banner 728x250

Rusia mengatakan terbuka untuk hubungan yang lebih baik dengan UE meskipun dingin

  • Bagikan
banner 468x60

Moskow – Diplomat tinggi Rusia menyalahkan Uni Eropa pada Senin atas pembekuan hubungan, tetapi berpendapat bahwa Moskow tetap siap untuk memperbaiki hubungan jika mendengar sinyal positif dari blok tersebut.

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov mengatakan setelah pembicaraan di St. Petersburg dengan mitranya dari Finlandia, Pekka Haavisto, bahwa “jika UE memutuskan bahwa perlu untuk memulihkan hubungan, kami akan siap untuk itu.”

banner 336x280

Pernyataan Lavrov menyusul peringatannya pekan lalu bahwa Moskow siap untuk berpisah dengan blok 27 negara jika Brussels bergerak untuk memperkenalkan sanksi baru yang melumpuhkan yang akan merugikan ekonomi Rusia.

Hubungan Rusia-UE, yang tenggelam ke posisi terendah pasca-Perang Dingin setelah pencaplokan Krimea Ukraina oleh Moskow pada 2014 dan dukungan untuk pemberontak separatis di Ukraina timur, baru-baru ini mendapat pukulan baru atas penangkapan pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny. Musuh politik paling menonjol dari Presiden Vladimir Putin ditangkap pada 17 Januari sekembalinya dari Jerman, di mana ia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan zat saraf yang ia tuduhkan di Kremlin. Otoritas Rusia membantah tuduhan tersebut.

Rusia telah menolak kritik AS dan Uni Eropa atas penangkapan dan pemenjaraan Navalny, dan tindakan keras terhadap protes yang mendesak pembebasannya, karena mencampuri urusan dalam negerinya. Ketika kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengunjungi Rusia awal bulan ini, Moskow mengumumkan pengusiran diplomat dari Jerman, Polandia dan Swedia karena menghadiri protes untuk mendukung Navalny. Tiga negara Uni Eropa masing-masing mengusir seorang diplomat Rusia sebagai tanggapan quid pro quo.

Haavisto menekankan kritik keras UE terhadap tindakan Rusia, mencatat bahwa diplomat UE sedang memenuhi tugas mereka sambil mengamati protes. Dia menegaskan kembali permintaan Uni Eropa untuk pembebasan Navalny dan kritik blok tersebut terhadap tindakan keras terhadap demonstrasi.

Lavrov mengatakan bahwa hubungan ekonomi dengan UE telah dirusak oleh sanksi dan kontak politik telah dibatasi pada pertukaran pandangan sporadis tentang krisis internasional.

“Sedikit yang tersisa dari hubungan kami, dan percakapan kami berfokus pada Suriah, program nuklir Iran dan beberapa masalah internasional lainnya,” katanya. “Kami tetap siap untuk membahas masalah apa pun yang menjadi kepentingan bersama tanpa mencoba memaksakan diri.”

Dia menambahkan bahwa sementara hubungan Rusia-UE terhenti, Moskow telah mempertahankan kontak bilateral yang kuat dengan masing-masing anggota UE dan akan mengembangkannya lebih jauh meskipun ada kerusakan yang ditimbulkan oleh sanksi.

“Hubungan kami dengan UE tidak menjadi masalah dalam hal itu,” kata Lavrov. “UE tidak boleh dicampur dengan Eropa. Kami tidak akan meninggalkan Eropa, kami memiliki banyak teman di Eropa dan orang-orang yang berbagi pemikiran kami. ”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/russia-open-ties-eu-chill-75903581

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan