banner 728x250

Hore terakhir Conte? Plot ‘warga negara sederhana’ Italia kembali

  • Bagikan
banner 468x60

ROMA – Ketika Giuseppe Conte meninggalkan kantor perdana menteri Italia pada akhir pekan, karyawan Istana Chigi mencondongkan tubuh ke luar jendela untuk memberi tepuk tangan hangat setelah lebih dari 2 1/2 tahun memimpin Italia. Juru bicaranya menjadi berlinang air mata.

banner 336x280

Tapi itu tidak mungkin menjadi huru-hara terakhir Conte dalam politik Italia.

Hampir beberapa jam setelah upacara istana hari Sabtu untuk secara resmi mentransfer kekuasaan ke Mario Draghi, mantan kepala Bank Sentral Eropa yang sekarang ditugaskan untuk memimpin Italia yang hancur secara ekonomi dalam pandemi, Conte memberikan catatan terima kasih di Facebook kepada warga Italia. Bunyinya lebih seperti ” arrierci ″ (“Sampai kita bertemu lagi”) daripada mundur dari dunia politik Italia yang bergejolak dan sering aneh.

Memang, “warga negara sederhana” Conte, begitu dia menyebut dirinya sekarang, dapat siap untuk memimpin apa yang muncul dari Gerakan Bintang 5 populis yang pecah, yang saat ini menjadi partai terbesar di Parlemen dan mitra utama dalam koalisi back-to-back yang dia pimpin hingga pemerintahan terakhirnya jatuh bulan lalu.

Gerakan, yang berakar pada sentimen anti-kemapanan, anti-UE, dapat mengambil risiko perpecahan jika sejumlah anggota parlemen Bintang 5 memutuskan kepemimpinannya dan menolak untuk mendukung Draghi dalam pemungutan suara kepercayaan wajib akhir pekan ini. Tetap saja, perdana menteri baru itu memiliki dukungan yang cukup luas dari seluruh spektrum politik untuk meraih suara.

Sementara itu, Conte mungkin menunggu semacam encore.

“Saya kembali mengenakan pakaian warga negara yang sederhana,” tulis Conte di Facebook, tampaknya berasumsi bahwa setelan anggunnya dengan saku dada, kotak saku yang berkoordinasi dengan dasi memenuhi syarat sebagai pakaian sehari-hari.

Ketika Bintang-5 menariknya keluar dari ketidakjelasan relatif untuk mengabdi, pertama sebagai perdana menteri yang memimpin koalisi dengan partai Liga populis sayap kanan, kemudian mendukungnya lagi untuk pemerintahan berikutnya yang bekerja sama dengan Gerakan dengan saingan berat Demokrat, Conte menjuluki dirinya sendiri “Pembela rakyat.” Itu adalah plesetan dari kata Italia untuk pengacara.

Menyatakan di Facebook bahwa dia tidak pernah kehilangan kontak dengan penderitaan, pengorbanan, dan harapan orang Italia biasa, Conte yang berusia 56 tahun bersikeras setelah meninggalkan jabatannya bahwa sangat penting “masing-masing dari kita berpartisipasi secara aktif dalam kehidupan politik negara kita.”

Conte mengakhiri jabatannya dengan menunjukkan politik bisa menjadi karir barunya.

“Penutupan sebuah bab tidak menghentikan kami untuk mengisi, hingga akhir, halaman sejarah yang ingin kami tulis,” tulis Conte, diakhiri dengan apa yang menyerupai slogan kampanye: “Dengan Italia, untuk Italia.”

Harian Roma La Repubblica, mencatat bahwa pos Conte menarik 758.000 jempol dalam empat jam, menulis hari Minggu bahwa “sekarang dia harus mengerti jika ratusan ribu suka itu benar-benar berarti lebih.”

Yang lain yakin bahwa politik ada di masa depan Conte, yang telah berbicara secara terbuka tentang antusiasmenya terhadap Gerakan Bintang-5.

Conte dapat membantu memperkuat aliansi kiri-tengah yang bisa menjadi “satu-satunya benteng melawan kemenangan sayap kanan-tengah,” yang dipimpin oleh mantan Menteri Dalam Negeri garis keras Matteo Salvini, kata anggota parlemen bintang-5 Aldo Penna.

Conte menikmati popularitas luar biasa dalam jajak pendapat selama 998 hari menjabat – masa jabatan yang lebih dari layak dalam sejarah pemerintahan “pintu putar” Italia pasca-perang.

Dalam satu survei yang diterbitkan pada 23 Januari, bahkan ketika dia berjuang untuk menghidupkan kembali koalisinya, Conte mengumpulkan 56% popularitas di antara para pemimpin yang dikagumi orang Italia.

Polling di bawah dengan 12% adalah mantan Perdana Menteri Matteo Renzi, kepala partai sentris kecil yang menarik steker koalisi Conte. Renzi menentang apa yang dia anggap sebagai perdana menteri yang terlalu berkonsentrasi dalam memutuskan bagaimana membelanjakan 209 miliar euro ($ 250 miliar) yang diperoleh Italia dalam dana pemulihan Uni Eropa.

Beberapa hari sebelum dia memberikan Draghi lonceng yang melambangkan dering pemerintahan baru Italia, Conte berdansa di sekitar pertanyaan wartawan tentang apakah dia mencari kepemimpinan Gerakan Bintang 5. Media Italia juga berspekulasi bahwa Conte bisa membentuk partainya sendiri.

“Saya tidak menargetkan gelar pribadi atau formal,” kata Conte. “Yang penting adalah memiliki lintasan politik, menumbuhkan jalur politik untuk ditawarkan kepada para pemilih dan negara.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/contes-hurrah-italys-simple-citizen-plots-return-75901251

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan