Mengapa kunjungan paus ke Irak begitu signifikan

by admin

“Rakyat Irak sedang menunggu kami,” kata paus.

Ketika Paus mendarat di Baghdad pada hari Jumat, itu akan menjadi puncak dari perjalanan Vatikan selama beberapa dekade dalam perencanaan.

Paus Francis akan menjadi paus pertama yang pernah mengunjungi daerah yang sangat penting secara alkitabiah ini – rumah bagi peradaban kuno. Perjalanannya tetap terjadi meskipun kekerasan meningkat, kasus COVID meningkat dan kekhawatiran internasional.

Pertanyaan tentang waktu perjalanan itu berulang kali muncul pada konferensi pers Vatikan baru-baru ini. Tetapi Paus sendiri yang menyampaikan kekhawatiran ini pada hari Rabu sebelum keberangkatannya.

“Rakyat Irak sedang menunggu kami,” kata paus. “Mereka menunggu St. Yohanes Paulus II yang tidak diizinkan pergi. Seseorang tidak bisa mengecewakan orang untuk kedua kalinya.”

St. Yohanes Paulus II telah mencoba tanpa hasil untuk melakukan perjalanan yang sama ini hanya untuk dihalangi oleh kekhawatiran akan keamanan dan ketidakstabilan politik.

Kebangkitan serangan kekerasan kembali memaksa Vatikan untuk membahas apakah kunjungan paus itu aman. Milisi yang didukung Iran telah dua kali sejak awal tahun mengirim roket ke pangkalan yang menampung pasukan Amerika dan koalisi. Presiden Joe Biden memerintahkan serangan balasan terhadap tersangka pangkalan pemberontak di Suriah setelah serangan pertama.

Dalam serangan kedua, militan meluncurkan 10 roket di pangkalan udara Al Asad hanya beberapa hari sebelum keberangkatan paus. AS berhak untuk menanggapi pada waktu yang dipilihnya sendiri.

Serangan bunuh diri kembar di pasar pusat Baghdad pada awal Januari mengejutkan warga Irak setelah berbulan-bulan tenang. Bom tersebut menewaskan 32 warga sipil dan melukai lebih dari 100. Demonstrasi menentang pembunuhan pengunjuk rasa yang dilakukan pemerintah pada bulan November terus berlanjut hampir setiap hari di seluruh negeri. Kerusuhan tersebut memaksa perdana menteri sebelumnya untuk mundur.

Meski kekerasan meningkat, Vatikan yakin perjalanan itu bisa berlanjut. Dikatakan bahwa pasukan Irak akan bertanggung jawab atas keselamatan Paus, bukan pasukan internasional.

Gereja mengatakan kunjungan itu, yang akan berlangsung dari 5 Maret hingga 8 Maret, untuk menunjukkan dukungan kepada rakyat Irak setelah kekerasan bertahun-tahun. Ketika ISIS menyapu bagian utara negara itu pada tahun 2014 dan berjanji untuk mendirikan kekhalifahannya di Mosul, itu hampir menghancurkan komunitas Kristen kecil yang bertahan di bawah rezim Saddam Hussein. ISIS menghancurkan sebagian besar gereja dan simbol Kristen lainnya sebelum dipaksa keluar dan semuanya dihancurkan oleh pasukan koalisi. Paus akan berdoa untuk perdamaian di reruntuhan gereja-gereja ini di Mosul dan mengadakan misa di katedral yang telah dipugar di Qaraqosh.

Paus ingin menggunakan perjalanan ini tidak hanya untuk mendukung umat Kristen Irak, tetapi untuk menjangkau semua komunitas agama di Irak. Di Ur, tempat kelahiran Abraham, yang merupakan nabi penting bagi umat Kristen, Muslim dan Yahudi, paus akan mengadakan pertemuan antaragama yang akan mencakup pembacaan dari Alquran. Anggota dari semua segmen agama utama telah diundang.

Salah satu kunjungan terpentingnya adalah dengan ketua komunitas Syiah di Irak, Ayatollah Sayyid al-Sistani yang dihormati, di rumahnya di kota suci Najaf. Ulama berusia 90 tahun itu jarang terlihat di depan umum namun pengaruhnya sangat berperan dalam menggulingkan Saddam Hussein.

Paus dan rombongannya tidak akan dihadiri banyak orang seperti biasanya; Saluran televisi Irak akan meliput semua acara kepausan secara langsung. Vatikan mengatakan mereka mengatur perjalanan dengan mempertimbangkan upaya mitigasi COVID. Sebagian besar acara akan diadakan sebelum sejumlah kecil orang dengan topeng dan jarak sosial diperlukan. Setiap jurnalis yang menyertai paus divaksinasi. Satu-satunya acara besar, misa di stadion di Erbil, akan menjadi undangan hanya dengan menggunakan sebagian kecil dari kursi yang tersedia.

Terlepas dari risikonya, Francis bertekad untuk melakukan kunjungan secara langsung.

“Mereka akan melihat bahwa paus ada di sana, di negara mereka,” katanya.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/popes-visit-iraq-significant/story?id=76249926

Related Articles