PBB menemukan melonjaknya kemiskinan di kawasan Amerika Latin yang dilanda virus

by admin

Badan ekonomi PBB untuk Amerika Latin dan Karibia mengatakan lebih dari 20 juta orang di seluruh wilayah didorong ke dalam kemiskinan selama tahun 2020 yang dilanda pandemi.

SANTIAGO, Chili – Lebih dari 20 juta orang didorong ke dalam kemiskinan selama tahun 2020 yang dilanda pandemi di seluruh Amerika Latin dan Karibia, badan ekonomi PBB untuk wilayah tersebut melaporkan Kamis.

Kemiskinan secara keseluruhan menimpa total 208 juta orang – 33,7% dari 30,5% populasi – dalam satu tahun ketika produk domestik bruto secara keseluruhan turun 7,7%.

Kemiskinan ekstrem – mereka yang tidak memiliki sumber daya untuk menutupi kebutuhan makanan dasar – meningkat hingga mencakup 78 juta orang, 12,5% dari populasi kawasan itu, menurut Komisi Ekonomi untuk Amerika Latin dan Karibia. Itu persentase tertinggi dalam 20 tahun.

Kemiskinan secara keseluruhan menimpa total 208 juta orang – 33,7% dari 30,5% populasi – dalam satu tahun ketika produk domestik bruto secara keseluruhan turun 7,7%. Laporan tersebut mengatakan situasinya akan lebih buruk tanpa program subsidi rumah tangga yang diberlakukan oleh banyak pemerintah untuk meredam pukulan bagi sekitar 84 juta rumah tangga.

Laporan yang disajikan secara online oleh direktur agensi Alicia Bárcena juga menemukan tingkat ketidaksetaraan dan pengangguran yang memburuk di seluruh wilayah yang hanya menyumbang 8,4% dari populasi dunia tetapi hampir 28 persen dari kematian global akibat COVID-19.

Laporan itu mengatakan lebih dari 507.000 orang meninggal karena COVID-19 tahun lalu di seluruh Amerika Latin dan Karibia.

Laporan tersebut mengatakan bahwa memburuknya kondisi ekonomi, kesehatan dan pendidikan rumah tangga “dapat membentuk lingkaran setan kemiskinan dan kondisi kesehatan yang buruk bagi sektor-sektor populasi yang luas”.

Bárcena mengatakan tingkat ketidaksetaraan telah mencapai tingkat “tidak berkelanjutan” dan dia menyerukan pembentukan “negara kesejahteraan sejati, tugas yang telah lama ditunda di wilayah tersebut.”

Pengangguran naik 2,6 poin persentase menjadi 10,7 pada akhir tahun, dengan kerugian terbesar di antara perempuan, pekerja informal, pemuda dan migran.

Lebih dari 165 juta siswa terkena dampak penutupan sekolah, bahkan jika beberapa – terutama mereka yang memiliki kemampuan ekonomi – dapat beralih ke sistem pembelajaran jarak jauh.

Bárcena juga mencatat “ketidaksetaraan yang besar dalam akses ke vaksin” yang dibutuhkan untuk keluar dari masalah tersebut.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/finds-soaring-poverty-virus-hit-latin-america-region-76256243

Related Articles