PBB mengatakan korban tewas sekarang 56 dari bentrokan di Darfur, Sudan

by admin

PBB mengatakan jumlah korban tewas akibat kekerasan suku di wilayah Darfur, Sudan, sedikitnya 56 orang

KAIRO – Jumlah korban tewas akibat kekerasan suku di wilayah Darfur, Sudan, naik menjadi sedikitnya 56 orang saat bentrokan sporadis berlanjut pada Selasa, kata PBB.

Kekerasan itu merupakan tantangan bagi upaya pemerintah transisi Sudan untuk mengakhiri pemberontakan selama puluhan tahun di daerah-daerah seperti Darfur, di mana konflik sering terjadi di sepanjang garis etnis.

Bentrokan terbaru muncul dari penembakan pada hari Sabtu yang menewaskan dua orang dari suku Masalit di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar di Genena, ibu kota provinsi Darfur Barat, menurut badan urusan kemanusiaan PBB. Dua lainnya dari suku Masalit terluka dalam penembakan itu, katanya.

Pertempuran terjadi antara Rizeigat dan suku Masalit, dengan keduanya memobilisasi pria bersenjata. Tembakan masih terdengar di Genena Senin malam, kata PBB. Pihak berwenang telah mengumumkan keadaan darurat di Darfur Barat.

Komite dokter Sudan di Darfur Barat, mengatakan bahwa sedikitnya 132 orang terluka dalam bentrokan itu, dengan beberapa dari mereka perlu dievakuasi ke ibu kota, Khartoum, untuk perawatan medis yang lebih lanjut. Dikatakan juga bahwa pekerja medis menghadapi kesulitan dalam mengangkut yang terluka karena kehadiran kelompok bersenjata.

Adam Regal, juru bicara organisasi lokal yang membantu menjalankan kamp-kamp pengungsi di Darfur, mengatakan ada bentrokan sporadis pada Selasa, setelah relatif tenang semalam.

PBB juga mengatakan penembakan terdengar Selasa di seluruh Genena, yang mengalami pemadaman listrik setelah pembangkit listrik lokal hancur dalam bentrokan.

PBB mengatakan Senin bahwa semua kegiatan kemanusiaan dihentikan karena jalan-jalan di sekitar bagian selatan Genena diblokir. Dikatakan lebih dari 700.000 orang telah terkena dampak bentrokan, karena Genena berfungsi sebagai pusat pengiriman bantuan ke wilayah yang dilanda konflik.

Kekerasan di Darfur sering terjadi di sepanjang garis agama dan etnis, dengan suku-suku yang mengklaim warisan Arab, seperti Rizeigat, berperang dengan orang-orang keturunan Afrika, seperti Masalit.

Awal tahun ini, kekerasan suku di provinsi Darfur Barat dan Darfur Selatan menewaskan sekitar 470 orang. Itu juga membuat lebih dari 120.000 orang mengungsi, sebagian besar wanita dan anak-anak, termasuk setidaknya 4.300 orang yang menyeberang ke negara tetangga Chad, menurut PBB.

Sudan berada di jalan yang rapuh menuju demokrasi setelah pemberontakan rakyat menyebabkan militer menggulingkan Presiden otokratis lama Omar al-Bashir pada April 2019. Pemerintah militer-sipil sekarang memerintah negara itu.

Konflik Darfur pecah ketika pemberontak dari komunitas etnis Afrika tengah dan sub-Sahara di wilayah itu melancarkan pemberontakan pada tahun 2003, mengeluhkan penindasan oleh pemerintah yang didominasi Arab di ibu kota Khartoum.

Pemerintah Al-Bashir menanggapi dengan kampanye bumi hangus pemboman udara dan melepaskan milisi yang dikenal sebagai janjaweed yang dituduh melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan. Hingga 300.000 orang tewas dan 2,7 juta orang diusir dari rumah mereka.

Pengadilan Kriminal Internasional mendakwa al-Bashir, yang telah dipenjara di Khartoum sejak penggulingannya pada 2019, dengan kejahatan perang dan genosida karena diduga mendalangi kampanye serangan di Darfur.

Source link

Related Articles