banner 728x250

Guinea mengumumkan epidemi Ebola, negara tetangga bertindak

  • Bagikan
banner 468x60

Guinea telah secara resmi mengumumkan epidemi Ebola di negara Afrika Barat itu setelah setidaknya tiga orang meninggal dan yang lainnya telah terinfeksi

banner 336x280

DAKAR, Senegal – Guinea secara resmi mengumumkan wabah Ebola setelah setidaknya tiga orang meninggal dan empat lainnya telah terinfeksi di negara Afrika Barat itu.

Negara tetangga Sierra Leone dan Liberia telah membuat warganya waspada saat tiga negara Afrika Barat memerangi wabah Ebola paling mematikan di dunia dari 2014 hingga 2016, yang dimulai di Guinea dan di mana lebih dari 11.300 orang meninggal.

Presiden Sierra Leone Julius Maada Bio telah terbang untuk berkonsultasi dengan Presiden Guinea Alpha Conde.

Wabah Ebola baru di Guinea terjadi di N’Zerekore, di selatan Guinea, di mana pejabat kesehatan mendeteksi kasus Ebola yang mencurigakan dengan pasien yang menunjukkan gejala diare, muntah dan pendarahan. Orang sakit telah berpartisipasi dalam penguburan seorang perawat pada 1 Februari di Gouake, menurut Menteri Kesehatan Guinea, Remy Lamah, yang menambahkan bahwa penyelidikan pertama menghitung tujuh kasus, semuanya berusia di atas 25 tahun, termasuk dua wanita. dan satu laki-laki yang telah meninggal.

“Pemerintah meyakinkan penduduk bahwa semua tindakan diambil untuk membendung epidemi ini secepat mungkin. Ini mengundang penduduk di daerah yang terkena dampak untuk menghormati tindakan kebersihan dan pencegahan dan untuk melaporkan ke otoritas kesehatan jika ada tanda-tanda sugestif, ”kata Lamah dalam pernyataan kementerian.

Epidemi diumumkan setelah pertemuan krisis hari Minggu. Semua kasus yang dicurigai telah diisolasi di N’Zerekore dan Conakry, ibu kota. Investigasi telah dimulai, pusat perawatan telah dibuka dan perbekalan telah dikirim ke wilayah tersebut.

Pemakaman tradisional di mana orang mencuci dan menyentuh tubuh almarhum memfasilitasi penyebaran Ebola. Biasanya menular ke manusia dari hewan yang terinfeksi, seperti kelelawar, dan kemudian menyebar di antara manusia melalui kontak langsung dengan cairan tubuh.

Presiden Liberia George Weah telah mengamanatkan otoritas kesehatan “untuk meningkatkan kegiatan pengawasan dan pencegahan epi negara” dan juga memerintahkan pejabat kesehatan untuk “segera melibatkan masyarakat di kota dan desa yang berbatasan dengan Guinea dan meningkatkan tindakan anti-Ebola.”

Sierra Leone telah mengaktifkan sistem tanggap darurat dan meningkatkan pengawasan untuk Ebola di perbatasan yang sudah tertutup dengan Guinea, katanya.

Organisasi kemanusiaan dan medis internasional juga berlomba untuk membantu mencegah penyebaran virus lebih lanjut.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sedang bekerja untuk memastikan bahwa vaksin yang dikembangkan selama wabah 2014 hingga 2016, akan tersedia secepat mungkin. Bulan lalu Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sedang menciptakan persediaan darurat global sekitar 500.000 dosis vaksin Ebola untuk membantu membasmi wabah di masa depan, tetapi hanya 7.000 yang tersedia pada saat pernyataan itu. Vaksin Ebola yang ditimbun dibuat oleh Merck.

“Waktu adalah yang terpenting. Kebangkitan virus di Guinea datang pada waktu terburuk ketika negara itu sudah menghadapi pandemi COVID-19, “kata Mohammed Mukhier, Direktur Regional Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah untuk Afrika, menambahkan ada harapan dengan kemajuan ilmiah. “Kecuali jika responsnya cepat, dampak kesehatan, ekonomi dan sosial kemungkinan besar akan sangat besar bagi jutaan orang di negara dengan sistem kesehatan yang relatif lemah, dan di mana lebih dari setengah populasinya hidup di bawah garis kemiskinan.”

IFRC dan Palang Merah Guinea mengatakan tim yang terdiri dari lebih dari 2.500 sukarelawan telah diaktifkan di Guinea untuk memberikan pelacakan kontak, dukungan psikososial, air dan sanitasi.

Organisasi medis internasional Doctors Without Borders mengatakan pihaknya juga mengirim tim untuk memerangi wabah tersebut.

“Kami tahu dari masa lalu bahwa kecepatan respons itu penting … Kami juga tahu bahwa keterlibatan komunitas itu penting, jadi kami akan mencoba mendapatkan keseimbangan yang tepat antara merespons dengan cepat dan mengambil langkah untuk memastikan komunitas mau dan peserta aktif dalam pencegahan dan penanggulangan, ”kata Frederik van der Schrieck, kepala misi organisasi di Guinea.

Pengumuman Guinea datang lebih dari seminggu setelah Kongo timur mengonfirmasi memiliki empat kasus Ebola. Wabah di kedua negara tidak terkait.

———

Penulis AP Jonathan Paye-Layleh di Monrovia, Liberia, dan Clarence Roy Macaulay di Freetown, Sierra Leone berkontribusi.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/guinea-declares-ebola-epidemic-neighboring-countries-act-75906177

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan