Prancis melawan kaum radikal Islam dengan jaring, hukum

by admin

PARIS – Lebih dari tiga lusin petugas polisi Prancis turun ke sebuah sekolah swasta kecil di Paris, memblokir 92 siswa di dalam ruang kelas mereka, mengambil foto di mana-mana bahkan di dalam lemari es, dan memanggang direktur sekolah.

“Sepertinya mereka pindah ke kesepakatan narkoba,” kata Hanane Loukili, direktur dan salah satu pendiri sekolah menengah dan menengah MHS, mengenang adegan 17 November.

Loukili tidak mengetahuinya saat itu, tetapi tim dari Sel untuk Memerangi Islam Radikal dan Penarikan Komunitas, atau CLIR, telah tiba untuk diperiksa. Jaring menyapu sekolah, toko, klub atau masjid untuk mengusir “radikalisasi.” Dalam seminggu, Loukili yang terguncang memberi tahu siswa bahwa sekolah mereka ditutup.

Loukili menegaskan dia tidak radikal, tetapi operasi semacam itu menggambarkan sejauh mana upaya Prancis untuk melawan ekstremisme ketika anggota parlemen bersiap untuk memberikan suara pada Selasa pada RUU yang bertujuan untuk memadamkannya.

Profil sekolah MHS tidak biasa. Itu sekuler dan pendidikan bersama tetapi memungkinkan siswa perempuan Muslim untuk memakai jilbab di kelas – yang dilarang di sekolah umum Prancis – dan untuk berdoa saat istirahat. Tidak seperti sekolah Muslim swasta di Prancis, di mana jilbab juga diperbolehkan, MHS tidak menawarkan kursus agama.

Loukili dan yang lainnya di sekolah tersebut mengklaim itu adalah target yang sempurna dalam apa yang dikatakan beberapa orang sebagai iklim yang tidak nyaman bagi Muslim Prancis.

Membersihkan Prancis dari radikal dan tempat berkembang biaknya adalah prioritas Presiden Emmanuel Macron di negara yang berlumuran darah oleh serangan teror, termasuk pemenggalan kepala seorang guru di luar sekolahnya di pinggiran kota Paris pada bulan Oktober, diikuti dengan serangan mematikan di dalam basilika di Nice .

Undang-undang yang diusulkan dimaksudkan untuk menancapkan kembali sekularisme di Prancis yang sedang berubah, di mana Muslim semakin terlihat dan Islam – agama nomor 2 di negara itu – mendapatkan suara yang lebih kuat.

Undang-undang tersebut, yang diharapkan untuk lolos pemungutan suara Selasa di majelis rendah parlemen, juga akan memperluas tindakan keras tersebut.

Bersamaan dengan RUU tersebut, yang diperdebatkan oleh sebagian Muslim, politisi, dan lainnya, inspeksi ketat semacam itu berisiko menonjolkan iklim kecurigaan yang dirasakan banyak Muslim di negara di mana sebagian besar Muslim tidak memiliki pandangan ekstremis.

Loukili, yang juga seorang Muslim, sangat menyadari masalah bahaya kebakaran besar yang dihadapi sekolahnya tetapi dengan tegas membantah dalam wawancara Associated Press adanya kaitan apa pun dengan radikalisme olehnya atau staf di sekolah, yang dibuka pada 2015.

Baru pada 9 Desember, Loukili mengetahui bahwa situasinya lebih buruk dari yang dia kira. Sebuah pernyataan dari Kepolisian Prefektur dan kantor kejaksaan menyarankan penutupan itu adalah bagian dari dorongan yang berkembang untuk “melawan semua bentuk separatisme” – kata yang diciptakan oleh Macron untuk ekstremis yang merusak nilai-nilai bangsa.

Serangan dragnet seperti yang dilakukan terhadap sekolah Loukili telah menemukan titik lemah di tingkat lokal untuk menghentikan radikalisasi Islam sejak awal. Mereka sekarang menjangkau seluruh negeri, dengan polisi yang didampingi oleh pendidikan atau spesialis lainnya, tergantung pada targetnya.

Pada bulan Desember saja, tim melakukan 476 penggerebekan dan menutup 36 tempat, menurut angka Kementerian Dalam Negeri. Sejak November 2019, 3.881 perusahaan telah diperiksa dan 126 ditutup, kebanyakan usaha kecil tetapi juga dua sekolah.

Salah satunya adalah sekolah bawah tanah tanpa jendela atau program pendidikan, bersama dengan klub olahraga yang mencakup dakwah dan doa wajib. Lima ditutup.

Undang-undang yang diusulkan dan program Sel untuk Memerangi Islam Radikal, yang dipimpin oleh para prefek di setiap wilayah, hanyalah bagian dari operasi berlapis-lapis untuk mengusir apa yang oleh pihak berwenang disebut sebagai “musuh Republik.” Walikota dari kota-kota yang dianggap paling terkena dampak ancaman ekstremis telah diminta untuk menandatangani piagam yang setuju untuk bekerja sama dalam perburuan radikal, AP telah belajar.

Sel untuk Memerangi Islam Radikal juga akan mendapat dorongan dari undang-undang yang direncanakan, yang akan memberikan alat hukum baru untuk menutup fasilitas.

“Hari ini, kami wajib menggunakan motif administratif untuk menutup perusahaan yang tidak menghormati hukum,” kata seorang pejabat yang dekat dengan Menteri Kewarganegaraan Marlene Schiappa, yang mengawasi program Sel untuk Memerangi Islam Radikal dan juga menjadi sponsor dari program yang diusulkan. hukum, bersama dengan Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin.

Pejabat tersebut, yang tidak berwenang untuk berbicara di depan umum, tidak dapat menangani kasus sekolah MHS. Polisi juga tidak mau berkomentar.

Masalah sekolah dimulai lebih dari setahun yang lalu dengan masalah keamanan yang terutama terkait dengan gedung besarnya. Loukili, direkturnya dan seorang guru matematika, diperintahkan untuk menutup sekolah tersebut, berhenti mengajar dan tidak menjalankan lembaga pendidikan di masa depan. Dia kembali ke pengadilan 17 Maret.

“Saya pikir mereka (menuduh) kami separatisme karena mereka perlu memberi contoh,” kata Loukili.

“Saya takut … kami tidak mengerti,” kata Omar, seorang siswa MHS berusia 17 tahun yang berada di kelas ketika polisi datang. “Mereka sedang memotret” dan beberapa petugas menghina para remaja itu, katanya.

Omar termasuk di antara mereka yang ikut serta dalam protes di Paris hari Minggu menentang rancangan undang-undang tersebut.

Seorang ibu yang harus berjuang mencari sekolah baru untuk anak-anaknya setelah sekolah ditutup mengatakan bahwa putranya baik-baik saja tetapi putrinya yang berusia 15 tahun, yang mengenakan jilbab, harus pindah ke sekolah Muslim di mana penutup kepala diperbolehkan tetapi di mana anak laki-laki dan perempuan dipisahkan di dalam ruang kelas dan saat makan siang.

Putrinya, yang tidak senang dengan iklim yang ketat, “pulang dengan perut buncit,” kata wanita itu, yang meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama depannya, Rafika, untuk melindungi putrinya.

Jean-Riad Kechaou, seorang guru sejarah di kelas pekerja pinggiran kota Chelles Paris, melihat kemarahan pada siswa remaja Muslimnya.

“Itu berasal dari stigmatisasi permanen agama mereka,” katanya. “Di kepala seorang remaja 12, 13, 14, 15 tahun, semuanya bercampur aduk dan yang keluar adalah agamanya sudah benar-benar kotor dan jari-jarinya diarahkan padanya.”

———

Masha Macpherson di Paris berkontribusi untuk laporan ini.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/dragnet-planned-law-boost-french-fight-islamist-radicals-75900251

Related Articles