banner 728x250

PENJELAS: Mengapa krisis Tigray yang mematikan di Etiopia berkembang

  • Bagikan
banner 468x60

banner 336x280

Berikut adalah tampilan gejolak di Tigray ketika Dewan Keamanan bertemu secara tertutup pada hari Kamis untuk membahasnya:

BAGAIMANA DENGAN ORANG SIPIL YANG DIBASSACRED?

Bulan lalu The Associated Press mengungkap pembunuhan sekitar 800 orang di kota Axum, mengutip beberapa saksi, dan seminggu kemudian Amnesty International melaporkan “ratusan” terbunuh di sana, mengutip lebih dari 40 saksi. Tentara dari negara tetangga Eritrea, yang lama menjadi musuh para pemimpin Tigray yang sekarang buron, disalahkan.

Ethiopia terus menyangkal kehadiran orang Eritrea, bahkan ketika pejabat senior dengan pemerintah sementara Tigray yang ditunjuk Ethiopia semakin blak-blakan tentang mereka. Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed, yang memenangkan Nobel pada 2019 karena berdamai dengan Eritrea, sekarang bekerja sama dengannya dalam perang. Eritrea menyebut cerita AP tentang Axum sebagai “kebohongan yang keterlaluan”.

Di tengah penyangkalan, ribuan warga sipil tewas saat pasukan Ethiopia dan sekutu mengejar mantan pemimpin Tigray yang pernah mendominasi pemerintah Ethiopia sebelum Abiy menjabat pada 2018. Masing-masing pihak menganggap satu sama lain sebagai tidak sah, kemudian beralih ke pertempuran.

Axum bukanlah satu-satunya pembantaian yang dituduhkan dalam konflik Tigray. Semakin banyak yang terungkap saat layanan telepon dilanjutkan di wilayah tersebut dan lebih banyak orang mengungsi.

The Telegraph, mengutip para saksi, telah melaporkannya di Debre Abay. CNN, mengutip beberapa saksi, telah melaporkan satu di Dengelat. Dan Agence France-Presse lebih jauh mengungkap pembunuhan Dengelat dalam kunjungan yang jarang ke tempat kejadian.

Pada hari Kamis, kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengatakan kantornya telah menguatkan informasi tentang insiden termasuk “pembunuhan massal” di Axum dan Dengelat, dan memperingatkan kemungkinan kejahatan perang oleh semua kelompok bersenjata utama. Para korban “tidak boleh disangkal hak mereka atas kebenaran dan keadilan,” katanya, mendesak Ethiopia untuk membiarkan pemantau independen masuk ke Tigray.

Setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada akhir pekan mengeluarkan pernyataan terkuat dari Washington tentang Tigray dan berbicara dengan Abiy minggu ini, kantor perdana menteri pada hari Rabu membalikkan sikap skeptisnya terhadap pembantaian Axum dan mengatakan sedang menyelidiki “tuduhan yang dapat dipercaya” di kota dan tempat lain di wilayah ini.

Tetapi kelompok hak asasi manusia dan lainnya menyerukan penyelidikan internasional independen, idealnya dipimpin oleh PBB, dengan alasan bahwa pemerintah yang dituduh terlibat dalam kekejaman tidak dapat secara efektif menyelidiki dirinya sendiri.

BISAKAH JURNALIS MELAPOR DARI TIGRAY?

Ya, dengan resiko mereka sendiri. Ethiopia dalam beberapa hari terakhir mulai mengizinkan sejumlah media asing untuk mengunjungi Tigray – AP tidak mendapat izin – tetapi beberapa pekerja media Ethiopia dengan outlet tersebut dengan cepat ditahan.

Bahkan saat mengumumkan akses media yang terbatas, Ethiopia memperingatkan jurnalis untuk berperilaku baik. Pernyataan pemerintah pada hari Rabu mengatakan pasukan pertahanan Ethiopia akan “menjamin keamanan” wartawan di bagian Tigray di bawah kendali mereka, tetapi mereka yang meninggalkan daerah itu melakukannya dengan risiko mereka sendiri. Dan jurnalis yang melanggar hukum nasional, “termasuk dengan membantu dan bersekongkol dengan entitas dan pelaku kriminal, akan dimintai pertanggungjawaban.”

Komite Perlindungan Jurnalis minggu ini mengkritik tindakan Ethiopia, dengan mengatakan bahwa “kelangkaan laporan independen yang keluar dari Tigray selama konflik ini sudah sangat mengkhawatirkan. Sekarang, penangkapan jurnalis dan pekerja media oleh militer Ethiopia tidak diragukan lagi akan menyebabkan ketakutan dan sensor diri. “

Tanpa akses tanpa hambatan ke Tigray, sulit untuk menentukan nasib sekitar 6 juta orang empat bulan setelah wilayah itu terputus dari dunia.

APAKAH ORANG-ORANG HINGGA KEMATIAN?

Ya, menurut pejabat setempat, meski tidak jelas berapa jumlahnya. Sementara bantuan kemanusiaan untuk Tigray telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, para pekerja bantuan mengatakan itu masih jauh dari cukup dan sekitar 80% dari wilayah itu tetap tidak terjangkau.

Dalam peringatan paling keras, Palang Merah Ethiopia bulan lalu mengatakan jika akses kemanusiaan tidak meningkat, ribuan orang akan mati kelaparan dalam sebulan, dan puluhan ribu dalam dua bulan.

Pemerintah Ethiopia pada Rabu mengatakan telah mendistribusikan bantuan makanan kepada sekitar 3,8 juta orang, dan sekali lagi menegaskan bahwa organisasi kemanusiaan sekarang memiliki akses tanpa batas ke Tigray.

Tetapi para pekerja kemanusiaan mengatakan kenyataannya jauh berbeda, mengutip hambatan dari pihak berwenang dan ketidakamanan. Peta akses yang diterbitkan minggu ini oleh badan kemanusiaan PBB menunjukkan banyak Tigray tidak dapat diakses di luar jalan dan kota besar.

Pertempuran, yang sedang berlangsung di beberapa bagian Tigray, meletus di ambang panen di sebagian besar wilayah pertanian dan mengirim banyak orang meninggalkan rumah mereka. Para saksi menggambarkan penjarahan yang meluas oleh tentara Eritrea serta pembakaran tanaman, sementara pasukan dari wilayah tetangga Amhara dilaporkan menduduki sebagian besar Tigray.

Minggu ini seorang pejabat senior sementara Tigray, Gebremeskel Kassa, mengatakan kepada BBC bahwa “kami tidak dapat mengetahui keberadaan satu juta orang.”

AS sekarang mengatakan pasukan Eritrea dan Amhara harus segera meninggalkan Tigray.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/explainer-ethiopias-deadly-tigray-crisis-growing-76245827

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan