Hilangnya Sarah Everard memicu diskusi nasional seputar keselamatan perempuan

by admin

Pencarian seorang wanita berusia 33 tahun yang hilang di London secara resmi berakhir Jumat, setelah jenazah yang ditemukan awal pekan ini dipastikan sebagai miliknya.

Polisi Metropolitan mengatakan bahwa mayat yang ditemukan di daerah berhutan di Kent, sekitar 55 mil tenggara dari tempat dia terakhir terlihat, adalah tubuh Sarah Everard.

“Pikiran kami bersama keluarga Sarah dan orang-orang terkasih di masa sulit ini,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Everard terakhir terlihat pada 3 Maret di kawasan Clapham sekitar pukul 21:30, menurut polisi. Dia pernah berada di rumah seorang teman dan sedang berjalan kembali ke rumahnya di Brixton, sebuah perjalanan yang seharusnya memakan waktu sekitar 50 menit.

Seorang petugas Polisi Metropolitan, yang bekerja dengan Komando Parlemen dan Perlindungan Diplomatik Met, telah ditangkap dan didakwa atas pembunuhannya, kata polisi.

“Mengikuti rujukan bukti oleh Polisi Metropolitan terkait dengan kematian Sarah Everard, CPS telah memberi wewenang kepada polisi untuk menuntut Wayne Couzens dengan pembunuhan dan penculikan,” kata Rosemary Ainslie, kepala kejahatan khusus di Crown Protection Service, dalam sebuah pernyataan.

Puluhan orang diharapkan hadir di pengadilan hakim Westminster pada hari Sabtu.

Seorang wanita juga ditangkap karena dicurigai membantu pelaku.

Asisten Komisaris Polisi Metropolitan Nick Ephgrave mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa berita penangkapan petugas itu “mengejutkan dan sangat mengganggu.”

Kasus Everard telah memicu percakapan nasional tentang keselamatan wanita, dengan banyak wanita yang berbicara tentang realitas yang terlalu umum berjalan sendirian dalam ketakutan.

“Apa yang terjadi pada Sarah Everard telah berdampak keras bagi begitu banyak wanita karena kami membuat perhitungan yang dia lakukan setiap hari juga,” Kate McCann, seorang koresponden politik di Sky, tweeted di hari Rabu. “Kami mengambil rute yang lebih panjang, lebih terang, menyingkirkan rasa takut untuk suara yang mengatakan ‘jangan bodoh, Anda berhak berjalan pulang sendirian di malam hari dan aman.'”

Nicola Sturgeon, menteri pertama Skotlandia, termasuk di antara ribuan orang yang me-retweet pesan McCann.

“Bahwa akan ada sedikit – jika ada – wanita yang tidak sepenuhnya memahami dan mengidentifikasi dengan utas @KateEMcCann ini memberi tahu kami semua yang perlu kami ketahui,” Sturgeon menulis.

Sebuah vigil direncanakan di Clapham pada hari Sabtu untuk menghormati Everard dan menyoroti kekerasan dan pelecehan yang dihadapi perempuan setiap hari.

Anna Birley, salah satu penyelenggara Reclaim These Streets, mengatakan kepada ABC News bahwa kelompok tersebut ingin memperjelas bahwa perempuan bukanlah masalahnya.

“Solusinya bukanlah memberitahu wanita untuk memoderasi atau mengubah perilaku mereka. Ini bukan tentang apa yang kita kenakan. Ini bukan tentang jam berapa kita pergi keluar,” kata Birley. “Sebenarnya ini tentang pria yang memilih untuk menyerang atau melecehkan wanita.”

“Jelas ada masalah seputar keselamatan perempuan,” tambahnya.

Jajak pendapat baru-baru ini oleh YouGov dan UN Women UK menemukan bahwa 86% wanita dan anak perempuan di Inggris yang berusia 18 hingga 24 tahun mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual di ruang publik, sementara 71% wanita dari segala usia pernah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual. di ruang publik.

Birley yakin kasus Everard telah membawa begitu banyak perhatian pada masalah ini sebagian karena cakupannya, tetapi juga karena Everard “melakukan apa yang kami diberitahu adalah hal yang benar.”

“Dia terjebak di jalan-jalan yang cukup terang. Dia berada di jalan utama daripada di jalan belakang. Dia memakai warna-warna cerah. Itu semua adalah hal yang kita semua lakukan ketika kita berjalan pulang sendirian dalam kegelapan,” kata Birley kepada ABC Berita. “Saya pikir itulah yang membuatnya sangat bergema karena saya belum menemukan seorang wanita lajang yang tidak memiliki pengalaman itu.”

Apakah vigil akan berjalan sesuai rencana masih belum pasti. Inggris saat ini diisolasi karena virus korona baru, dan sementara Birley mengatakan polisi pada awalnya mencoba bekerja dengan penyelenggara tentang cara melaksanakan acara dengan aman, dia mengatakan mereka telah menyatakan acara itu melanggar hukum.

Birley mengatakan mereka masih bekerja dengan polisi untuk mencari tahu protokol apa yang ingin mereka lihat untuk berjaga dan acara tersebut belum dibatalkan.

Keluarga Everard merilis pernyataan pada hari Kamis, menyebutnya “cerdas dan cantik – putri dan saudara perempuan yang luar biasa.”

“Dia baik dan bijaksana, peduli dan dapat diandalkan. Dia selalu mengutamakan orang lain dan memiliki selera humor yang paling menakjubkan,” kata keluarga itu. “Dia kuat dan berprinsip dan teladan cemerlang bagi kami semua. Kami sangat bangga padanya dan dia membawa begitu banyak kegembiraan dalam hidup kami.”

Polisi masih bekerja untuk menentukan dengan tepat apa yang terjadi pada Everard.

“Saya tahu bahwa publik merasa sangat terluka dan marah dan saya berbicara atas nama semua kolega saya ketika saya mengatakan bahwa kami juga ngeri,” kata polisi dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa warga London harus berharap melihat kehadiran polisi meningkat.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/disappearance-sarah-everard-sparks-national-discussion-womens-safety/story?id=76424354

Related Articles