banner 728x250

Pasukan keamanan Myanmar meningkatkan tindakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa

  • Bagikan
banner 468x60

Myanmar – Pasukan keamanan di Myanmar menodongkan senjata ke arah pengunjuk rasa anti-kudeta dan menyerang mereka dengan tongkat pada hari Senin, berusaha memadamkan demonstrasi skala besar yang menyerukan junta militer yang merebut kekuasaan bulan ini untuk memulihkan kembali pemerintahan terpilih.

Lebih dari 1.000 pengunjuk rasa berunjuk rasa di depan Bank Ekonomi Myanmar di Mandalay, kota terbesar kedua di negara itu, ketika setidaknya 10 truk penuh tentara dan polisi tiba dan segera mulai menembakkan ketapel ke arah pengunjuk rasa, menurut seorang fotografer yang menyaksikan peristiwa tersebut. .

banner 336x280

Tentara dan polisi kemudian menyerang pengunjuk rasa dengan tongkat, dan polisi terlihat mengarahkan senjata panjang ke udara di tengah suara yang menyerupai tembakan. Media lokal melaporkan bahwa peluru karet ditembakkan ke arah kerumunan dan beberapa orang terluka. Polisi juga terlihat menodongkan senjata ke arah pengunjuk rasa.

Di ibu kota, Naypyitaw, pengunjuk rasa berkumpul di luar kantor polisi, menuntut pembebasan sekelompok siswa sekolah menengah yang ditahan saat mengikuti kegiatan anti-kudeta.

Seorang yang berhasil melarikan diri mengatakan kepada wartawan bahwa para siswa – yang diperkirakan berusia antara 13 hingga 16 tahun – berdemonstrasi dengan damai ketika barisan polisi anti huru hara tiba-tiba datang dan mulai menangkap mereka. Tidak jelas persis berapa banyak siswa yang ditangkap, tetapi perkiraan menyebutkan angka antara 20 dan 40.

Sebelumnya Senin, para pemimpin militer Myanmar memperpanjang penahanan mereka terhadap pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi, yang penahanannya akan berakhir dan kebebasannya merupakan tuntutan utama dari kerumunan orang yang memprotes kudeta 1 Februari.

Suu Kyi sekarang akan ditahan hingga 17 Februari, ketika dia kemungkinan besar akan hadir di pengadilan melalui konferensi video, menurut Khin Maung Zaw, seorang pengacara yang diminta oleh partai Suu Kyi untuk mewakilinya. Peraih Nobel itu masih menjalani tahanan rumah dengan tuduhan kecil memiliki walkie-talkie impor yang tidak terdaftar.

Penahanan Suu Kyi yang diperpanjang kemungkinan akan semakin mengobarkan ketegangan antara militer dan pengunjuk rasa yang telah turun ke jalan-jalan di kota-kota di negara Asia Tenggara itu untuk menuntut kembalinya pemerintahan yang mereka pilih.

Para pengunjuk rasa berkumpul di seluruh Myanmar pada hari Senin, setelah malam di mana pihak berwenang memotong akses internet negara itu dan meningkatkan kehadiran keamanan di kota-kota besar dalam upaya untuk mengurangi demonstrasi.

Ribuan insinyur berbaris di jalan-jalan Mandalay, meneriakkan dan memegang tanda bertuliskan, “Bebaskan pemimpin kita”, “Siapa yang berdiri dengan keadilan?” dan “Berhenti menangkap orang secara ilegal pada tengah malam”.

Di Yangon, kota terpadat di negara itu, lebih sedikit pengunjuk rasa berkumpul di tengah hilangnya internet dan laporan kendaraan militer di jalanan. Namun demikian, lebih dari 1.000 demonstran anti-kudeta berada di luar gedung Bank Sentral Myanmar, di mana juga terdapat truk militer yang penuh dengan tentara, polisi anti huru hara, truk meriam air, dan pengangkut personel lapis baja.

Para pengunjuk rasa membawa plakat bertuliskan “#SupportCDM #SaveMyanmar”. CDM mengacu pada gerakan pembangkangan sipil yang telah membuat para dokter, insinyur, dan lainnya di Myanmar menolak untuk bekerja sampai militer membebaskan para pemimpin politik terpilih dan mengembalikan negara tersebut ke pemerintahan sipil.

Beberapa pengunjuk rasa berpose untuk foto di depan kendaraan militer sambil memegang tanda merah bertuliskan “Gabung dalam CDM”.

Ketika militer merebut kekuasaan, ia menahan Suu Kyi dan anggota pemerintahannya dan mencegah anggota parlemen yang baru terpilih untuk membuka sesi baru Parlemen. Junta, yang dipimpin oleh Jenderal Senior Min Aung Hlaing, mengatakan mereka turun tangan karena pemerintah gagal menyelidiki dengan tepat tuduhan kecurangan dalam pemilu tahun lalu, yang dimenangkan oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi secara telak. Komisi pemilihan negara bagian membantah anggapan itu, dengan mengatakan tidak ada bukti yang mendukungnya.

Militer membenarkan langkahnya dengan mengutip klausul dalam konstitusi 2008, yang diterapkan selama pemerintahan militer, yang mengatakan dalam kasus darurat nasional, kekuasaan eksekutif, legislatif dan yudikatif pemerintah dapat diserahkan kepada panglima militer.

Ini hanyalah salah satu dari banyak bagian dari piagam yang memastikan militer dapat mempertahankan kendali akhir atas negara yang mereka kuasai selama 50 tahun setelah kudeta tahun 1962. Militer diizinkan untuk menunjuk anggotanya untuk 25% kursi di Parlemen dan mengontrol beberapa kementerian utama yang terlibat dalam keamanan dan pertahanan.

Perintah pada hari Minggu yang tampaknya berasal dari Kementerian Transportasi dan Komunikasi mengatakan kepada penyedia layanan ponsel untuk mematikan koneksi internet dari jam 1 pagi hingga 9 pagi hari Senin. Itu beredar luas di media sosial, begitu pula pemberitahuan yang dikatakan dari penyedia layanan Oredoo Myanmar berisi detail yang sama.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menegaskan kembali “dukungan yang teguh dari Perserikatan Bangsa-Bangsa kepada rakyat Myanmar dalam mengejar demokrasi, perdamaian, hak asasi manusia dan supremasi hukum” dan meminta militer untuk mengizinkan utusan khusus PBB Christine Schraner Burgener untuk mengunjungi Myanmar “untuk menilai situasinya secara langsung,” kata wakil juru bicara PBB Farhan Haq.

Schraner Burgener berbicara dengan Wakil Panglima Tertinggi Myanmar, Soe Win, pada hari Senin dan menyampaikan keprihatinan Guterres yang semakin meningkat atas peningkatan penggunaan kekuatan militer dan penangkapan para pemimpin politik, pejabat pemerintah dan lainnya, kata Haq.

Utusan PBB itu juga mengulangi seruan Guterres untuk menjamin hak berkumpul secara damai dan bahwa para demonstran tidak dikenakan pembalasan, kata Haq.

“Dia telah menyampaikan kepada militer Myanmar bahwa dunia sedang mengawasi dengan saksama, dan segala bentuk tanggapan keras kemungkinan besar memiliki konsekuensi yang parah,” kata Haq.

Pada hari Minggu, duta besar dari Amerika Serikat dan Kanada dan 12 negara Eropa meminta pasukan keamanan Myanmar untuk menahan diri dari kekerasan terhadap mereka yang “memprotes penggulingan pemerintah mereka yang sah.”

“Kami mendukung rakyat Myanmar dalam pencarian mereka untuk demokrasi, kebebasan, perdamaian, dan kemakmuran,” kata mereka dalam pernyataan bersama.

MAP1 IMAGES1 ES2
Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/suu-kyi-detention-extended-protests-continue-myanmar-75898525

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan