Ibu kota Serbia, Beograd, melihat clubbing melanggar aturan virus

by admin

Walikota Beograd mengumumkan peningkatan kendali atas klub, kafe, dan tempat lain yang diizinkan beroperasi hingga pukul 8 malam. dengan kapasitas terbatas. tetapi secara luas melanggar batasan pemerintah.

“Kami ingin mengirimkan pesan yang jelas bahwa ini bukan saat untuk bersantai dan bahwa perilaku seperti itu dapat membuat semua orang berisiko mengalami peningkatan jumlah infeksi,” kata Zoran Radojicic.

Polisi Serbia mengatakan mereka menahan lima orang selama akhir pekan setelah membubarkan dua pesta besar di berbagai bagian kota. Sebuah pesta di Beograd tengah mengumpulkan sekitar 1.000 orang dan lainnya, diadakan di bagian baru kota itu, sekitar 600 orang, kata polisi.

Sebelum wabah virus, Beograd dikenal dengan kehidupan malamnya yang liar yang berpusat di klub yang terletak di atas rakit di dua sungai ibu kota, Danube dan Sava.

Juga pada hari Senin, ratusan pekerja medis melakukan protes terhadap apa yang mereka katakan sebagai pengabaian pihak berwenang atas penderitaan mereka saat mereka berjuang untuk menyelamatkan pasien COVID-19.

Para pengunjuk rasa menyalakan lilin dan meletakkan mawar putih di luar markas besar pemerintah dalam acara berjaga yang diadakan oleh serikat dokter independen untuk menghormati lebih dari 100 pekerja medis yang mereka katakan telah meninggal sejak awal pandemi.

Penyelenggara mengatakan banyak nyawa bisa diselamatkan dengan pengaturan dan perlindungan yang lebih baik bagi pekerja medis. Para peserta menuntut pengunduran diri menteri kesehatan dan perubahan sistem.

“Ini peringatan terakhir … kita bisa menawarkan pemerintah ini!” kata ketua serikat pekerja Rade Panic.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/serbian-capital-belgrade-sees-clubbing-flouting-virus-rules-75904072

Related Articles