banner 728x250

Negara bagian India memberikan suara di tengah lonjakan terbaru dalam kasus virus corona

  • Bagikan
banner 468x60

Saluran berita menunjukkan pemilih mengenakan topeng ketika pejabat melakukan pemeriksaan suhu dan berusaha menjaga jarak fisik dalam antrean.

Modi di Twitter meminta orang-orang, terutama pemilih muda, “memberikan suara dalam jumlah yang besar,” saat pemungutan suara dibuka di negara bagian Assam, Benggala Barat, Kerala dan Tamil Nadu dan wilayah Puducherry yang dikelola federal.

banner 336x280

Di negara bagian Benggala Barat dan Assam timur, di mana fase ketiga pemilihan sedang berlangsung, partai Modi mengandalkan ideologi nasionalis Hindu yang kuat untuk menarik suara. Tetapi kontes tersebut diawasi dengan ketat di Benggala Barat, di mana Modi dan para pemimpin puncaknya telah berkampanye dengan gencar untuk merebut kekuasaan dari kepala menteri negara bagian itu, Mamata Banerjee.

Benggala Barat, salah satu negara bagian terpadat di India, tidak pernah diperintah oleh partai Modi. Kekalahan bagi Banerjee, seorang kritikus Modi yang kuat, akan memberikan pukulan bagi oposisi yang sudah lemah di negara itu.

Di India selatan, partai Modi bersaing untuk mendapatkan tempat ketiga di Kerala, yang saat ini diperintah oleh pemerintah yang dipimpin Partai Komunis. Dan dalam pemilihan legislatif di Tamil Nadu, ia telah bersekutu dengan partai regional yang kuat sebagai mitra junior.

Popularitas Modi secara keseluruhan tetap tak tertandingi di India, tetapi partainya telah menghadapi tantangan yang lebih berat dari yang diperkirakan dalam jajak pendapat negara bagian baru-baru ini.

Hasil pemilu akan diumumkan pada 2 Mei.

Pemungutan suara dilakukan ketika kasus virus corona di India meningkat lebih cepat daripada di tempat lain di dunia.

India melaporkan 96.982 infeksi virus corona baru dalam 24 jam terakhir pada Selasa. Kematian naik 446, meningkatkan jumlah kematian menjadi 165.547 sejak pandemi dimulai.

Lonjakan infeksi terbaru lebih buruk daripada puncak tahun lalu. India sekarang memiliki rata-rata bergulir tujuh hari lebih dari 73.000 kasus per hari dan telah melaporkan 12,7 juta kasus virus sejak pandemi dimulai, tertinggi setelah Amerika Serikat dan Brasil.

Pemerintah telah mengintensifkan upaya vaksinasi dalam beberapa pekan terakhir, tetapi suntikan itu lambat mencapai hampir 1,4 miliar orang India.

Para ahli mengatakan lonjakan itu sebagian disebabkan oleh meningkatnya ketidakpedulian terhadap jarak sosial dan pemakaian masker di ruang publik.

Saat berkampanye, para politisi sering tidak terlalu memperhatikan jarak sosial dan menghadiri pertemuan besar-besaran dengan puluhan ribu orang tanpa topeng.

Source link

 

 

 

 

 

 

 

 

 

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan