agama saja yang dapat menyebabkan kerusuhan di Pakistan.

Menurut kelompok hak asasi manusia domestik dan internasional, tuduhan penistaan ​​agama di Pakistan sering digunakan untuk mengintimidasi agama minoritas dan untuk menyelesaikan masalah pribadi.

Seorang gubernur Punjab dibunuh oleh pengawalnya sendiri pada tahun 2011 setelah dia membela seorang wanita Kristen, Aasia Bibi, yang dituduh melakukan penistaan ​​agama. Dia dibebaskan setelah menghabiskan delapan tahun di hukuman mati dan meninggalkan Pakistan ke Kanada untuk bergabung dengan keluarganya setelah menerima ancaman.

———

Penulis Associated Press Asim Tanveer berkontribusi pada cerita ini dari Multan, Pakistan.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/pakistani-couples-appeal-blasphemy-sentence-postponed-76083748

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan