Polisi menahan peserta di forum oposisi Rusia

by admin

Polisi Moskow telah menahan sekitar 200 orang yang berpartisipasi dalam forum anggota dewan kota yang independen

MOSKOW – Polisi di Moskow menahan sekitar 200 orang yang berpartisipasi dalam forum anggota independen dewan kota pada hari Sabtu, sebuah tindakan yang dilakukan di tengah tindakan keras multi-cabang terhadap perbedaan pendapat oleh otoritas Rusia.

Polisi muncul di pertemuan itu tidak lama setelah dibuka di sebuah hotel Moskow, mengatakan semua yang hadir akan ditahan karena mengambil bagian dalam acara yang diselenggarakan oleh organisasi yang “tidak diinginkan”. Seorang petugas polisi yang memimpin penggerebekan mengatakan orang-orang yang ditahan akan dibawa ke kantor polisi dan dituduh melakukan pelanggaran administratif.

Polisi Moskow mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka bergerak untuk menghentikan pertemuan karena melanggar batasan virus corona karena banyak peserta yang tidak memakai masker. Mereka mengatakan sekitar 200 peserta ditahan, beberapa dari mereka diduga anggota organisasi yang “tidak diinginkan”.

OVD-Info, sebuah kelompok independen yang memantau penangkapan dan penindasan politik, memposting daftar lebih dari 180 orang yang ditahan. Mereka termasuk Ilya Yashin, seorang politisi oposisi yang memimpin salah satu distrik kotapraja Moskow; mantan walikota Yekaterinburg Yevgeny Roizman; dan anggota dewan kota Moskow Yulia Galyamina.

Polisi mulai membebaskan para tahanan setelah menyerahkan panggilan pengadilan kepada mereka karena berpartisipasi dalam kegiatan organisasi yang “tidak diinginkan”, yang merupakan pelanggaran yang dapat dihukum dengan denda. Tidak jelas berapa banyak yang tetap ditahan polisi pada Sabtu malam.

“Tujuan mereka adalah untuk menakut-nakuti orang agar tidak terlibat dalam politik,” kata Andrei Pivovarov, seorang politisi yang membantu mengatur forum tersebut, dalam sebuah video yang direkam saat dia berada di dalam mobil polisi.

Pivovarov telah memainkan peran utama dalam Open Russia, sebuah kelompok yang didanai oleh taipan Rusia Mikhail Khodorkovsky yang mengasingkan diri. Khodorkovsky pindah ke London setelah menghabiskan 10 tahun penjara di Rusia atas tuduhan yang secara luas dipandang sebagai balas dendam politik karena menantang pemerintahan Presiden Vladimir Putin.

Undang-undang tahun 2015 memperkenalkan hukuman pidana untuk keanggotaan dalam organisasi yang “tidak diinginkan”. Pemerintah telah menggunakan undang-undang tersebut untuk melarang sekitar 30 kelompok, termasuk Rusia Terbuka.

Undang-undang sebelumnya mewajibkan organisasi non-pemerintah yang menerima dana asing dan terlibat dalam aktivitas yang secara longgar digambarkan sebagai politik untuk mendaftar sebagai “agen asing”.

Undang-undang tersebut telah banyak dikritik sebagai bagian dari upaya Kremlin untuk membungkam perbedaan pendapat, tetapi pihak berwenang Rusia menggambarkannya sebagai tanggapan yang sesuai atas dugaan upaya Barat untuk melemahkan negara itu.

Tindakan keras polisi pada forum hari Sabtu menyusul penangkapan dan pemenjaraan pemimpin oposisi Rusia, Alexei Navalny.

Musuh politik Presiden Rusia Vladimir Putin yang paling gigih ditangkap pada 17 Januari setelah kembali dari Jerman, di mana ia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan zat saraf yang ia salahkan di Kremlin. Otoritas Rusia telah menolak tuduhan tersebut.

Bulan lalu, Navalny dijatuhi hukuman 2 1/2 tahun penjara karena melanggar ketentuan masa percobaannya saat menjalani pemulihan di Jerman – tuduhan yang ia anggap sebagai balas dendam Kremlin. Penangkapan dan pemenjaraannya memicu gelombang protes di seluruh Rusia, yang ditanggapi oleh pihak berwenang dengan tindakan keras besar-besaran.

Pemerintah telah meningkatkan tindakan kerasnya terhadap oposisi menjelang pemilihan parlemen yang ditetapkan pada September karena popularitas partai utama yang didukung Kremlin, Rusia Bersatu, telah menyusut.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/police-detain-participants-russian-opposition-forum-76434370

Related Articles