Para ahli khawatir gelombang baru tahanan politik di Myanmar

by admin

JAKARTA, Indonesia – Baik diambil dari rumah mereka di tengah malam atau diculik dari jalan selama protes, ratusan orang telah ditangkap dalam beberapa minggu sejak kudeta militer Myanmar, membuat kelompok hak asasi manusia dan ahli khawatir akan ekspansi yang cukup besar di jumlah tahanan politik di negara tersebut.

Hingga Selasa, sekitar 696 orang – termasuk biksu, penulis, aktivis, politisi, dan lainnya – telah ditangkap terkait kudeta tersebut, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, atau AAPP, sebuah organisasi yang berbasis di Myanmar.

Banyak dari mereka yang ditangkap didakwa menggunakan warisan undang-undang – beberapa berasal dari masa kolonial Inggris dan yang lain dilembagakan di bawah rezim militer sebelumnya – yang telah digunakan untuk melawan kritik oleh setiap pemerintah, termasuk yang dipimpin oleh Liga Nasional untuk Demokrasi Aung San Suu Kyi. partai, yang digulingkan dalam kudeta 1 Februari.

“Liga Nasional untuk Demokrasi merasa nyaman untuk meninggalkan undang-undang yang represif dalam pembukuan karena dalam beberapa kasus mereka merasa dapat mengambil keuntungan dari undang-undang itu sendiri,” kata Ronan Lee, peneliti tamu di International State Crime Initiative Universitas Queen Mary London. .

“Sekarang jelas bahwa beberapa dari undang-undang itu sekarang akan dipersenjatai untuk melawan para juru kampanye demokrasi dengan cara yang mungkin tidak diperkirakan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi,” kata Lee.

Sementara militer terus menggunakan dan mengubah undang-undang lama untuk menindak para pembangkang, undang-undang baru juga diperkenalkan, menandakan niat militer untuk terus menangkap pengunjuk rasa.

Ratusan orang yang ditangkap sejak kudeta bergabung dengan ratusan tahanan politik di negara yang dipenjara baik di bawah junta sebelumnya maupun Liga Nasional untuk Demokrasi, atau NLD.

“Kami sekarang telah melihat tidak hanya generasi baru tahanan politik, tetapi juga penargetan ulang mantan tahanan politik,” kata Manny Maung, peneliti Myanmar di Human Rights Watch yang berbasis di New York.

Selama pemerintahan NLD, jurnalis, kritikus militer dan pemerintah, dan lainnya dituduh berdasarkan undang-undang era kolonial. Menurut AAPP, Myanmar memiliki lebih dari 700 tahanan politik pada 31 Januari, dengan ratusan orang didakwa selama NLD berkuasa.

Banyak dari undang-undang represif yang digunakan terhadap para pembangkang sudah ada sejak era kolonial negara itu.

Setelah lebih dari 120 tahun penjajahan Inggris, Myanmar, yang saat itu disebut Burma, menjadi republik merdeka pada tahun 1948. Meskipun bukan lagi wilayah Inggris, negara ini mempertahankan banyak undang-undang era kolonialnya, yang “dirancang secara alami untuk menjadi represif dan membungkam lawan politik, ”kata Nick Cheeseman, seorang peneliti di Departemen Perubahan Politik dan Sosial di Universitas Nasional Australia.

Pada tahun 1962, militer mengambil kendali negara melalui kudeta, dan tetap di bawah kekuasaan junta selama beberapa dekade. Di bawah junta, orang-orang secara teratur dipenjarakan karena berbicara menentang militer. Mereka yang ditangkap sering dikirim ke penjara selama bertahun-tahun, dan penyiksaan – termasuk pemukulan, waterboarding, dan perampasan makan dan tidur – adalah hal yang biasa, menurut AAPP. Suu Kyi menjadi tahanan rumah selama 15 tahun selama periode 21 tahun selama waktu ini.

Sebelum reformasi demokrasi akhirnya terjadi – periode di mana Suu Kyi dibebaskan dari tahanan rumah, partai politiknya setuju untuk berpartisipasi dalam pemilihan sela 2012 dan sensor pers dilunakkan – Amnesty International memperkirakan bahwa Myanmar memiliki lebih dari 1.000 tahanan politik, menyebutnya. “Salah satu populasi tertinggi di seluruh dunia.”

Pada tahun-tahun setelah pembebasan Suu Kyi 2010 dari tahanan rumah, amnesti tahanan menyebabkan pembebasan ribuan narapidana, termasuk sekitar 200 tahanan politik, sementara yang lain tetap dipenjara.

Bagi banyak pengamat, ini menandakan harapan untuk reformasi lebih lanjut, sebuah pandangan yang diperkuat ketika partai Suu Kyi mengambil alih kekuasaan menyusul kemenangan telak dalam pemilu 2015.

Tetapi harapan dengan cepat menghilang pada tahun-tahun berikutnya, karena undang-undang yang represif tetap ada di buku dan tahanan politik tetap tanpa pengakuan resmi.

Kurangnya pencabutan hukum pidana membuat beberapa kebebasan berbicara dan kelompok aktivis lainnya kesal di Myanmar, tetapi “benar-benar tidak mempengaruhi berapa banyak orang di Barat yang berinteraksi dengan Aung San Suu Kyi” atau pemerintahnya, kata Lee, sarjana tersebut.

“Apa yang militer coba lakukan adalah menggunakan hukum untuk menambahkan beberapa legitimasi pada perebutan tidak sah mereka untuk kekuasaan dan NLD memberi mereka kesempatan untuk melakukan itu dengan membiarkan hukum lama tetap utuh,” kata Lee. “Tapi juga tidak diragukan lagi bahwa jika undang-undang ini tidak berlaku untuk militer, mereka masih akan menemukan cara lain untuk menangkap orang.”

Sejak kudeta bulan ini, militer juga telah mengubah hukum pidana lama dan mengusulkan undang-undang baru yang menurut para ahli dapat digunakan sebagai alat lebih lanjut untuk menindak para pembangkang.

Misalnya, amandemen yang dibuat pada 14 Februari pada bagian KUHP negara tentang Pengkhianatan Tinggi menyatakan bahwa orang dapat dijatuhi hukuman “hingga 20 tahun karena berencana menghalangi keberhasilan pembelaan atau penegakan hukum”.

Undang-undang keamanan siber yang diusulkan dan kontroversial menuntut penghapusan komentar online yang dianggap sebagai informasi yang salah atau disinformasi yang dapat menyebabkan “kebencian” atau mengganggu stabilitas, dan setiap komentar yang mungkin melanggar undang-undang yang ada. Mereka yang dianggap melanggar hukum bisa dijatuhi hukuman hingga tiga tahun penjara.

Perubahan hukum “adalah contoh buku teks dari militer yang mencoba untuk menekan perbedaan pendapat,” kata Bo Kyi, mantan tahanan politik dan pendiri AAPP. Kata-kata dari amandemen ini membuat siapa pun secara harfiah dipenjara.

Dengan penindasan berkelanjutan terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta – termasuk penangkapan oleh polisi berpakaian sipil di tengah malam – aktivis pro-demokrasi terkemuka mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka mulai tinggal di rumah persembunyian untuk menghindari penangkapan. Orang lain yang ditangkap belum pernah berhubungan dengan keluarga mereka, dan lokasi mereka tetap tidak diketahui.

“Kondisi (untuk narapidana) adalah hal yang sangat kami khawatirkan,” kata Maung, peneliti Human Rights Watch. “Kami mengharapkan yang terburuk, yaitu orang-orang dianiaya dan bahkan mungkin disiksa, karena itulah yang dulu sering terjadi. terjadi.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/experts-fear-fresh-wave-political-prisoners-myanmar-76080295

Related Articles