Jordan mengeluarkan perintah bungkam karena audio baru mendukung klaim pangeran

by admin

JERUSALEM – Yordania memberlakukan perintah bungkam atas liputan perseteruan istananya pada Selasa setelah rekaman menunjukkan bahwa pihak berwenang berusaha membungkam mantan putra mahkota atas pertemuannya dengan para kritikus, sebuah tanda bahwa para pejabat semakin gugup tentang bagaimana keretakan publik yang jarang terjadi di kerajaan. keluarga dianggap.

Rekaman itu tampaknya menangkap pertemuan eksplosif hari Sabtu antara saudara tiri Raja Abdullah II, Pangeran Hamzah, dan kepala staf militer yang memicu krisis politik saat ini. Setelah pertemuan itu, para pejabat menuduh Hamzah sebagai bagian dari plot asing untuk mengguncang kerajaan – tetapi tidak ada konspirasi semacam itu yang dirujuk pada rekaman tersebut.

Sebelum audio tersebut muncul, pihak istana dan seorang mediator yang dekat dengan Hamzah mengatakan bahwa keluarga kerajaan sedang dalam proses menyelesaikan krisis tersebut. Tidak jelas di mana upaya itu berdiri.

Dalam rekaman tersebut, Jenderal Yousef Huneiti, kepala staf militer, mengatakan pangeran ditempatkan di bawah tahanan rumah karena pertemuannya dengan orang-orang yang “mulai berbicara lebih dari yang seharusnya.”

Pangeran mengangkat suaranya dalam kemarahan, menuduh jenderal mengancamnya dan mengatakan dia tidak punya hak untuk mengeluarkan perintah kepada anggota keluarga kerajaan.

“Anda datang kepada saya dan memberi tahu saya di rumah saya apa yang harus dilakukan dan dengan siapa harus bertemu di negara saya dan dari orang-orang saya? Apakah Anda mengancam saya? … Anda datang ke rumah saya dan memberi tahu saya bahwa Anda dan pemimpin keamanan mengancam saya? Tidak meninggalkan rumah Anda, hanya pergi ke keluarga Anda dan jangan tweet? “

“Kinerja buruk negara ini karena aku? Kegagalan karena aku? Maafkan aku tapi kesalahan itu salahku? ” dia berkata.

Huneiti, berbicara dengan suara tenang, menyangkal mengancamnya dan mengatakan dia hanya menyampaikan pesan dari kepala intelijen dan keamanan umum. Tapi saat itu, Hamzah berteriak padanya. “Masuk ke mobil Anda, Pak!” Katanya, Tidak ada seorang pun yang menyebut raja atau plot asing.

Rekaman itu konsisten dengan deskripsi pertemuan pangeran sebelumnya.

Yordania, yang berbatasan dengan Israel, Tepi Barat yang diduduki, Suriah, Irak, dan Arab Saudi, telah lama dipandang sebagai benteng stabilitas di kawasan yang bergolak. Tetapi pandemi virus korona telah mengguncang ekonomi Yordania, dan kritik Hamzah yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kelas penguasa – tanpa menyebut nama raja – dapat memberikan dukungan untuk meningkatnya keluhan tentang pemerintahan yang buruk dan pelanggaran hak asasi manusia.

Merefleksikan keprihatinan tentang tanda-tanda ketidakstabilan di sana, beberapa sekutu, termasuk Amerika Serikat, telah menyatakan dukungan kuat mereka kepada raja. Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan tiba di Yordania pada hari Selasa untuk mendukung Abdullah, menurut televisi pemerintah Saudi.

Analis Yordania Amer Sabaileh, berbicara sebelum larangan publikasi diberlakukan, mengatakan perselisihan itu “memberikan tekanan lebih besar pada raja” untuk mereformasi sistem. Dia mencatat bahwa perseteruan itu juga telah memecah belah warga Yordania, dengan banyak di media sosial menyatakan dukungan untuk Hamzah.

Raja “perlu melakukan tindakan cepat yang menyelamatkan citra keluarga dan monarki serta persatuan masyarakat,” kata Sabaileh.

Sebaliknya, otoritas Yordania telah melontarkan tuduhan terhadap Hamzah. Sehari setelah pertemuan pangeran dengan kepala staf militer, Menteri Luar Negeri Ayman Safadi mengumumkan bahwa pihak berwenang telah menangkap lebih dari selusin orang dan menggagalkan rencana asing, tanpa mengatakan negara mana yang terlibat.

Hamzah, dalam sebuah pernyataan video, membantah menjadi bagian dari konspirasi semacam itu dan mengecam pihak berwenang atas apa yang dia katakan sebagai korupsi dan ketidakmampuan selama bertahun-tahun. Dia mengatakan mereka mencoba membungkamnya karena kritiknya. Tidak ada kabar sejak statusnya atau tentang mereka yang ditangkap.

Beberapa analis telah meragukan saran plot asing.

“Di antara negara-negara yang namanya telah menjadi perbincangan – Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Israel – tidak ada yang tertarik untuk memicu ketidakstabilan di Yordania atau dapat percaya bahwa plot amatir yang dibangun di sekitar pangeran yang tidak terpengaruh dan segelintir pembantunya mungkin mungkin terjadi. telah menggulingkan Abdullah yang sudah berurat berakar, ”tulis Ghaith al-Omari dan Robert Satloff dari Institut Washington, sebuah lembaga pemikir AS, dalam sebuah penjelasan kebijakan.

Abdullah dan Hamzah adalah putra Raja Hussein, yang tetap menjadi sosok yang dicintai dua dekade setelah kematiannya. Setelah naik tahta pada 1999, Abdullah menunjuk Hamzah sebagai putra mahkota, hanya untuk mencabut gelar tersebut lima tahun kemudian dan memberikannya kepada putra tertuanya.

Sementara Abdullah dan Hamzah dikatakan memiliki hubungan baik secara umum, Hamzah kadang-kadang berbicara menentang kebijakan pemerintah, dan baru-baru ini menjalin hubungan dengan para pemimpin suku yang kuat dalam suatu tindakan yang dipandang sebagai ancaman bagi raja.

Perintah pembungkaman – yang menurut jaksa agung Yordania diperlukan untuk menjaga kerahasiaan penyelidikan yang sedang berlangsung – menyoroti bagaimana pembatasan pidato telah diperketat dalam beberapa tahun terakhir, sesuatu yang disinggung pangeran dalam pernyataannya.

“Mereka selalu memaksakan perintah bungkam pada masalah-masalah kontroversial,” kata Adam Coogle, wakil direktur untuk Timur Tengah dan Afrika Utara di Human Rights Watch yang berbasis di New York. “Satu-satunya hal yang mengejutkan adalah bahwa itu tidak diberlakukan pada hari Minggu.”

“Ada penurunan nyata dalam hal penghormatan terhadap hak-hak dasar seperti kebebasan berekspresi,” katanya. “Cakupan pelaporan media gratis telah menyusut hampir tidak ada. Hampir tidak ada liputan kritis di pers lokal, itu tidak benar-benar diizinkan. ”

Source link

Related Articles