India meningkatkan langkah-langkah untuk memeriksa masuknya pengungsi Myanmar

by admin

GAUHATI, India – Empat negara bagian India yang berbatasan dengan Myanmar telah meningkatkan langkah-langkah untuk mencegah pengungsi memasuki India melalui perbatasan keropos menyusul kudeta militer bulan lalu di negara Asia Tenggara itu, seorang pejabat pemerintah mengatakan Sabtu.

Kementerian Dalam Negeri India meminta negara bagian untuk menangani orang-orang seperti itu secara ketat berdasarkan kasus per kasus atas dasar kemanusiaan.

“Saya mengetahui arahan Kementerian Dalam Negeri,” kata Kumar Abhishek, seorang administrator pemerintah di distrik Serchhip di negara bagian Mizoram, kepada wartawan.

Arahan tersebut memperingatkan bahwa empat negara bagian tidak berwenang untuk memberikan status pengungsi kepada siapa pun yang memasuki India dari Myanmar, karena India bukan penandatangan Konvensi Pengungsi PBB tahun 1951 dan Protokol 1967.

Negara bagian Mizoram, Manipur, Nagaland, dan Arunachal Pradesh di India berbatasan dengan Myanmar.

Arahan pemerintah datang setelah sejumlah orang, termasuk beberapa petugas polisi, memasuki Mizoram setelah kudeta 1 Februari di Myanmar.

Pekan lalu, Myanmar meminta India mengembalikan beberapa petugas polisi yang melintasi perbatasan.

Maria CT Zuali, seorang pejabat negara bagian Mizoram di distrik Champai, mengatakan dia menerima surat dari mitranya di Myanmar minggu lalu yang meminta untuk mengembalikan petugas untuk “menjunjung tinggi persahabatan antara Myanmar dan India.”

Polisi India telah menahan setidaknya tujuh petugas polisi Myanmar. Mereka mengatakan kepada pihak berwenang India bahwa mereka melarikan diri karena tentara Myanmar sedang mengikuti mereka setelah mereka menolak untuk mematuhi perintah.

Polisi India tidak menjelaskan perintah apa yang ditolak petugas tersebut. Mereka mengenakan pakaian sipil dan tidak bersenjata.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/india-steps-measures-check-entry-myanmar-refugees-76434540

 

Related Articles