banner 728x250

Polisi Kenya yakin pria yang menembak 2 orang tewas adalah seorang ekstremis

  • Bagikan
banner 468x60

Kepala investigasi kriminal Kenya mengatakan polisi sekarang percaya bahwa seorang pria yang mengambil senjata dari petugas polisi dan menembak orang secara acak seminggu yang lalu, menewaskan dua orang dan melukai enam lainnya, kemungkinan besar adalah seorang ekstremis Islam.

banner 336x280

NAIROBI, Kenya – Kepala investigasi kriminal Kenya mengatakan pada hari Jumat bahwa polisi sekarang percaya bahwa seorang pria yang mengambil senjata dari seorang petugas polisi dan menembak orang secara acak seminggu yang lalu, menewaskan dua orang dan melukai enam lainnya, kemungkinan besar adalah ekstremis Islam.

Insiden itu terjadi di kota terbesar ketiga di Kenya, Kisumu, di tepi Danau Victoria, yang tidak pernah mengalami serangan ekstremis.

Foto close-up CCTV pria itu, George Kinoti meminta publik untuk membantu mengidentifikasi penyerang, yang kemudian dibunuh oleh massa ketika dia kehabisan peluru, karena polisi tidak dapat melacak latar belakangnya. Tidak ada yang datang untuk mengklaim tubuh pria itu, katanya.

Kinoti mengatakan para detektif, yang bekerja dengan unit anti-terorisme, “memiliki alasan untuk percaya bahwa penyerang bukan hanya penjahat biasa, tetapi sebelum serangan itu menerima pelatihan dalam manuver taktis dan penanganan senjata.”

“Berdasarkan pengalaman kami, kesimpulan awal kami (adalah) dia ekstremis Islam. Kami ingin tahu apakah dia sendirian atau masih ada sel atau jaringan yang tersisa, kami mendesak dukungan publik untuk mengidentifikasinya, ”kata Kinoti kepada Associated Press.

Tiga kartu identitas yang ditemukan pada pria itu milik tiga orang berbeda yang tidak mengenal penyerang, katanya.

Menurut laporan polisi, pria tersebut, yang mengenakan sarung tangan dan tudung, menyerang seorang petugas polisi, meraih senjatanya dan menembaknya.

Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas penembakan itu, tetapi sejak 2011 Kenya telah mengalami banyak serangan teroris dari kelompok al-Shabab yang terkait dengan al-Qaeda yang berbasis di Somalia.

Al-Shabab telah merekrut sebagian besar pejuang asingnya dari Kenya, yang memiliki kehadiran etnis Somalia yang besar, serta dari suku-suku lain.

Jika polisi menjalin hubungan antara penyerang dan al-Shabab, itu akan menjadi serangan ekstremis Islam pertama di kota besar sejak serangan al-Shabab pada 15 Januari 2019 di sebuah kompleks perkantoran di Nairobi yang menewaskan 21 orang.

Al-Shabab bersumpah akan membalas Kenya karena mengirim pasukan ke Somalia pada 2011 untuk memerangi militan yang mencoba menggulingkan pemerintah dan mendirikan negara Islam.

Baru-baru ini serangan kelompok itu difokuskan di lima kabupaten di Kenya yang berbatasan dengan Somalia.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/kenyan-police-man-shot-dead-extremist-76420572

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan