Setahun kemudian, para korban kerusuhan India mengatakan keadilan masih belum terlaksana

by admin

NEW DELHI – Penembak meneriakkan “Victory to Lord Ram,” dewa Hindu, sebelum menarik pelatuk yang mengirim peluru ke mata kiri Muhammad Nasir Khan.

Khan meletakkan tangannya yang gemetar di rongga matanya yang berdarah dan jari-jarinya menyelinap jauh ke dalam luka. Saat itu, Khan yakin dirinya akan mati.

Khan akhirnya selamat dari kekerasan yang menewaskan 53 orang lainnya, sebagian besar sesama Muslim, ketika itu melanda lingkungannya di ibu kota India 12 bulan lalu.

Tapi setahun setelah kerusuhan komunal terburuk di India dalam beberapa dekade, pria berusia 35 tahun itu masih terguncang dan penyerangnya masih belum dihukum. Khan mengatakan dia tidak bisa mendapatkan keadilan karena kurangnya minat polisi dalam kasusnya.

“Satu-satunya kejahatan saya adalah bahwa nama saya mengidentifikasi agama saya,” kata Khan di rumahnya di lingkungan Ghonda Utara, New Delhi.

Banyak korban Muslim dari kekerasan berdarah tahun lalu mengatakan mereka telah berulang kali ditolak oleh polisi untuk menyelidiki pengaduan terhadap perusuh Hindu. Beberapa berharap pengadilan akan tetap membantu mereka. Tetapi yang lain sekarang percaya sistem peradilan di bawah pemerintahan nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi telah ditumpuk terhadap mereka.

Menambah rasa ketidakadilan adalah bahwa laporan dari para korban Muslim serta laporan dari kelompok hak asasi manusia menunjukkan bahwa para pemimpin Partai Bharatiya Janata Modi dan kepolisian New Delhi diam-diam mendukung massa Hindu selama kekerasan yang memanas.

Polisi New Delhi tidak menanggapi permintaan komentar berulang kali, tetapi mereka bersikeras tahun lalu bahwa penyelidikan mereka adil dan bahwa hampir 1.750 orang telah ditahan sehubungan dengan kerusuhan tersebut – setengah dari mereka Hindu. Menteri Dalam Negeri Muda G. Kishan Reddy juga mengatakan kepada Parlemen bahwa polisi bertindak cepat dan tidak memihak.

Tetapi sepucuk surat yang dikirim seorang perwira polisi senior kepada penyelidik lima bulan setelah kerusuhan tampaknya memberi kesan kepada mereka bahwa mereka bersikap lunak terhadap orang Hindu yang dicurigai melakukan kekerasan, yang memicu kecaman dari Pengadilan Tinggi Delhi.

Bentrokan komunal di India bukanlah hal baru, dengan kekerasan berkala yang pecah sejak partisi Inggris dari anak benua India pada tahun 1947. Namun dalam tujuh tahun terakhir, kata pengamat, polarisasi agama yang dipicu oleh basis nasionalis Hindu partai Modi telah semakin memperdalam garis patahan dan ketegangan yang meningkat.

Banyak yang percaya katalisator kerusuhan tahun lalu adalah pidato yang berapi-api oleh Kapil Mishra, seorang pemimpin dari partai Modi. Pada 23 Februari 2020, dia memberi ultimatum kepada polisi, memperingatkan mereka untuk membubarkan aksi duduk oleh demonstran yang memprotes undang-undang kewarganegaraan baru yang menurut Muslim diskriminatif, atau dia dan pendukungnya akan melakukannya sendiri.

Ketika para pendukungnya masuk, itu memicu pertempuran jalanan yang dengan cepat berubah menjadi kerusuhan. Selama tiga hari berikutnya, massa Hindu mengamuk di jalan-jalan untuk memburu Muslim – dalam beberapa kasus membakar mereka hidup-hidup di rumah mereka – dan membakar seluruh lingkungan, termasuk toko dan masjid.

Mishra menolak gagasan bahwa dia bertanggung jawab atas kerusuhan tersebut, menyebut klaim itu sebagai “propaganda” untuk menutupi “genosida umat Hindu yang telah direncanakan sebelumnya oleh Muslim.” Pada hari Senin, dia mengatakan partainya tidak memiliki hubungan dengan kekerasan, tetapi menambahkan, “apa yang saya lakukan tahun lalu saya akan melakukannya lagi jika diperlukan,” mengacu pada pidatonya beberapa jam sebelum kerusuhan dimulai.

Banyak komunitas Hindu di daerah itu menuduh Muslim memulai kekerasan dalam upaya untuk membuat India terlihat buruk.

Setahun kemudian, banyak Muslim korban kerusuhan masih meringkuk ketakutan akan pertumpahan darah lebih lanjut. Ratusan orang telah meninggalkan rumah mereka yang hancur dan pindah ke tempat lain. Mereka yang memilih untuk tinggal telah membentengi lingkungan mereka dengan gerbang logam jika terjadi lebih banyak serangan massa. Banyak yang mengatakan mereka takut mereka yang bertanggung jawab tidak akan dimintai pertanggungjawaban.

“Semuanya telah berubah sejak kerusuhan,” kata Khan. “Saya pikir saya perlahan-lahan kehilangan semua harapan saya akan keadilan.”

Khan menghabiskan 20 hari untuk memulihkan diri di rumah sakit setelah ditembak. Sejak itu, dia terus mencari keadilan yang menurutnya telah dihalangi oleh polisi di setiap kesempatan.

Keluhan resmi polisi Khan, yang dilihat oleh The Associated Press, menyebutkan setidaknya enam orang Hindu dari lingkungannya yang katanya berpartisipasi dalam kekerasan tersebut.

“Terdakwa masih datang ke rumah saya dan mengancam saya dengan membunuh seluruh keluarga saya,” kata Khan dalam pengaduan tersebut, menambahkan bahwa dia bersedia untuk mengidentifikasi mereka di pengadilan.

Keluhannya tidak pernah diterima secara resmi.

Namun, polisi mengajukan pengaduan sendiri. Itu memberikan versi yang berbeda dari kejadian dan menempatkan Khan setidaknya satu kilometer (0,6 mil) dari tempat dia ditembak, menunjukkan dia terluka dalam baku tembak antara dua kelompok yang bentrok. Itu tidak mengidentifikasi penyerangnya.

Kisah banyak korban Muslim lainnya mengikuti pola yang sama. Polisi dan penyelidik telah menolak ratusan pengaduan terhadap perusuh Hindu, dengan alasan kurangnya bukti meskipun ada banyak saksi mata.

Mereka termasuk seorang pria yang melihat saudara laki-lakinya ditembak secara fatal, seorang ayah dari bayi berusia 4 bulan yang menyaksikan rumahnya dibakar dan seorang anak laki-laki yang kehilangan kedua lengannya setelah massa Hindu melemparkan bom ke arahnya.

Sekarang, banyak yang melakukan perjalanan mingguan ke kantor pengacara Mehmood Pracha, mengharapkan keadilan. Sangat sedikit yang melihat penyerang mereka dipenjara. Banyak orang lainnya masih menunggu kasus mereka disidangkan di pengadilan.

Pracha, seorang Muslim, mewakili setidaknya 100 korban kerusuhan secara gratis. Dia mengatakan ada beberapa contoh di mana polisi diberikan video massa Hindu, banyak yang terkait dengan partai Modi, “tetapi tampaknya polisi sangat ingin melibatkan Muslim” dalam kerusuhan tersebut.

Dia mengatakan dalam banyak kasus Muslim juga “diancam untuk menarik pengaduan mereka.”

“Polisi telah bertindak sebagai mitra dalam kejahatan,” kata Pracha.

Beberapa video kerusuhan yang dilihat oleh AP menunjukkan polisi menghasut massa Hindu untuk melempar batu ke arah Muslim, menghancurkan kamera pengintai dan memukuli sekelompok pria Muslim – salah satunya kemudian meninggal.

Berbagai misi pencari fakta independen dan kelompok hak asasi telah mendokumentasikan peran polisi dalam kerusuhan tersebut.

Pada Juni 2020, Human Rights Watch mengatakan “polisi gagal menanggapi secara memadai” selama kerusuhan dan terkadang “terlibat” dalam serangan terhadap Muslim. Dikatakan pihak berwenang “gagal melakukan penyelidikan yang tidak memihak dan transparan.”

Pada suatu malam baru-baru ini, Haroon, yang memiliki satu nama, berkata bahwa dia “masih takut keluar di malam hari”.

Dia melihat saudaranya Maroof ditembak mati oleh tetangganya yang beragama Hindu selama kerusuhan. Polisi tidak pernah mengidentifikasi tersangka dalam pengaduannya meskipun ada banyak saksi mata.

Sebaliknya, kata Haroon, dia diancam oleh polisi dan tertuduh akan mencabut pengaduannya.

“Saat itu kami sendirian dan kami sendirian sekarang,” katanya dengan hampir menangis ketika dua anak saudara laki-lakinya yang sudah meninggal duduk di sampingnya.

Haroon memandang mereka dan berkata: “Saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/year-indias-riot-victims-justice-unserved-76058688

Related Articles