Kanada dan sekutunya menyatakan penahanan sewenang-wenang itu tidak bermoral

by admin

Kanada, AS, dan koalisi 56 negara lain telah mendukung deklarasi yang mengecam penahanan sewenang-wenang yang disponsori negara terhadap warga negara asing untuk tujuan politik

OTTAWA, Ontario – Kanada, AS, dan koalisi 56 negara lain pada hari Senin mendukung deklarasi yang mengecam penahanan sewenang-wenang yang disponsori negara terhadap warga negara asing untuk tujuan politik.

Deklarasi baru tersebut merupakan hasil dari kampanye untuk membebaskan warga Kanada Michael Kovrig dan Michael Spavor dari penjara Tiongkok. Keduanya ditangkap sebagai pembalasan nyata atas penangkapan beberapa hari sebelumnya terhadap seorang eksekutif teknologi Cina Meng Wanzhou, seorang pejabat Huawei dan putri pendiri perusahaan.

Polisi Kanada menahan Meng di Vancouver atas permintaan ekstradisi AS pada Desember 2018. Dia menghadapi tuduhan penipuan di AS dan kasus ekstradisinya diajukan ke pengadilan Kanada.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan AS “dengan sepenuh hati” mendukung deklarasi tersebut dan menyerukan “pada semua negara yang berpikiran sama untuk bekerja sama menekan negara-negara yang terlibat dalam penahanan semacam itu untuk mengakhiri praktik ini, untuk membebaskan mereka yang ditahan di bawah kondisi dan untuk menghormati supremasi hukum dan hak asasi manusia. “

Sementara mengakhiri penahanan Kovrig dan Spavor di China tetap menjadi prioritas utama Kanada, deklarasi baru itu dimaksudkan sebagai kecaman luas atas praktik koersif di negara lain, seperti Rusia, Iran, dan Korea Utara.

Menteri Luar Negeri Kanada Marc Garneau mengatakan deklarasi baru itu “agnostik negara” dan bahwa ia ingin merekrut lebih banyak negara sebagai penandatangan dengan tujuan mengakhiri praktik tersebut di mana-mana dan untuk mencegah negara lain mengambilnya.

Kenneth Roth, kepala Human Rights Watch, berkata, “Penahanan pemerintah China terhadap warga Kanada Michael Kovrig dan Michael Spavor melambangkan praktik tercela ini,” meskipun dia mengatakan China telah menundukkan warga Australia dengan taktik serupa.

“Sangat tidak dapat diterima jika warga negara dari negara kita pergi ke negara lain untuk berkunjung atau bekerja di sana, bahwa mereka harus hidup dalam ketakutan bahwa mereka dapat menjadi alat tawar-menawar,” kata Garneau.

Penandatangan lainnya termasuk negara-negara seperti Inggris, Prancis, Australia, Jerman, Malawi, Swedia dan Panama.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/canada-allies-declare-arbitrary-detentions-immoral-75909820

Related Articles