Partai sayap kiri memenangkan pemilihan Kosovo, membutuhkan sekutu untuk membentuk kabinet

by admin

Hasil dari pemilihan umum awal 14 Februari di Kosovo menunjukkan bahwa sebuah partai sayap kiri telah memperoleh kursi parlemen paling banyak, tetapi telah gagal mencapai mayoritas absolut yang akan memungkinkannya untuk membentuk pemerintahan sendiri

Komisi Pemilihan Umum Pusat yang mengawasi pemungutan suara mengatakan bahwa Gerakan Penentuan Nasib Sendiri, atau Vetevendosje !, yang dipimpin oleh Albin Kurti memenangkan 58 kursi dari 120 kursi Parlemen.

Beberapa tantangan utama yang dihadapi Kurti adalah menghidupkan kembali ekonomi negara miskin, memberantas pengangguran, serta menangani pandemi virus corona, kejahatan terorganisir, dan korupsi.

Negosiasi untuk menormalisasi hubungan dengan tetangganya Serbia, yang macet lagi tahun lalu, tidak masuk dalam agenda Kurti, meskipun ada tekanan internasional.

Liga Demokratik kanan-tengah Kosovo yang digulingkan dari kekuasaan memenangkan 15 kursi, sementara Partai Demokrat Kosovo – yang para pemimpin utamanya diadili atas kejahatan perang di sebuah pengadilan di Belanda – memenangkan 19 kursi. Keduanya mengatakan tidak akan bergabung dengan koalisi pemerintahan dengan Kurti’s Vetevendosje !.

Partai Aliansi untuk Masa Depan Kosovo Ramush Haradinaj, yang berharap menjadi presiden berikutnya, memenangkan 8 kursi.

Dua puluh kursi dibagi rata antara partai-partai dari etnis minoritas Serbia dan dari minoritas non-Serbia.

Jumlah pemilih hampir 49%, atau lebih dari 4% lebih tinggi dari pemilu 2019.

Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008, satu dekade setelah perang brutal 1998-1999 antara pemberontak separatis etnik Albania dan pasukan Serbia, yang berakhir setelah kampanye udara NATO selama 78 hari yang mengusir pasukan Serbia dan pasukan penjaga perdamaian masuk.

Sebagian besar negara Barat telah mengakui Kosovo, tetapi Serbia dan sekutunya, Rusia dan China tidak. Ketegangan atas Kosovo tetap menjadi sumber volatilitas di Balkan.

Hingga Mei, anggota parlemen baru Kosovo harus memilih presiden negara itu. Jika tidak ada kandidat yang terpilih setelah tiga putaran pemungutan suara, negara tersebut dapat dipaksa untuk mengadakan pemilihan parlemen lebih awal.

——-

Semini melaporkan dari Tirana, Albania.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/left-wing-party-wins-kosovo-poll-ally-form-76248315

Related Articles