banner 728x250

Penyelidikan terhadap badan perbatasan Uni Eropa meninggalkan beberapa pertanyaan yang belum terjawab

  • Bagikan
banner 468x60

 

BRUSSELS – Penyelidikan terhadap klaim bahwa badan penjaga perbatasan dan pantai Uni Eropa terlibat dalam mendorong kembali para migran secara ilegal tidak menemukan hubungan dengan Frontex dalam salah satu insiden tersebut tetapi tidak dapat menentukan apa yang terjadi dalam lima kasus, menurut pejabat tersebut. melaporkan tuduhan tersebut.

banner 336x280

Laporan tersebut dibuat oleh kelompok kerja khusus yang dibentuk untuk menyelidiki tuduhan media bahwa staf, kapal, atau pesawat yang bekerja dengan Frontex ikut serta dalam atau berada di dekat lebih dari selusin insiden pushback di perbatasan antara Yunani dan Turki tahun lalu, sebagian besar di Laut Aegea. . Dewan manajemen agensi akan membahasnya pada pertemuan luar biasa pada hari Jumat.

Frontex, yang bertanggung jawab untuk berpatroli di perbatasan eksternal 27 negara UE, telah menolak tuduhan penolakan tersebut dan mengatakan bahwa penyelidikan internalnya sendiri tidak dapat menemukan bukti untuk mendukung klaim tersebut. Yunani, yang bertanggung jawab atas operasi yang melibatkan Frontex di wilayahnya, juga membantah laporan adanya penolakan oleh petugas perbatasannya.

Penolakan secara paksa mencegah orang memasuki suatu negara ketika mereka mungkin ingin mengajukan suaka. Mereka bertentangan dengan perjanjian perlindungan pengungsi, yang mengatakan orang tidak boleh dikembalikan ke negara di mana kehidupan dan keselamatan mereka mungkin dalam bahaya karena ras, agama, kebangsaan atau pandangan politik mereka. Mereka juga melanggar hukum dan kebijakan Uni Eropa.

Kelompok kerja tersebut membebaskan Frontex dari setiap kesalahan dalam 8 kasus, tetapi mengatakan dalam lima kasus “tidak mungkin untuk sepenuhnya menyelesaikan insiden tanpa keraguan,” menurut bagian dari laporan terbatas, tertanggal 1 Maret dan dilihat oleh The Associated Tekan.

Penyelidik tidak dapat menentukan apakah orang-orang yang terlibat dalam lima insiden tersebut ditangkap oleh otoritas Turki atau berhasil selamat ke tanah Yunani. “Tidak ada indikasi siapa pun yang terluka, dilaporkan hilang atau meninggal sehubungan dengan insiden masing-masing,” kata laporan itu.

Direktur Eksekutif Frontex Fabrice Leggeri mengatakan kepada anggota parlemen Uni Eropa Kamis bahwa “Saya tidak melihat adanya pelanggaran hak-hak fundamental yang ada dalam laporan ini.” Dia tidak merinci apa lagi yang ada dalam dokumen itu.

Penyelidikan, oleh para ahli dari tujuh negara Eropa dan Komisi Eropa, dilakukan beberapa minggu setelah laporan pengusiran migran kolektif terungkap dalam penyelidikan bersama Oktober oleh outlet media Bellingcat, Laporan Lighthouse, Der Spiegel, ARD dan TV Asahi.

Laporan tersebut menimbulkan pertanyaan yang mengganggu tentang tindakan Frontex, yang mandat dan anggarannya telah ditingkatkan secara besar-besaran sejak masuknya lebih dari satu juta orang pada tahun 2015, sebagian besar melarikan diri dari konflik di Suriah, memicu salah satu perselisihan politik terbesar Uni Eropa tentang bagaimana mengelola. masuknya.

Beberapa insiden yang diduga terjadi di masa-masa kacau di Laut Aegea sekitar Maret dan April 2020, ketika Turki, yang marah oleh keengganan UE untuk mendukung invasi ke Suriah utara, mengizinkan ribuan migran untuk berangkat ke perbatasan Yunani dan pulau-pulau yang tidak terkendali. Virus Corona juga melonjak pada saat itu.

Tetapi kelompok kerja tidak dapat menemukan bukti bahwa Frontex terlibat atau telah diberi tahu tentang hal itu. Tidak ada rute pesawat badan tersebut yang cocok dengan laporan tersebut, begitu pula kapal atau kendaraannya di daerah tersebut tidak disebutkan dalam laporan media.

Lebih luas lagi, para penyelidik bersikeras bahwa “laporan insiden serius” harus segera disusun setelah insiden yang mencurigakan dan petugas hak asasi segera diinformasikan. Frontex akan mempekerjakan 40 petugas hak fundamental pada tahun ini, tetapi tidak ada yang ada. Leggeri mengatakan Kamis bahwa kontrak pertama bisa ditawarkan bulan depan.

Para penyelidik merekomendasikan agar tindakan pesawat atau kapal Frontex direkam dalam video, dan mereka tetap tinggal setelah insiden apa pun untuk mengamati tindakan polisi nasional dan agen perbatasan.

Komisioner Migrasi UE Ylva Johansson menyambut baik laporan tersebut, dan mencatat bahwa “budaya baru” yang sensitif terhadap kemungkinan pelanggaran diperlukan di Frontex, dan dia mengkritik badan tersebut karena terlalu lambat untuk menanggapi tuduhan tersebut.

“Ini memakan waktu terlalu lama,” kata Johansson kepada anggota parlemen, yang secara terpisah menyelidiki klaim penolakan tersebut. “Kali ini tidak baik untuk reputasi dan kepercayaan agensi.” Dia menolak tuduhan bahwa Komisi Eropa sendiri terlalu lambat untuk memberikan nasihat hukum kepada Frontex tentang bagaimana menangani kapal yang membawa migran di Laut Aegea.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/probe-eu-border-agency-leaves-questions-unanswered-76245660