Etihad Airways Abu Dhabi melaporkan kerugian $ 1,7 miliar pada tahun 2020

by admin

Maskapai nasional Abu Dhabi Etihad telah melaporkan kerugian operasi inti sebesar $ 1,7 miliar pada tahun 2020

DUBAI, Uni Emirat Arab – Maskapai penerbangan nasional Abu Dhabi Etihad pada hari Kamis melaporkan kerugian operasi inti sebesar $ 1,7 miliar pada tahun 2020, mencerminkan jumlah korban yang parah dari pandemi virus korona pada maskapai yang telah lama bermasalah yang telah kehilangan miliaran dalam beberapa tahun terakhir.

Etihad melaporkan pendapatan sebesar $ 2,7 miliar pada tahun 2020 dibandingkan dengan $ 5,6 miliar pada tahun sebelumnya, penurunan drastis yang dikaitkan dengan “lebih sedikit orang yang bepergian secara drastis” karena lonjakan pandemi melumpuhkan perjalanan udara.

Dengan langkah-langkah pemotongan biaya, perusahaan baru saja mulai pulih dari kesulitan ekonomi awal tahun lalu. Ia mengumumkan penjualan 38 pesawat ke sebuah perusahaan investasi dalam upaya untuk meningkatkan keuntungan, dalam kesepakatan senilai $ 1 miliar.

Kemudian, pandemi melanda. Maret lalu, Uni Emirat Arab menghentikan penerbangan untuk membendung penyebaran virus. Lalu lintas penumpang anjlok menjadi hanya 4,2 juta pelancong dari 17,5 juta tahun sebelumnya, kata maskapai itu. Total kapasitas penumpang di pesawat turun 64%. Pengangkut kehilangan $ 758 juta selama paruh pertama tahun 2020 saja. Kerugian tersebut terjadi di seluruh perusahaan, memaksa maskapai untuk memangkas 33% tenaga kerjanya dan memotong gaji sebesar 25-50%.

Sebagai perbandingan, Etihad kehilangan $ 870 juta pada 2019. Maskapai ini melaporkan kerugian $ 1,28 miliar pada 2018 dan $ 1,52 miliar pada 2017.

Sementara peluncuran vaksin virus korona telah memicu harapan untuk kembali melakukan perjalanan global, industri ini diperkirakan tidak akan melihat pemulihan yang berarti selama berbulan-bulan, sampai vaksin diberikan secara luas.

Tetap saja, CEO Etihad Tony Douglas memberikan nada optimis dalam pengumuman pendapatan.

“Sementara tidak ada yang bisa meramalkan bagaimana 2020 akan terungkap,” katanya, “Etihad berdiri teguh dan siap untuk memainkan peran kunci saat dunia kembali terbang.”

Penguasa Abu Dhabi meluncurkan Etihad pada tahun 2003, menyaingi maskapai penerbangan milik pemerintah Dubai yang sudah mapan, Emirates, yang menawarkan armada yang lebih besar dan jaringan yang luas. Emirates terbang keluar dari Bandara Internasional Dubai hanya sejauh 115 kilometer (70 mil) dari ibu kota Abu Dhabi. Kedua maskapai bersaing di pasar maskapai penerbangan jarak jauh, menggunakan lokasi negara mereka sebagai titik transit timur-barat utama untuk keuntungan mereka.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/abu-dhabis-etihad-airways-reports-17-billion-loss-76246703

Related Articles