Warga Malaysia di Singapura menjadi tuan rumah bagi siswa yang terlantar untuk Tahun Baru

by admin

Banyak pekerja dan pelajar Malaysia yang terdampar di Singapura selama Tahun Baru Imlek

SINGAPURA – Chan Jit Yen menyukai Tahun Baru Imlek. Ini tentang kemeriahan sekaligus kepulangan bagi wanita Malaysia berusia 31 tahun.

Chan, yang tinggal di negara tetangga Singapura bersama suaminya, biasanya mengambil cuti seminggu untuk mengunjungi keluarganya di Kuala Lumpur.

Mereka kemudian melakukan perjalanan ke kampung halamannya di Ipoh, dan mengantarkan tahun dengan lebih banyak kunjungan, makanan, dan petasan perayaan.

Sekarang, dengan pandemi yang meningkatkan kehidupan di kedua sisi jembatan yang menghubungkan Singapura dan Malaysia, Chan tidak bisa bepergian. Sebagai gantinya, dia membuka pintu apartemen sewaannya untuk empat siswa Malaysia.

“Khususnya (untuk) pelajar Malaysia, Tahun Baru Imlek telah menjadi sesuatu yang sangat mereka nantikan,” kata Chan. “Saya berharap mereka … merasa seperti di rumah dan tidak merasa tersisih di Singapura.”

Seperti Chan, para siswa menghabiskan Tahun Baru Imlek pertama mereka jauh dari rumah. Mereka juga memiliki minat yang sama di bidang teknik, bidang yang dia pelajari sebelum meluncurkan startup jajanan sehat.

Chan mengindahkan panggilan Asosiasi Malaysia di Singapura, yang meminta warga Malaysia untuk mentraktir siswa makan selama periode perayaan.

Asosiasi tersebut akhirnya mencocokkan 25 siswa dengan 10 tuan rumah.

Setelah mempertimbangkan beberapa menu, Chan memilih makan siang hot pot. Dia mengunjungi supermarket pada hari Sabtu pagi, dan dengan cepat mengiris bahan-bahan dan menyiapkan kaldu tomat dan merica Sichuan.

Percakapan mengalir begitu para siswa tiba. Mereka membahas kehidupan universitas, prospek kerja, dan kota serta hidangan Malaysia favorit mereka.

Itu adalah perayaan yang tenang bagi Ter Leong Kern, yang mengunjungi Chan dengan tiga teman universitas.

Di bawah aturan pandemi yang ketat, rumah tangga di Singapura, yang memiliki beberapa kasus virus korona yang dilaporkan setiap hari, dapat menyambut hingga delapan pengunjung setiap hari.

Pada malam hari, Ter, 21, bermimpi bahwa dia sedang merayakan dengan keluarganya di rumah mereka di kota Klang, Malaysia.

Ayah dan ibu Ter masing-masing memiliki tujuh saudara kandung, dan keluarga itu berkeliling selama musim liburan.

“Harapan adalah harapan, tapi kenyataan tetaplah sesuatu, lho, jadi kita tidak bisa kembali,” kata Ter. “Saya berharap pandemi ini segera hilang karena sudah sangat merugikan kehidupan kita sehari-hari.”

———

“One Good Thing” adalah serial yang menyoroti individu yang tindakannya memberikan secercah kegembiraan di masa-masa sulit – kisah orang-orang yang menemukan cara untuk membuat perbedaan, sekecil apa pun. Baca kumpulan cerita di https://apnews.com/hub/one-good-thing

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/malaysians-singapore-host-stranded-students-year-75898719

Related Articles