El Salvador menunggu apa yang akan dilakukan presiden dengan kekuasaan baru

by admin

Badan legislatif baru tidak akan duduk hingga Mei, tetapi sejauh ini prioritas utama yang disuarakan oleh partai adalah pengunduran diri Bukele, yang diulangi oleh kandidat Ide Baru selama kampanyenya: Singkirkan para koruptor.

Petunjuk yang lebih spesifik dari partai tersebut berfokus pada penghapusan cengkeraman yang telah dipegang oleh partai-partai tradisional El Salvador selama hampir tiga dekade.

Carolina Recinos, koordinator kabinet Bukele, mengatakan pemerintah akan mendorong “reformasi pemilu yang mendalam” sehingga partai politik tidak menjalankan Mahkamah Pemilihan Agung. Kandidat partai juga berkampanye untuk melonggarkan kendali mereka atas Pengadilan Akun, yang pada dasarnya adalah auditor nasional.

Bukele telah meminta Wakil Presiden Félix Ulloa membentuk komisi pengacara untuk mengevaluasi proposal reformasi konstitusi untuk diajukan ke legislatif baru.

New Ideas memenangkan 56 dari 84 kursi di Majelis Legislatif, memberikan partai Bukele mayoritas dua pertiga. Itu akan membiarkannya memilih jaksa agung baru, hakim untuk Mahkamah Agung dan jaksa penuntut hak asasi manusia – pada dasarnya semua kritikus domestik utama atas dugaan kecenderungan otoriter Bukele.

Seruan yang sering diulang untuk menggulingkan pejabat yang korup telah membuat popularitas Bukele sangat tinggi.

“Saya berharap (Bukele) menepati semua janjinya, bahwa mereka mencabut kekebalan dari deputi mereka, bahwa mereka menghabisi yang tidak tahu malu,” kata María Catalina Espinoza, seorang ibu rumah tangga berusia 42 tahun yang berbelanja bahan makanan di pusat kota San Salvador minggu ini. “Kami lelah dengan begitu banyak korupsi.”

Bukele melompat dari walikota ibu kota El Salvador ke kursi kepresidenan pada tahun 2019 dengan berkampanye hampir secara eksklusif untuk memberantas korupsi endemik.

Kebangkitannya dimungkinkan oleh skandal berulang dari Aliansi Republik Nasional yang konservatif dan mitranya dari sayap kiri, Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí, tempat Bukele memulai kariernya. Partai-partai tersebut, yang mendominasi politik El Salvador sejak berakhirnya perang saudara selama 12 tahun pada tahun 1992, telah kehilangan kredibilitas di mata publik.

Tetapi sistem dua partai yang sebagian besar itu juga telah mempertahankan beberapa tingkat ketelitian di lembaga-lembaga demokrasi El Salvador. Dengan sekutu Bukele di ambang mengendalikan ketiga cabang pemerintahan, banyak yang takut bahwa sistem check and balances El Salvador bisa dalam bahaya.

Kamar Konstitusi Mahkamah Agung, khususnya, telah memblokir beberapa perintah penguncian agresif Bukele yang dikatakan hanya kongres yang memiliki kewenangan untuk memberlakukan. Sekarang partainya akan memiliki suara untuk memilih hakim agung, termasuk presiden pengadilan, yang juga memimpin Majelis Konstitusi.

Michael Shifter, presiden Dialog Antar-Amerika yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa meski Bukele adalah presiden yang dipilih secara sah dengan dukungan yang kuat, “kecenderungan otoriternya dan melemahnya kendali atas kekuasaannya adalah alasan untuk kekhawatiran yang besar.”

Pada Februari tahun lalu, Bukele mengirim pasukan bersenjata untuk mengepung Kongres untuk menekan anggota parlemen agar memberikan pinjaman untuk pendanaan keamanan. Pada bulan Juni, Majelis Konstitusi Mahkamah Agung memutuskan bahwa tindakan wajib tinggal di rumah Bukele untuk memperlambat penyebaran COVID-19 adalah inkonstitusional. Presiden mengecam hakim berulang kali.

“Pengadilan baru saja memerintahkan kami untuk membunuh puluhan ribu warga Salvador dalam waktu lima hari,” tulisnya di Twitter.

Analis politik Dagoberto Gutiérrez, mantan komandan gerilyawan yang menandatangani perjanjian perdamaian 1992, mengatakan El Salvador sangat membutuhkan reformasi pada sistem pendidikan, kesehatan dan perpajakan dan bagaimana demokrasi berfungsi.

Ia mengatakan Bukele harus mulai “di mana orang-orang paling menderita,” dengan masalah-masalah seperti pengangguran dan kemiskinan.

Hal itu menimbulkan pertanyaan apakah perhatian pemerintah terhadap pengadilan, potensi reformasi konstitusional, dan melucuti kekuasaan lawan akan memuaskan penduduk dengan kekhawatiran yang lebih mendesak.

Pemerintahan Biden tampaknya telah mengambil pendekatan yang lebih waspada daripada mantan Presiden Donald Trump, yang fokusnya pada memperlambat migrasi dari Amerika Tengah membuat AS menutup mata terhadap masalah korupsi dan tanda-tanda mengkhawatirkan lainnya.

Ketika Bukele melakukan perjalanan singkat ke Washington setelah pelantikan Biden, pejabat administrasi menolak pertemuan. Bukele membantah bahwa dia mencari pertemuan.

Leonor Arteaga, direktur program di Due Process of Law Foundation, sebuah organisasi aturan hukum regional yang berbasis di Washington, berbicara tentang peluang dan bahaya yang dihadapi Bukele selama diskusi panel minggu ini.

“Nayib Bukele telah mengubah lanskap elektoral El Salvador dengan menantang institusi dan norma politik El Salvador, dan beberapa perubahan penting dan sehat,” kata Arteaga. Namun dia memperingatkan bahwa kekuasaan dapat dengan mudah digunakan “untuk tujuan memasang elit baru di El Salvador yang akan menggunakan sumber daya negara bagian dan negara untuk tujuan mereka sendiri.”

Dia mengatakan dukungan luasnya akan mengarah pada tuntutan besar untuk perubahan, yang bisa menjadi tantangan.

“Dia memiliki kesempatan untuk membuat segalanya berbeda karena dukungan populer ini tidak akan bertahan selamanya dan dia tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan ini untuk mengubah El Salvador.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/el-salvador-awaits-president-power-76419614

Related Articles