Putin memperingatkan upaya asing yang tidak disebutkan namanya untuk mengguncang Rusia

by admin

Presiden Vladimir Putin telah memerintahkan badan kontraintelijen tertinggi Rusia untuk melipatgandakan upayanya untuk mengatasi apa yang dia gambarkan sebagai upaya Barat untuk mengguncang negara itu.

Presiden Rusia menambahkan bahwa aktivitas kekuatan asing, yang tidak dia sebutkan, ditujukan untuk “melemahkan Rusia dan menempatkannya di luar kendali.”

Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya telah menolak klaim serupa sebelumnya oleh Kremlin bahwa mereka berusaha untuk melemahkan Rusia.

Berbicara di Washington, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mencatat bahwa ketika Presiden AS Joe Biden baru-baru ini melakukan panggilan telepon dengan Putin, dia “tidak menahan diri untuk mengungkapkan keprihatinannya tentang tindakan pemerintahnya.”

Rusia membantah terlibat dalam salah satu kegiatan itu.

Navalny, kritikus Putin yang paling menonjol, ditangkap pada 17 Januari setelah kembali dari Jerman, di mana ia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan zat saraf yang ia salahkan di Kremlin. Otoritas Rusia telah menolak tuduhan tersebut dan menuduh Navalny bekerja sama dengan badan-badan intelijen Barat – klaim yang dia cemooh.

Awal bulan ini, Navalny dijatuhi hukuman 2 1/2 tahun penjara karena melanggar ketentuan masa percobaannya saat menjalani pemulihan di Jerman. Hukuman itu berasal dari dakwaan penggelapan tahun 2014 yang ditolak Navalny karena dibuat-buat dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa telah memutuskan untuk melanggar hukum.

Penangkapan Navalny telah memicu gelombang protes yang menarik puluhan ribu orang ke jalan-jalan di seluruh Rusia. Pihak berwenang telah menahan sekitar 11.000 orang, banyak di antaranya didenda atau dijatuhi hukuman penjara mulai dari tujuh hingga 15 hari.

Setelah demonstrasi, parlemen yang dikendalikan Kremlin telah memperketat hukuman karena tidak mematuhi polisi dan memberlakukan denda baru untuk mendanai demonstrasi. Putin pada hari Rabu menandatangani undang-undang baru itu menjadi undang-undang.

Tanpa menyebut nama Navalny, Putin menyerang orang-orang di Rusia yang diduga melayani kepentingan asing.

“Perlu ditarik garis antara persaingan politik alamiah, persaingan antar partai politik, platform ideologis, berbagai pandangan tentang pembangunan negara, dan kegiatan-kegiatan yang tidak ada hubungannya dengan demokrasi dan ditujukan untuk merusak stabilitas dan keamanan negara kita, di melayani kepentingan asing, ”katanya.

Presiden Rusia menekankan perlunya FSB melindungi pemilihan parlemen yang ditetapkan pada September dari “provokasi” apa pun.

Putin memuji badan tersebut karena mengganggu kegiatan mata-mata asing, mempertahankan 72 perwira intelijen asing dan 423 informan mereka. Dia memerintahkan FSB untuk memperketat perlindungan teknologi militer terbaru negara itu, dengan mengatakan, “Kalian semua mengerti bahwa banyak yang harus kita jaga.”

Putin juga memuji FSB atas upayanya memerangi terorisme. Dia mengatakan itu mencegah 72 serangan teror tahun lalu. Dia menginstruksikan badan tersebut untuk “mengungkap kontak antara kelompok teroris dan layanan khusus asing.”

“Sayangnya, apapun itu terjadi, dan mereka juga menggunakan teroris,” kata Putin tanpa menjelaskan lebih lanjut.

———

Penulis Associated Press Aamer Madhani di Washington berkontribusi untuk laporan ini.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/putin-warns-foreign-efforts-destabilize-russia-76083856

Related Articles