Pejabat UE memberi tahu Turki bahwa hak asasi manusia adalah kunci untuk hubungan yang lebih baik

by admin

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan mereka juga menjelaskan bahwa “lingkungan yang stabil dan aman” bagi anggota UE, Siprus dan Yunani, merupakan prasyarat lain untuk hubungan yang lebih dekat dengan Turki.

Kedua pejabat UE bertemu dengan Erdogan di Ankara beberapa minggu setelah pemimpin Turki mengambil langkah-langkah perdamaian terhadap UE dan para pemimpin Eropa setuju untuk meningkatkan perdagangan dan meningkatkan kerja sama dengan Turki dalam migrasi. Para pemimpin UE setuju untuk menawarkan insentif baru kepada Turki meskipun ada kekhawatiran tentang kemunduran negara itu pada demokrasi dan hak asasi manusia, dan ambisi energinya di Laut Mediterania.

Turki secara resmi adalah kandidat untuk keanggotaan UE, tetapi upayanya untuk bergabung dengan blok 27 negara itu terhenti. Upaya rekonsiliasi Erdogan menyusul meningkatnya ketegangan tahun lalu atas keputusan Turki untuk berhenti menghalangi para migran melintasi perbatasannya ke Yunani, serta atas pengiriman kapal penelitian Turki ke perairan yang diklaim oleh Yunani dan Siprus.

“Kepentingan strategis Uni Eropa tetap menjadi lingkungan yang stabil dan aman di Mediterania timur dan hubungan yang saling menguntungkan dan positif dengan Turki,” kata Michel setelah pertemuan hari Selasa.

Dia dan von der Leyen mengatakan mereka mendesak kelanjutan upaya deeskalasi Turki.

“Keberlanjutan apa yang telah kita lihat selama beberapa minggu terakhir harus dibuktikan,” kata von der Leyen. “Dalam konteks itu, bagi kami penting bahwa ada sikap yang benar untuk menghormati hak asasi manusia, menghormati supremasi hukum dan bergerak ke arah itu.”

Bulan lalu, Erdogan menarik Turki keluar dari konvensi utama Eropa yang bertujuan memerangi kekerasan terhadap perempuan, yang memicu kecaman dari pejabat UE. Langkah tersebut merupakan pukulan bagi gerakan hak-hak perempuan Turki, yang mengatakan kekerasan dalam rumah tangga dan femisida sedang meningkat.

Dalam langkah lain yang meningkatkan masalah hak asasi manusia, seorang jaksa penuntut Turki baru-baru ini pindah untuk membubarkan partai utama pro-Kurdi Turki, dan seorang legislator partai terkemuka dan aktivis hak asasi manusia dicopot dari kursi parlemennya dan kemudian dipenjara karena unggahan di media sosial.

Von der Leyen menyerukan agar Erdogan membatalkan keputusannya untuk menarik diri dari Konvensi Istanbul.

“Masalah hak asasi manusia tidak bisa dinegosiasikan. Kami sangat jelas tentang itu. Kami mendesak Turki untuk membatalkan keputusannya karena itu adalah instrumen mengikat internasional pertama untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak, “katanya.” Kami membutuhkan sekutu dalam perang global melawan kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak. ”

Kesepakatan UE-Turki secara besar-besaran mengurangi jumlah pencari suaka yang tiba di pulau-pulau Yunani, yang terletak dekat dengan pantai barat Turki.

Para pemimpin Uni Eropa juga meminta Komisi Eropa untuk mencari cara untuk terus membantu membiayai sekitar 4 juta pengungsi Suriah di Turki, serta di Yordania dan Lebanon.

Von der Leyen mengatakan kepada wartawan bahwa Uni Eropa akan terus membantu Turki mendukung pengungsi Suriah, tetapi dia mengatakan Turki harus berpegang pada komitmennya dan mencegah kepergian orang-orang yang berharap untuk memasuki Yunani tanpa izin.

“Bagi kami, ini adalah komitmen yang sangat penting dan ini akan menjadi pertunjukan niat baik yang besar,” kata von der Leyen.

Para pemimpin negara UE dijadwalkan untuk menilai kemajuan hubungan UE-Turki lagi ketika mereka bertemu pada bulan Juni.

———

Penulis Associated Press Raf Casert berkontribusi dari Brussels.

Source link

Related Articles