Presiden Kosovo yang berusia 38 tahun mulai menjabat

by admin

Vjosa Osmani-Sadriu, 38, terpilih untuk masa jabatan lima tahun pada hari Minggu oleh Majelis Kosovo, atau Parlemen, menjadikannya pemimpin perempuan kedua di negara Balkan itu dalam periode pasca perang.

Osmani-Sadriu mulai menjabat Selasa dalam sebuah upacara dengan pengawal kehormatan. Penjabat Presiden Glauk Konjufca menyerahkan konstitusi negara, menghindari upacara yang lebih formal karena pandemi.

Osmani-Sadriu sebelumnya menjabat sebagai presiden dari November hingga akhir Maret. Dia menggantikan Hashim Thaci, yang mengundurkan diri setelah menghadapi tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di pengadilan khusus yang berbasis di Den Haag. Thaci adalah seorang pemimpin gerilya selama perang Kosovo untuk kemerdekaan dari Serbia pada akhir 1990-an.

Jabatan presiden Kosovo sebagian besar bersifat seremonial, tetapi dia juga memainkan peran utama dalam kebijakan luar negeri dan sebagai komandan angkatan bersenjata.

Melanjutkan pembicaraan normalisasi dengan mantan musuh perang Serbia akan menjadi prioritas dalam daftarnya, meskipun pemerintah Perdana Menteri Albin Kurti mengatakan itu tidak tinggi di antara tujuannya sendiri.

Kosovo merdeka pada tahun 2008. Itu diakui oleh lebih dari 100 negara tetapi tidak oleh Serbia atau sekutu Serbia seperti Rusia dan Cina.

Source link

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Related Articles