Pemilu Greenland menunjukkan perpecahan atas tambang logam tanah jarang

by admin

Salah satu alasan utama mundurnya Demokrat adalah perpecahan politik yang mendalam atas proyek pertambangan yang diusulkan yang melibatkan uranium dan logam tanah jarang di Greenland selatan. Pendukung melihat proyek tambang Kvanefjeld sebagai sumber pekerjaan dan kemakmuran yang potensial.

Jajak pendapat pemilu baru-baru ini menunjukkan Partai Komunitas Rakyat yang berhaluan kiri (Inuit Ataqatigiit), penentang setia proyek tambang, dalam posisi untuk menjadi partai terbesar di Parlemen Greenland.

Partai oposisi telah mengklaim bahwa mayoritas dari 56.000 penduduk Greenland, kebanyakan dari mereka adalah penduduk asli Inuit, menentang proyek tersebut, sebagian besar karena alasan lingkungan.

Pengamat yang menekankan survei politik di Greenland terbukti tidak pasti, dan lebih dari 30% tingkat dukungan yang dinikmati oleh Partai Komunitas Rakyat dalam jajak pendapat pra-pemilihan mungkin belum tentu berlaku.

“Sepertiga pemilih memutuskan pada menit terakhir, dan dukungan untuk (Komunitas Rakyat) terlalu dibesar-besarkan,” kata ilmuwan politik Leander Nielsen di Universitas Greenland, seperti dikutip kantor berita Norwegia, NTB.

Salah satu pembenaran awal partai Forward untuk memberikan izin pertambangan kepada Greenland Minerals adalah bahwa hasil dari proyek tersebut akan memperkuat ekonomi Greenland dan dengan demikian membantu dalam upaya untuk melepaskan pulau sepenuhnya dari Denmark melalui kemerdekaan – sebuah ambisi yang dipupuk oleh Forward, Komunitas Rakyat dan beberapa pihak lainnya.

“Dulu, saya sangat disibukkan dengan kenyataan bahwa kita harus mandiri. Dan kita juga akan suatu hari nanti, ”kata penduduk Greenland Lise Svenningsen kepada penyiar publik Denmark, DR. “Tapi saya pikir kita harus lebih fokus pada kondisi penduduk, dan politisi harus mencoba untuk bertindak sesuai dengan janji mereka dari tahun ke tahun.”

Proposal penambangan relevan di luar Greenland. Pulau yang sebagian besar tertutup es itu memiliki cadangan logam tanah jarang terbesar yang belum berkembang di dunia, menurut Survei Geologi AS.

Perkiraan menunjukkan tambang Kvanefjeld dapat menyimpan deposit logam tanah jarang terbesar di luar China, yang saat ini menyumbang lebih dari 90% produksi global.

Logam tanah jarang digunakan di berbagai sektor dan produk, termasuk telepon pintar, turbin angin, microchip, baterai untuk mobil listrik dan sistem persenjataan.

Pada 2019, mantan Presiden Donald Trump melontarkan ide untuk membeli Greenland untuk Amerika Serikat dari Denmark karena alasan strategis. Inisiatif ini disambut dengan keributan di Kopenhagen dan diberhentikan sebagai ide yang tidak masuk akal. Namun, minat internasional terhadap Greenland terus berlanjut karena kekuatan utama – AS, China, dan Rusia – berlomba untuk membangun kehadiran mereka di Kutub Utara.

Washington membuka konsulat AS di Nuuk, ibu kota Greenland, tahun lalu sebagai bagian dari strategi Arktik baru yang diadopsi oleh pemerintahan Trump.

Berdasarkan kesepakatan 1951, anggota NATO Denmark mengizinkan AS membangun pangkalan dan stasiun radar di Greenland. Angkatan Udara AS saat ini mempertahankan satu pangkalan di Greenland utara, Pangkalan Angkatan Udara Thule, 1.200 kilometer (745 mil) selatan Kutub Utara.

Greenland, pulau terbesar di dunia yang bukan merupakan benua, memiliki pemerintahan dan Parlemennya sendiri, dan bergantung pada Denmark untuk kebijakan pertahanan, luar negeri, dan moneter.

Pemungutan suara dalam pemilihan hari Selasa akan berakhir pada 2200 GMT. Hasil awal diharapkan pada hari Rabu.

Source link

 

 

Related Articles