banner 728x250

Menteri luar negeri Peru berhenti karena vaksinasi rahasia

  • Bagikan
banner 468x60

Menteri luar negeri Peru telah mengundurkan diri di tengah keributan atas para pejabat pemerintah yang diam-diam divaksinasi terhadap virus korona sebelum negara itu baru-baru ini menerima 1 juta dosis untuk petugas kesehatan yang menghadapi kebangkitan dalam pandemi.

banner 336x280

Presiden Francisco Sagasti mengonfirmasi bahwa Elizabeth Astete mengundurkan diri dan mengatakan kepada saluran televisi lokal Amerika bahwa orang Peru harus merasa “marah dan marah tentang situasi ini yang membahayakan upaya besar dari banyak orang Peru yang bekerja di garis depan melawan COVID.”

Skandal itu meletus Kamis ketika mantan Presiden Martín Vizcarra, yang diberhentikan oleh Kongres pada 9 November karena tuduhan korupsi, mengkonfirmasi laporan surat kabar bahwa dia dan istrinya diam-diam menerima suntikan vaksin dari perusahaan farmasi negara China, Sinopharm pada Oktober. Menteri Kesehatan Pilar Mazzetti mengundurkan diri Jumat setelah legislator menuduhnya menyembunyikan informasi

Sagasti mengatakan di Twitter bahwa selama pemerintahan Vizcarra, tambahan 2.000 dosis vaksin telah diterima dari Sinopharm dan bahwa “beberapa pejabat publik senior telah divaksinasi.”

Menteri Kesehatan Baru Oscar Ugarte mengatakan Minggu malam bahwa Sagasti memerintahkan pengunduran diri semua pejabat yang diam-diam menerima vaksin China. Ugarte mengatakan penyelidikan sedang dilakukan untuk mengidentifikasi pejabat yang diam-diam divaksinasi pada September.

Astete, yang memimpin negosiasi Peru untuk membeli 1 juta dosis vaksin Sinopharm, mengatakan Minggu dalam sebuah surat bahwa dia divaksinasi dengan dosis pertama 22 Januari. “Saya menyadari kesalahan serius yang saya buat, itulah mengapa saya memutuskan tidak menerima dosis kedua. “

Peru membeli vaksin pada awal Januari dengan harga yang dirahasiakan di bawah kontrak.

Para dokter dan perawat memprotes karena mereka tidak termasuk dalam daftar pertama yang divaksinasi dengan dosis yang diterima dari Sinopharm. Pandemi telah menyebabkan kematian 306 dokter dan 125 perawat, dengan lebih dari 20.000 dokter dan perawat terinfeksi.

Peru memiliki lebih dari 1,2 juta kasus infeksi virus korona, dengan 43.491 kematian terkait dengan COVID. 19 menurut penghitungan kasus Universitas Johns Hopkins di seluruh dunia.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/perus-foreign-minister-quits-secret-vaccination-75898103

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan