Kasus perempuan Inggris yang menghilang dalam perjalanan pulang menimbulkan duka, amarah

by admin

Dugaan penculikan dan pembunuhan seorang wanita muda London saat dia berjalan pulang telah membuat Inggris cemas dan menghidupkan kembali pertanyaan yang menyakitkan: Mengapa wanita terlalu sering tidak aman di jalanan

LONDON – Dugaan penculikan dan pembunuhan seorang wanita muda London saat dia berjalan pulang telah membuat cemas Inggris dan menghidupkan kembali pertanyaan yang menyakitkan: Mengapa wanita terlalu sering tidak aman di jalanan?

Nasib Sarah Everard semakin mengejutkan karena tersangka yang didakwa hari Jumat menculik dan membunuhnya adalah seorang perwira polisi Inggris yang tugasnya melindungi politisi dan diplomat.

Everard, seorang eksekutif pemasaran berusia 33 tahun, berangkat dalam perjalanan pulang 50 menit dari rumah seorang teman di London selatan sekitar pukul 9 malam pada tanggal 3 Maret. Dia tidak pernah tiba. Pada hari Jumat polisi mengkonfirmasi bahwa mayat yang ditemukan tersembunyi di hutan 50 mil (80 kilometer) tenggara kota adalah miliknya.

Polisi London menangkap seorang anggota Parlemen dan Komando Perlindungan Diplomatik pada hari Selasa sebagai tersangka dalam kasus tersebut. Polisi Jumat malam mendakwa petugas, Constable Wayne Couzens, dengan penculikan dan pembunuhan. Puluhan, 48, dijadwalkan hadir di pengadilan pada hari Sabtu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Kamis, keluarga Everard mengatakan “putri kami yang cantik Sarah diambil dari kami dan kami meminta informasi apa pun yang akan membantu menyelesaikan kejahatan yang mengerikan ini.”

“Saya tahu bahwa publik merasa sakit hati dan marah atas apa yang telah terjadi, dan itu adalah sentimen yang saya bagikan secara pribadi,” kata Asisten Komisaris Polisi Metropolitan, Nick Ephgrave,

Hilangnya dan pembunuhan Everard telah menyebabkan protes nasional, dengan ribuan orang meminta informasi di media sosial untuk membantunya menemukannya. Wanita juga kemudian mulai berbagi pengalaman diancam atau diserang – atau sekadar menghadapi ketakutan sehari-hari akan kekerasan saat berjalan sendirian.

“Ketika dia hilang, wanita mana pun yang pernah berjalan pulang sendirian di malam hari merasakan rasa pengakuan yang suram dan naluriah,” tulis kolumnis Gaby Hinsliff di The Guardian. “Langkah kaki di jalan yang gelap. Kunci digenggam di antara jari-jari Anda. Di sana kecuali untuk anugerah Tuhan. “

Penyelenggara acara yang direncanakan dalam ingatan Everard gagal dalam upaya hukum untuk memenangkan hak untuk mengadakan acara tersebut meskipun ada pembatasan virus corona yang melarang pertemuan massal.

Penyelenggara Reclaim These Streets ingin mengadakan pertemuan jarak sosial pada hari Sabtu di Clapham Common, ruang terbuka dalam rute perjalanan pulang Everard.

Seorang hakim Pengadilan Tinggi Jumat menolak memberikan perintah yang mengatakan pertemuan semacam itu akan sah, yang berarti penyelenggara dapat menghadapi denda hingga 10.000 pound ($ 14.000).

“Saya memahami keputusan ini akan mengecewakan mereka yang berharap untuk mengungkapkan perasaan mereka yang kuat, tetapi saya meminta wanita dan sekutu di seluruh London untuk menemukan cara alternatif yang aman untuk mengekspresikan pandangan mereka,” kata Komandan polisi Catherine Roper.

Terlepas dari keputusan pengadilan, beberapa wanita mengatakan mereka masih berencana untuk melakukan protes pada hari Sabtu.

Kasus ini menimbulkan pertanyaan sulit bagi polisi. Pengawas polisi Inggris sedang menyelidiki bagaimana pasukan menangani pengaduan eksposur tidak senonoh terhadap tersangka yang sama, tiga hari sebelum Everard menghilang.

Kantor Independen Perilaku Polisi juga menyelidiki bagaimana tersangka mengalami cedera kepala saat dia ditahan. Kepolisian mengatakan dia ditemukan terluka di selnya dan dibawa ke rumah sakit untuk perawatan sebelum dikembalikan ke kantor polisi.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/case-uk-woman-vanished-home-stirs-grief-anger-76411072

Related Articles