banner 728x250

Pandemi virus Corona membayangi pemilihan umum Belanda

  • Bagikan
banner 468x60

 

banner 336x280

Pemungutan suara Belanda untuk majelis rendah parlemen yang memiliki 150 kursi, sangat sadar bahwa lebih dari 16.000 orang di Belanda telah meninggal karena COVID-19 dan negara itu berada di tengah-tengah penguncian yang sulit yang mencakup jam malam.

Banyak pemilih menyetujui penanganan krisis oleh Perdana Menteri Mark Rutte. Popularitasnya melonjak di awal pandemi ketika ia muncul secara teratur di televisi untuk memberi tahu negara dengan nada seperti negarawan tentang langkah-langkah penguncian terbaru dan mendesak persatuan dalam perang melawan virus.

Tetapi kesalahan kemudian – Belanda adalah yang terakhir dari 27 negara Uni Eropa yang memulai kampanye vaksinasi – membuat popularitas Rutte sedikit surut karena pemungutan suara tiga hari mulai Senin semakin dekat.

Tapi Partai Rakyat untuk Kebebasan dan Demokrasi, yang dikenal dengan singkatan Belanda VVD, masih unggul besar dalam jajak pendapat, meskipun lembaga survei mengatakan banyak pemilih mungkin masih ragu-ragu. Jika VVD memperoleh pemotongan suara terbesar, Rutte akan menjadi yang pertama dalam baris untuk memulai pembicaraan untuk membentuk koalisi yang berkuasa berikutnya di negara itu, sebuah proses yang bisa memakan waktu berbulan-bulan.

Pria berusia 54 tahun itu telah memimpin negara itu selama lebih dari 10 tahun, empat tahun terakhir memimpin koalisi empat partai, dan bisa menjadi pemimpin Belanda terlama jika dia memenangkan masa jabatan empat tahun lagi.

Rutte memperpanjang penutupan ketat negara itu pada Selasa, tetapi juga menawarkan secercah harapan bahwa relaksasi di akhir bulan dapat memungkinkan orang mengunjungi teras luar kafe jika jumlah infeksi menurun atau tetap stabil.

Dia menegaskan optimisme tidak ada hubungannya dengan pemilihan.

“Jika memang begitu, kami akan mengumumkannya sekarang untuk saat ini, lebih baik Anda segera melakukannya, tetapi itu tidak mungkin,” katanya. “Anda tidak boleh mencampurkan pemilu dalam hal ini.”

Partai-partai lain semakin tertarik untuk melakukan hal itu.

“Apa yang kamu lakukan Premier Rutte? Anda menyandera seluruh negara dalam ketakutan dan penahanan, ”kata anggota parlemen anti-imigran Geert Wilders, seorang kritikus sengit terhadap kebijakan virus corona pemerintah.

Dengan rekor 37 partai yang memperebutkan suara, beberapa merasa ada banyak masalah lain yang perlu dipertimbangkan.

“Ini terlalu banyak tentang COVID,” kata Sigrid Kaag, pemimpin partai sentris D66, kepada The Associated Press. Dia mengatakan para pemilih harus memutuskan “di mana titik baliknya adalah dalam hal investasi signifikan yang diperlukan untuk pendidikan, pekerjaan masa depan, ekonomi hijau, dan seperti yang saya sebutkan, memerangi krisis iklim. ”

André Krouwel, seorang ilmuwan politik di Vrije Universiteit Amsterdam, mengatakan pandemi telah mengalihkan fokus masyarakat ke arah ekonomi.

“Preferensi orang-orang telah beralih ke kiri. Mereka telah melihat bahwa orang-orang sekarang membutuhkan dukungan, dukungan keuangan dari pemerintah, “katanya.” Jadi ekonomi kembali ke atas, sedangkan dalam empat atau lima pemilihan sebelumnya, masalah utama adalah imigrasi. ”

Virus juga telah mengubah seluruh kampanye pemilihan Belanda dan proses pemungutan suara.

Berjabat tangan dengan para pemilih dan demonstrasi pemilihan tradisional tidak mungkin dilakukan di bawah penguncian, sehingga politisi sering muncul di televisi dan menjadi kreatif secara online. Rutte membuka TikTok dan menjawab pertanyaan dengan menepis bola tenis meja dengan kelelawar bertanda “Ya” atau “Tidak.”

Pemungutan suara dilakukan selama tiga hari untuk menghindari keramaian. Kelompok rentan dapat memberikan suara pada hari Senin dan Selasa dan semua orang lainnya memberikan suara pada hari Rabu. Beberapa kota memiliki TPS drive-through sementara Amsterdam memiliki satu untuk pemilih sepeda. Sekitar 2,4 juta orang di atas 70 tahun juga berhak memilih melalui surat.

Hasil diharapkan mulai keluar pada Rabu larut malam.

Wilders memimpin partai oposisi terbesar dan jajak pendapat menunjukkan itu tidak akan berubah, tetapi partai-partai arus utama enggan memasukkannya ke dalam koalisi yang berkuasa berikutnya karena retorikanya yang keras mengkritik Islam.

Forum populis sayap kanan untuk Demokrasi diperkirakan akan meraih setidaknya dua kali lipat dari dua kursi yang dimenangkannya pada tahun 2017 meskipun terjadi pertikaian internal yang merusak atas laporan anti-Semitisme di barisan pemuda partai.

Tidak seperti para pemimpin politik lainnya, pemimpin Forum Thierry Baudet mengadakan rapat umum pemilihan. Dia sangat kritis terhadap langkah-langkah penguncian dan mengecilkan gravitasi virus corona. Twitter baru-baru ini memberi label salah satu tweetnya – tentang alasannya menolak divaksinasi – “menyesatkan.”

Dua wanita terkemuka ikut serta, keduanya mantan menteri bantuan dan kerja sama luar negeri: Lilianne Ploumen dari Partai Buruh kiri-tengah dan pemimpin D66 Kaag.

Salah satunya dapat menarik perhatian Aouragh, seorang mahasiswa keuangan berusia 18 tahun di Rotterdam yang memberikan suara untuk pertama kalinya dan menginginkan perubahan dalam pemerintahan.

“Lebih campur aduk,” katanya. “Sesuatu yang sedikit berbeda dari apa yang kita lihat di bawah kepemimpinan Rutte selama beberapa tahun terakhir.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/coronavirus-pandemic-casts-long-shadow-dutch-elections-76433992

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan