banner 728x250

Penghargaan sebagai reporter Afrika Selatan terkemuka meninggal karena COVID-19

  • Bagikan
banner 468x60

Penghargaan dari jurnalis dan politisi datang untuk jurnalis Afrika Selatan terkemuka Karima Brown yang meninggal karena COVID-19 pada hari Kamis

banner 336x280

JOHANNESBURG – Penghargaan dari jurnalis dan politisi datang untuk jurnalis Afrika Selatan terkemuka Karima Brown yang meninggal karena COVID-19 pada hari Kamis.

Brown, 54, telah dirawat di rumah sakit setelah jatuh sakit dan akan dimakamkan Kamis menurut upacara penguburan Islam, kata keluarganya dalam sebuah pernyataan.

“Kami sangat bangga dengan tekad kuat yang telah dia tunjukkan, sejak tahun-tahun awalnya, untuk terlibat dalam mewujudkan Afrika Selatan yang lebih inklusif dan anti-rasis,” kata pernyataan itu. “Tekad ini juga membentuk pendekatannya yang tak kenal takut terhadap jurnalisme. . Dia didorong oleh keyakinan bahwa jurnalisme harus melayani keadilan. “

Pada 1980-an, Brown terlibat dalam perjuangan melawan apartheid, sistem pemerintahan minoritas rasis di Afrika Selatan yang sekarang dihapuskan, sebagai anggota Front Demokratik Bersatu, sebuah koalisi organisasi anti-apartheid yang mendukung Kongres Nasional Afrika yang saat itu dilarang.

Meski bangga atas dukungannya untuk ANC, sebagai jurnalis Brown bersikap kritis terhadap kebijakannya sebagai partai yang berkuasa di Afrika Selatan. Dia juga menantang partai oposisi negara itu.

Dia baru-baru ini memenangkan kasus pengadilan terhadap pemimpin populer dari partai sayap kiri Front Kebebasan Ekonomi Julius Malema setelah dia mempublikasikan nomor ponselnya di media sosial, membuat para pendukungnya melecehkan dan mengancam Brown.

Acara televisi Brown yang meriah, The Fix, tentang politik Afrika Selatan, ditonton secara luas dan dia dikenal karena komentarnya yang lugas dan blak-blakan tentang korupsi, hak-hak perempuan, ketidaksetaraan rasial, dan masalah lainnya. Sebelumnya dia memegang posisi senior termasuk editor politik surat kabar Business Day dan kepala eksekutif grup di rantai surat kabar Independent Media.

“Untuk waktu yang lama, Karima telah menjadi suara yang kuat di lanskap media Afrika Selatan. Aktivisme bertahun-tahun mendahului ini. Dia memiliki kepribadian yang besar dan tidak menghindar untuk menyuarakan pendapatnya. Karima percaya pada harapan, “Norman Munzhelele, redaktur pelaksana eNCA, tempat Brown dipekerjakan pada saat kematiannya.

“Dia juga seorang ibu yang penyayang, teman setia, dan rekan kerja yang berkomitmen. Kematiannya meninggalkan kekosongan besar bagi banyak orang, “katanya.

Pemerintah Afrika Selatan juga memberikan penghormatan kepada Brown, dengan mengatakan “kontribusinya terhadap profesi jurnalistik dan keberanian dalam menjalankan pekerjaannya akan sangat dirindukan,” kata menteri kabinet Khumbudzo Ntshavheni.

Dia meninggalkan putranya Mikhail Brown dan saudara laki-lakinya Zain.

Afrika Selatan sekarang telah mencatat total kumulatif lebih dari 1,5 juta infeksi yang dikonfirmasi, termasuk lebih dari 50.000 kematian, sejak pandemi dimulai tahun lalu.

Lebih dari 83.000 petugas kesehatan telah divaksinasi sejak program inokulasi dimulai dua minggu lalu. Pemerintah Afrika Selatan bertujuan untuk memvaksinasi 67% dari populasinya, sekitar 40 juta orang, pada akhir tahun ini, meskipun para kritikus mengatakan tujuannya tidak realistis.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/tributes-leading-south-african-reporter-dies-covid-19-76250514

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan