banner 728x250

PBB mengatakan 41 migran yang menuju Eropa tenggelam di Mediterania

  • Bagikan
banner 468x60

PBB mengatakan bahwa setidaknya 41 orang tenggelam selama akhir pekan ketika perahu mereka terbalik di Mediterania Tengah, kapal karam terbaru yang melibatkan para migran yang melarikan diri dari Libya yang dilanda konflik dan mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

banner 336x280

CAIRO – Sedikitnya 41 orang tenggelam selama akhir pekan ketika perahu mereka terbalik di Mediterania Tengah, kata PBB pada Rabu, kecelakaan kapal terbaru yang melibatkan para migran yang melarikan diri dari Libya yang dilanda konflik dan mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Badan-badan migrasi dan pengungsi PBB mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa korban tewas termasuk di antara setidaknya 120 migran di perahu yang meninggalkan Libya pada 18 Februari. Bangkai kapal itu terjadi dua hari kemudian, katanya.

Sebuah kapal komersial menyelamatkan para penyintas dan membawa mereka ke kota pelabuhan Porto Empedocle di Sisilia, Italia, tambah mereka.

Tragedi itu dimulai ketika sampan menguap sekitar 15 jam setelah para migran memulai perjalanan berbahaya mereka, kata UNHCR, mengutip kesaksian dari para penyintas. Dalam beberapa jam, setidaknya enam orang jatuh ke laut dan binasa, dan dua lainnya tenggelam saat mencoba berenang ke perahu yang terlihat di kejauhan.

Belakangan, kapal komersial Vos Triton tiba, dan berusaha menyelamatkan orang-orang yang selamat dalam apa yang disebut UNHCR sebagai “operasi yang sulit dan rumit.” Banyak lainnya tewas selama operasi penyelamatan, katanya.

Hanya satu mayat yang ditemukan, dan yang hilang termasuk tiga anak dan empat wanita, salah satunya meninggalkan bayi yang baru lahir yang berhasil sampai ke Lampedusa, katanya.

Bangkai kapal itu adalah yang terbaru di sepanjang rute migrasi Mediterania Tengah, di mana sekitar 160 migran yang menuju Eropa telah meninggal sejak awal 2021, kata badan-badan PBB itu.

Pada tahun-tahun sejak pemberontakan 2011 yang menggulingkan dan membunuh diktator lama Moammar Gadhafi, Libya yang dilanda perang telah muncul sebagai titik transit dominan bagi para migran yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Afrika dan Timur Tengah.

Penyelundup sering mengemas keluarga-keluarga yang putus asa ke dalam perahu karet yang tidak memiliki peralatan lengkap yang terhenti dan berdiri di sepanjang rute Mediterania Tengah yang berbahaya. Selama beberapa tahun terakhir, ratusan ribu migran telah mencapai Italia sendiri atau setelah diselamatkan di laut.

Ribuan orang tenggelam di sepanjang jalan. Yang lainnya dicegat dan dikembalikan ke Libya untuk menjadi “korban kebrutalan yang tak terkatakan di tangan para pedagang dan milisi,” kata badan pengungsi PBB.

Awal pekan ini, badan migrasi PBB mengatakan sekitar 3.600 telah dikembalikan ke negara Afrika Utara itu sejak awal 2021.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/41-europe-bound-migrants-drown-mediterranean-76084608

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan