Buenos Aires dibuka kembali saat gelombang virus memaksa Sao Paulo ditutup

by admin

SAO PAULO – Sao Paulo dan Buenos Aires adalah kisah dua kota minggu ini, dengan megalopolis Brasil sebagian ditutup dan bersiap menghadapi kemungkinan pandemi COVID-19 terburuk, sementara penduduk ibu kota Argentina mengunjungi bioskop dan restoran. .

Dua kota terbesar di tetangga Amerika Selatan menuju ke arah yang berlawanan, sebuah tren yang menurut para ahli menunjukkan bagaimana tempat-tempat yang melonggarkan pembatasan terhadap saran para ilmuwan melihat lonjakan pandemi sementara mereka yang mempertahankan tindakan jarak sosial dapat membuka kembali ekonomi mereka. lebih cepat.

Doria mengatakan seluruh negara bagian, tempat 46 juta orang tinggal, pada hari Sabtu akan menghadapi tingkat pembatasan tertinggi untuk membatasi penyebaran virus. Itu berarti penutupan semua bar, restoran, pusat perbelanjaan, dan tempat lain yang dianggap tidak penting hingga setidaknya 19 Maret.

Sementara itu, hampir 3 juta penduduk Buenos Aires menikmati pelonggaran pembatasan, dengan izin untuk menonton bioskop mulai berlaku minggu ini. Pada hari Rabu, angka resmi menunjukkan hanya 26% tempat tidur perawatan intensif ditempati oleh pasien COVID-19. Tingkat rawat inap yang rendah juga memungkinkan otoritas lokal pada pertengahan Februari untuk membuka kembali bar dan restoran hingga pukul 2 pagi – sesuatu yang sudah lama dicari di kota yang terkenal dengan budayanya yang buka sepanjang waktu.

Itu berarti restoran steak terkenal Buenos Aires menyalakan kembali api mereka, sementara rekan-rekan di Sao Paulo memadamkannya.

Kasino Buenos Aires juga dibuka kembali pada akhir tahun 2020, dan pihak berwenang sedang mendiskusikan apakah kota yang gila sepak bola itu akan dapat segera kembali ke stadion. Di Brasil, terlepas dari dorongan Presiden Jair Bolsonaro untuk mengizinkan penggemar kembali, tidak ada otoritas lokal yang secara serius mempertimbangkan untuk membuka stadion. Arena NeoQuimica berkapasitas 48.000 kursi di sisi timur Sao Paulo digunakan sebagai pos vaksinasi.

Beberapa kabar baik dari wilayah Sao Paulo datang pada hari Selasa, ketika bintang sepak bola Pelé menerima dosis pertama vaksin COVID-19. Pria berusia 80 tahun itu memposting berita di saluran media sosialnya.

“Pandemi belum berakhir. Kita harus tetap disiplin untuk melestarikan nyawa sampai banyak orang yang sudah divaksin, ”kata juara Piala Dunia tiga kali itu. “Saat kamu pergi keluar, tolong jangan lupakan topengmu dan jaga jarak sosial.”

Permohonannya penting karena Bolsonaro terus meragukan keefektifan topeng.

Jarak antara kedua negara tampaknya telah melebar selama pandemi, dengan Bolsonaro dan Alberto Fernández dari Argentina mengadopsi taktik yang berlawanan dalam penanganan krisis mereka. Yang pertama meremehkan risiko penyakit dan bersikeras menjaga agar ekonomi terus berputar, sementara yang kedua telah mengambil pendekatan yang lebih hati-hati.

Fernández memberlakukan salah satu karantina terpanjang di dunia antara Maret dan Oktober, meskipun ada risiko merusak ekonomi yang sudah berada dalam resesi.

Selama sepekan terakhir, Brasil telah mencatat 35 kematian akibat COVID-19 per juta penduduk, hampir tiga kali lipat dari Argentina.

Masalah di Sao Paulo memburuk setelah perayaan Karnaval sembunyi-sembunyi pada pertengahan Februari. Meskipun perayaan dan parade jalanan dibatalkan, banyak paulista, sebutan penduduk setempat, melakukan perjalanan atau bergabung dalam pertemuan tanpa kedok. Kota tersebut menolak untuk mengizinkan hari libur kerja, yang secara tradisional diizinkan selama periode Karnaval, dalam upaya untuk mencegah orang berpesta.

Izidoro Silveira, 34, mendapat pekerjaan di meja tunggu di sebuah restoran pizza di pusat kota Sao Paulo dua bulan lalu setelah hampir setahun penuh menganggur. Dia kesal karena restorannya akan segera tutup.

“Mereka yang melakukan pengiriman tidak akan terluka, tetapi saya dan banyak lainnya akan terluka,” kata Silveira yang tertekan saat dia menonton siaran berita di televisi tentang penutupan tersebut. “Saya tidak tahu harus berkata apa kepada istri dan putri saya. Saya khawatir saya akan kehilangan pekerjaan lagi, meskipun saya bekerja di tempat yang melakukan semua tindakan pencegahan. “

Tidak jauh dari situ, bioskop di jalan utama kota, Paulista Avenue, kosong, sama seperti sejak pandemi dimulai.

Kemudahan Argentina tidak berarti virus sepenuhnya terkendali. Angka resmi hari Rabu menunjukkan 262 kematian dan lebih dari 8.700 infeksi baru di negara itu. Peluncuran vaksin lambat. Namun kesuraman luar biasa yang terlihat di Sao Paulo tampaknya jauh dari Buenos Aires.

Dengan sekantong popcorn di satu tangan dan minuman ringan di tangan lainnya, Bautista Sundblat yang berusia 8 tahun sangat ingin memasuki bioskop di lingkungan Palermo yang terkenal di Buenos Aires untuk menonton “Bad Boys Forever”.

“Dia sangat bersemangat,” kata ibunya, Martina. “Kami sudah lama menunggu. Dia seorang fanatik film. Masih panjang jalan yang harus ditempuh, tetapi sedikit demi sedikit kita mencapai tempat yang kita inginkan. ”

——— Rey melaporkan dari Buenos Aires.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/buenos-aires-reopens-virus-surge-forces-sao-paulo-76248552

Related Articles