Perseteruan di atas politik Skotlandia mendorong kemerdekaan

by admin

LONDON – Bersama-sama, politisi Alex Salmond dan Nicola Sturgeon mengambil upaya untuk kemerdekaan Skotlandia dari kemungkinan besar.

Salmond dijadwalkan untuk menceritakan versinya tentang ceritanya pada hari Rabu kepada penyelidikan Parlemen Skotlandia tentang bagaimana pemerintah yang berbasis di Edinburgh menangani tuduhan tersebut. Dia mengklaim tuduhan pelecehan seksual, yang pertama kali dilontarkan pada 2018, adalah bagian dari perburuan penyihir, dan dia memenangkan gugatan perdata ketika pengadilan sipil tertinggi Skotlandia memutuskan pada 2019 bahwa cara pemerintah Skotlandia menangani masalah itu melanggar hukum.

Tetapi Salmond pada hari Selasa membatalkan penampilannya setelah pernyataan saksi tertulisnya dihapus dari situs web Parlemen Skotlandia. Dia menolak untuk bersaksi, jika tidak dipublikasikan. Itu dihapus setelah kantor kejaksaan nasional menyatakan keprihatinan tentang potensi penghinaan pengadilan, dan kemudian sebagian diterbitkan ulang dengan beberapa bagian dihapus.

Salmond menuduh orang-orang di dalam Partai Nasional Skotlandia dan pemerintah Skotlandia melakukan “upaya jahat dan bersama” untuk mengesampingkannya dan merusak reputasinya. Dia juga menuduh Sturgeon berbohong tentang pertemuannya dengannya dan melanggar kode etik menteri pemerintah. Jika itu terbukti benar, dia harus mengundurkan diri.

Sturgeon, yang akan bersaksi dalam penyelidikan minggu depan, menuduh pendahulunya membuat “klaim liar” bahwa ada konspirasi terhadapnya.

“Sudah saatnya sindiran dan penegasan diganti dengan bukti yang sebenarnya,” ujarnya. Tidak ada bukti, karena tidak ada konspirasi.

Kasus ini telah mengungkap keretakan pahit antara dua mantan sekutu yang telah mendominasi politik Skotlandia selama satu generasi.

Salmond, yang memimpin SNP selama dua dekade dan merupakan menteri pertama Skotlandia antara 2007 dan 2014, membangun partai separatis menjadi kekuatan politik utama dan membawa negara itu ke ambang kemerdekaan dengan mengadakan referendum 2014.

Dia mengundurkan diri sebagai menteri pertama setelah pihak “tetap” menang, dan Sturgeon, teman dan wakilnya, menggantikannya.

Pada 2019, Salmond didakwa melakukan pelecehan seksual dan percobaan pemerkosaan setelah tuduhan oleh sembilan wanita yang pernah bekerja dengannya sebagai menteri pertama atau untuk partai tersebut. Salmond menyebut tuduhan itu “rekayasa yang disengaja untuk tujuan politik,” dan dibebaskan setelah persidangan pada Maret 2020.

SNP semakin terpecah antara pendukung Salmond, yang menginginkan referendum kemerdekaan baru, dan pendukung Sturgeon yang lebih berhati-hati. Sturgeon dan sekutunya juga mengkritik upaya Salmond untuk tetap menjadi sorotan publik, terutama dalam acara bincang-bincangnya di RT stasiun televisi berbahasa Inggris yang didanai Kremlin.

Popularitas Sturgeon, sementara itu, telah didorong oleh tanggapannya terhadap pandemi virus korona. Gayanya yang tenang dan terukur dalam briefing media reguler kontras dengan pesan yang tidak menentu dan seringnya perubahan kebijakan dari Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang tidak populer di Skotlandia.

Krisis ini diperburuk oleh suasana politik rumah kaca di Skotlandia, sebuah negara kecil berpenduduk 5,5 juta jiwa. Di antara tokoh Partai Nasional Skotlandia yang dituduh oleh Salmond berkolusi melawannya adalah kepala eksekutif Peter Murrell – suami Sturgeon.

Perseteruan tersebut mengancam akan menggagalkan partai yang sedang naik daun dalam jajak pendapat dan semakin yakin dapat mengamankan tujuan yang telah lama dipegangnya untuk memimpin Skotlandia keluar dari Inggris.

Referendum Skotlandia pada tahun 2014 pada saat itu disebut sebagai keputusan sekali dalam satu generasi. Tetapi SNP mengatakan Brexit telah mengubah situasi secara fundamental dengan menyeret Skotlandia keluar dari Uni Eropa meskipun mayoritas pemilih Skotlandia dalam referendum keanggotaan UE 2016 Inggris memilih untuk tetap berada di UE. Inggris secara keseluruhan memilih untuk meninggalkan blok tersebut.

Pemilu Parlemen Skotlandia dijadwalkan pada Mei, dan SNP unggul dalam jajak pendapat. Sturgeon mengatakan bahwa jika dia memenangkan mayoritas, dia akan mendorong referendum kemerdekaan baru dan menantang Johnson di pengadilan, jika pemerintah Inggris menolak untuk setuju.

John Curtice, profesor politik di Universitas Strathclyde, mengatakan hikayat Salmond-Sturgeon tampaknya belum berdampak besar pada opini publik menjelang pemilu yang dibayangi oleh dampak Brexit dan pandemi virus corona.

“Orang tidak akan membaca dokumen rinci ini,” katanya. “Mereka tahu bahwa Alex mengira seseorang bersekongkol melawan dia, dan Nicola menyangkalnya.

“Latar belakang pemilu ini adalah keputusan kebijakan publik paling penting yang diambil Inggris Raya setidaknya sejak 1973, dan pandemi terburuk dalam satu abad,” kata Curtice. “Jadi, ada banyak persaingan untuk mendapatkan perhatian orang.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/feud-top-scottish-politics-mars-independence-push-76069535

Related Articles