banner 728x250

Ghana, negara pertama yang menerima vaksin virus corona dari COVAX

  • Bagikan
banner 468x60

banner 336x280

Kedatangan 600.000 dosis vaksin AstraZeneca di negara Afrika Barat tersebut menandai awal dari pengadaan dan operasi pasokan vaksin terbesar dalam sejarah, menurut Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF. Ini adalah inti dari upaya untuk mengakhiri pandemi dan telah dielu-elukan sebagai pertama kalinya dunia mengirimkan vaksin yang sangat dicari ke negara-negara miskin selama wabah yang sedang berlangsung.

Namun inisiatif, yang dibentuk untuk memastikan akses yang adil ke vaksin oleh negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, telah terhambat oleh pasokan global yang sangat terbatas dari dosis dan masalah logistik. Meskipun bertujuan untuk menghasilkan 2 miliar tembakan tahun ini, saat ini memiliki perjanjian yang mengikat secara hukum hanya untuk beberapa ratus juta tembakan.

Itu sudah meleset dari tujuannya sendiri untuk memulai vaksinasi di negara-negara miskin pada saat yang sama imunisasi diluncurkan di negara kaya. Kampanye secara keseluruhan sejauh ini sangat tidak merata: 80% dari 210 juta dosis yang diberikan di seluruh dunia sejauh ini diberikan hanya di 10 negara, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan minggu ini.

Penundaan itu menyebabkan banyak negara miskin terburu-buru menandatangani kesepakatan mereka sendiri, yang berpotensi merusak upaya COVAX untuk memberikan suntikan kepada orang-orang yang paling membutuhkan.

Dan beberapa negara tidak mampu melakukannya sendiri.

Ghana termasuk di antara 92 negara yang akan menerima vaksin secara gratis melalui inisiatif yang dipimpin oleh WHO; Gavi, kelompok vaksin; dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi. 90 negara dan delapan wilayah lainnya telah setuju untuk membayar.

Ghana, negara berpenduduk 30 juta orang yang telah mencatat 81.245 kasus dan 584 kematian sejak awal pandemi, berencana untuk memulai vaksinasi pada 2 Maret. Tetangga Pantai Gading akan menerima vaksin berikutnya, dan juga akan meluncurkannya mulai berikutnya minggu.

Bahkan saat merayakan menerima dosis pertama, Ghana mencatat jalan panjang di depan.

“Pemerintah Ghana tetap teguh dalam memastikan kesejahteraan semua warga Ghana dan berusaha keras untuk memperoleh vaksin yang memadai untuk mencakup seluruh populasi melalui badan-badan bilateral dan multilateral,” kata pejabat menteri informasi Ghana, Kojo Oppong Nkrumah, dalam sebuah pernyataan.

Hingar bingar itu telah menggema di seluruh benua dengan 1,3 miliar orang, karena pengiriman telah terlambat dari jadwal dan negara-negara Afrika telah berusaha keras untuk mendapatkan vaksin dari berbagai sumber. Hanya sekitar tujuh dari 54 yang telah memulai kampanye vaksinasi.

“Jika melihat negara mana saja yang berhasil mengamankan vaksin bagi warganya, mereka semua berada di negara industri maju. Dan kami senang untuk warganya. Tetapi kami juga ingin semua orang yang perlu dilindungi dari pandemi mendapatkan vaksin, ”direktur regional UNICEF untuk Afrika Barat dan Tengah, Marie-Pierre Poirier, mengatakan kepada The Associated Press, menyebut pengiriman ke Ghana sebagai momen bersejarah. “Ini penting untuk mengakhiri pandemi, karena sampai semua orang aman, tidak ada yang aman.”

Target 2021 adalah 1,3 miliar dosis di 92 negara, dan hingga 2 miliar dengan mempertimbangkan negara lain, katanya.

Sementara 20% dari populasi paling rentan yang divaksinasi adalah tujuan saat ini, dia mengatakan harapannya adalah peningkatan secara signifikan.

“Saya pikir lebih banyak aktor, begitu mereka merasa sedikit diyakinkan tentang populasi mereka sendiri, pasti akan datang dan membantu sehingga kita bisa mengejar ketinggalan,” katanya.

Beberapa aktivis juga menyatakan keprihatinan serius tentang tujuan inisiatif COVAX yang hanya memberikan suntikan yang cukup untuk mencakup sekitar 20% hingga 30% populasi di negara-negara yang menerima dosis sumbangan. Mereka telah memperingatkan bahwa meskipun program tersebut berhasil mendistribusikan vaksin tersebut, negara-negara tersebut akan tetap rentan terhadap wabah virus korona yang berkelanjutan karena sebagian besar ahli memperkirakan bahwa setidaknya 70% orang akan membutuhkan perlindungan dari virus tersebut untuk mencapai kekebalan kawanan.

Dan para ahli telah mencatat bahwa bahkan jika negara yang lebih kaya mencapai tingkat kekebalan kawanan tertentu, semua orang akan tetap rentan selama ada kantong COVID-19 di mana pun di dunia.

“Kami tidak akan mengakhiri pandemi di mana pun kecuali kami mengakhirinya di mana-mana,” kata Tedros, pemimpin WHO. “Hari ini adalah langkah besar pertama untuk mewujudkan visi bersama kita tentang ekuitas vaksin, tetapi ini baru permulaan. Kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dengan pemerintah dan produsen untuk memastikan bahwa vaksinasi petugas kesehatan dan lansia sedang berlangsung di semua negara dalam 100 hari pertama tahun ini. ”

Vaksin yang dikirimkan Rabu adalah yang pertama dari sekitar 7 juta dosis yang diproduksi oleh Serum Institute di India untuk sekitar 20 negara, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika.

“Selama beberapa minggu mendatang, COVAX harus mengirimkan vaksin ke semua negara yang berpartisipasi untuk memastikan bahwa mereka yang paling berisiko terlindungi, di mana pun mereka tinggal,” kata Dr. Seth Berkley, CEO Gavi. “Kami membutuhkan pemerintah dan bisnis sekarang untuk berkomitmen kembali untuk mendukung COVAX dan bantu kami mengalahkan virus ini secepat mungkin. “

———

Petesch melaporkan dari Dakar, Senegal. Penulis Associated Press Maria Cheng di Toronto dan Jamey Keaten di Jenewa berkontribusi.

———

Ikuti semua cakupan pandemi AP di: https://apnews.com/hub/coronavirus-pandemic, https://apnews.com/hub/coronavirus-vaccine dan https://apnews.com/UnderstandingtheOutbreak.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/ghana-nation-world-receive-covax-vaccines-76082406

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan