Mantan CEO Nissan memberi tahu pengadilan Jepang bahwa gaji Ghosn terlalu rendah

by admin

Mantan Kepala Eksekutif Nissan Hiroto Saikawa mengatakan kepada pengadilan Jepang bahwa dia yakin kompensasi untuk pendahulunya Carlos Ghosn terlalu rendah “menurut standar internasional”, dan karenanya dia mendukung rencana pembayaran pensiunnya.

“Bapak. Ghosn memiliki kemampuan dan prestasi yang luar biasa, ”kata Saikawa, bersaksi di Pengadilan Distrik Tokyo dalam persidangan pidana Greg Kelly, mantan eksekutif senior di Nissan Motor Co.

“Kami perlu mempersiapkan pensiun akhir Mr. Ghosn untuk membuatnya tetap termotivasi dan membuatnya terus bekerja untuk Nissan,” katanya dalam menjawab pertanyaan jaksa.

Saikawa bekerja erat dengan Ghosn dan menggantikan Ghosn sebagai CEO pada 2017. Setelah Ghosn ditangkap pada November 2018, dia mengecam Ghosn.

Saikawa mengundurkan diri pada September 2019 setelah muncul pertanyaan tentang kompensasinya sendiri. Dia membantah melakukan kesalahan dan tidak dituntut.

Dia memberikan nada simpatik pada hari Selasa, mengatakan kepada pengadilan bahwa dia menandatangani beberapa draf dokumen tentang paket remunerasi untuk Ghosn, termasuk gaji pensiun, biaya konsultan dan perjanjian non-bersaing untuk mencegahnya pindah ke pesaing.

Kelly, yang mengawasi rencana kompensasi, menyatakan tidak bersalah dalam persidangan yang dimulai tahun lalu. Seorang warga Amerika, dia telah dituduh melakukan pelanggaran keuangan karena gagal mengungkapkan sepenuhnya kompensasi masa depan Ghosn. Tidak ada seorang pun di Nissan selain Ghosn dan Kelly yang dituntut.

Dalam pemeriksaan silang oleh pengacara pembela Kelly, Yoichi Kitamura, Saikawa mengatakan beberapa dokumen yang dia tandatangani bukan tentang kompensasi yang belum dibayar Ghosn tetapi untuk layanan setelah pensiunnya Ghosn. Saikawa menekankan bahwa dokumen itu adalah draf dengan tanggal kosong yang akan dimasukkan nanti, dan itu akan menjadi kontrak resmi hanya jika Ghosn meninggalkan Nissan.

Ketika ditanya mengapa dia menandatangani dokumen tersebut, Saikawa mengatakan dia mempercayai Kelly.

“Dia adalah seorang ahli dan profesional, dan dia mengajukan proposal dengan pemahaman tentang keseluruhan proses. Jika dia mengatakannya, tidak mungkin salah, ”kata Saikawa di persidangan.

Para saksi dan jaksa penuntut mengatakan Ghosn memotong gaji sekitar setengah dari apa yang dia dapatkan setelah undang-undang mulai mewajibkan pengungkapan semacam itu kepada otoritas sekuritas pada 2010.

Ghosn juga mengatakan dia tidak bersalah. Dia melarikan diri saat keluar dengan jaminan pada akhir 2019, dan sekarang berada di Lebanon, yang tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Jepang.

Secara terpisah, Jepang sedang mengupayakan ekstradisi Michael Taylor dan putranya Peter Taylor, yang dituduh menyelundupkan Ghosn keluar dari Jepang. Mereka sekarang ditahan di penjara pinggiran kota Boston. Awal bulan ini, seorang hakim AS memberi jalan bagi keduanya untuk diserahkan ke Jepang.

Sidang Kelly, di hadapan panel yang terdiri dari tiga hakim, diperkirakan akan berlangsung selama beberapa bulan lagi. Lebih dari 99% pengadilan pidana Jepang menghasilkan hukuman.

Nissan telah didakwa sebagai sebuah perusahaan. Itu telah mengakui kesalahan tetapi masih diadili, seperti standar di Jepang.

———

Yuri Kageyama ada di Twitter https://twitter.com/yurikageyama

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/nissan-ceo-tells-japanese-court-ghosns-pay-low-76080562

Related Articles