Hukuman dalam kasus penting atas penyiksaan pemerintah Suriah

by admin

Eyad Al-Gharib didakwa atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan dijatuhi hukuman 4 1/2 tahun penjara oleh pengadilan negara bagian Koblenz.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas mengatakan pengadilan itu merupakan langkah melawan impunitas dalam konflik tersebut. Negaranya telah memberikan perlindungan kepada ratusan ribu warga Suriah yang melarikan diri dari kekerasan dan kesulitan di tanah air mereka, dan mendukung upaya internasional untuk mengumpulkan bukti kejahatan yang dapat dituntut di Suriah.

Tetapi Rusia dan China telah menggunakan veto mereka untuk memblokir upaya Dewan Keamanan PBB untuk merujuk Suriah ke Pengadilan Kriminal Internasional.

“Itulah mengapa kasus-kasus di luar Suriah merupakan titik terang yang besar, tetapi juga merupakan sinyal yang jelas bagi para korban … bahwa mereka akan mendapatkan keadilan,” kata Maas kepada The Associated Press.

Al-Gharib bisa menghadapi lebih dari satu dekade di balik jeruji besi, tetapi hakim mempertimbangkan faktor-faktor yang meringankan, termasuk kesaksiannya kepada otoritas Jerman yang menyelidiki tuduhan tersebut.

Pria berusia 44 tahun itu dituduh sebagai bagian dari unit yang menangkap orang-orang setelah protes anti-pemerintah di kota Douma, Suriah, dan membawa mereka ke pusat penahanan yang dikenal sebagai Al Khatib, atau Cabang 251, tempat mereka disiksa.

Al-Gharib diadili tahun lalu dengan Anwar Raslan, mantan pejabat senior Suriah yang dituduh mengawasi pelecehan terhadap tahanan di penjara yang sama dekat Damaskus.

Raslan dituduh mengawasi “penyiksaan sistematis dan brutal” terhadap lebih dari 4.000 tahanan antara April 2011 dan September 2012, yang mengakibatkan kematian sedikitnya 58 orang.

Selama interogasi polisi praperadilan, al-Gharib bersaksi melawan Raslan, melibatkannya dalam lebih dari 10 kematian tahanan. Putusan dalam kasus Raslan diharapkan akhir tahun ini.

Pengadilan juga mempertimbangkan foto-foto ribuan korban penyiksaan oleh pemerintah Suriah. Gambar-gambar itu diselundupkan keluar Suriah oleh mantan perwira polisi, yang dikenal dengan nama samaran Caesar.

“Putusan hari ini adalah pertama kalinya pengadilan mengonfirmasi bahwa tindakan pemerintah Suriah dan kolaboratornya adalah kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata Patrick Kroker, pengacara Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa, yang mewakili banyak korban selamat di persidangan tersebut. .

“Kesaksian para penyintas penyiksaan dan petugas intelijen, serta foto-foto Kaisar, membuktikan skala dan sifat sistemik dari penghilangan paksa, penyiksaan dan kekerasan seksual di Suriah,” katanya. “Relevansi dari bukti ini jauh melampaui persidangan di Koblenz . ”

Dalam memberikan putusan lisan, hakim ketua menjelaskan bahwa kejahatan al-Gharib adalah bagian dari pelanggaran sistematis pemerintah Suriah terhadap penduduknya sendiri. Pejabat Suriah tidak bersaksi selama persidangan 60 hari.

Pengadilan menyimpulkan bahwa unit al-Gharib, yang berada di bawah komando Raslan, terlibat dalam mengejar dan menahan setidaknya 30 orang setelah demonstrasi di Douma, dan kemudian membawa mereka ke pusat penahanan tempat mereka disiksa.

Al-Gharib, yang berpangkat sersan mayor sampai dia membelot, meninggalkan Suriah pada 2013 dan datang ke Jerman pada 2018. Kedua pria itu ditangkap setahun kemudian.

Beberapa kelompok hak asasi telah mengajukan pertanyaan tentang persidangan tersebut, mencatat bahwa pembelot pemerintah seperti Al-Gharib mungkin tidak menyadari bahwa pernyataan yang mereka buat selama aplikasi suaka dapat digunakan untuk melawan mereka.

Mohammad Al-Abdallah, direktur Pusat Keadilan dan Akuntabilitas Suriah yang berbasis di Washington dan mantan tahanan di Suriah, mengatakan Al-Gharib adalah seorang perwira berpangkat rendah dengan sedikit nilai dalam kasus yang melawannya.

Dia menyarankan bahwa menempatkan pembelot seperti Raslan dan Al-Gharib di penjara akan menyenangkan pemerintah Assad, “karena ini akan menghalangi orang lain untuk membelot atau bergabung dengan oposisi atau memberikan informasi kepada kelompok hak asasi manusia.”

Tapi Wassim Mukdad, seorang penyintas Suriah dan penggugat bersama dalam persidangan Raslan, mengatakan sementara al-Gharib adalah “hanya satu roda penggerak kecil dalam peralatan penyiksaan Suriah yang luas” putusan terhadapnya penting.

“Saya berharap ini bisa menjelaskan semua kejahatan rezim Assad,” katanya. “Hanya dengan begitu persidangan akan benar-benar menjadi langkah pertama di jalan panjang menuju keadilan ini untuk saya dan para penyintas lainnya.”

Pengacara Al-Gharib, Hannes Linke, mengatakan putusan pengadilan “sebagian besar meyakinkan” dan bahwa hukuman yang dijatuhkan pada kliennya akan “mengirimkan sinyal yang jelas kepada pelaku kejahatan perang di seluruh dunia.” Linke mengatakan dia akan mengajukan banding atas putusan tersebut dan meminta pengadilan tinggi Jerman untuk meninjau keputusan pengadilan yang lebih rendah untuk menolak pembelaan al-Gharib bahwa dia bertindak untuk mencegah kerugian dari dirinya sendiri.

Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa, yang mendukung 29 orang yang selamat dalam kasus terhadap Raslan, 14 di antaranya diwakili sebagai penggugat bersama dalam kasus itu, sedang berupaya untuk membawa kasus-kasus lebih lanjut terhadap pejabat Suriah ke pengadilan di Jerman, Austria, Swedia dan Norway.

———

Sarah El Deeb di Beirut, dan David Rising di Berlin, berkontribusi untuk laporan ini.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/member-syrian-secret-police-convicted-germany-76082009

Related Articles