Universitas Amerika berharap untuk mengisi kesenjangan pendidikan tinggi di Irak

by admin

BAGHDAD – Dari jauh, kompleks luas American University yang baru diresmikan di Baghdad tampak seperti fatamorgana yang mengambang.

Kampus adalah pemandangan yang jarang terlihat di perkotaan Baghdad yang luas: Bebek melayang dengan damai saat segelintir siswa, ransel tersampir di bahu, menuju kelas. Bus baru yang mengkilap membawa yang lain melintasi jalan yang berkelok-kelok.

“Saya merasa lebih seperti walikota kota besar daripada presiden universitas,” kata Presiden AUIB Michael Mulnix dalam wawancara dengan The Associated Press pada hari Senin, sehari setelah universitas secara resmi membuka pintunya.

Kritikus telah meningkatkan kewaspadaan atas skema pendanaan universitas, yang bergantung pada satu pengusaha Irak yang berpengaruh, sementara ancaman kembar virus corona dan serangan oleh kelompok bersenjata mengancam akan menambah penundaan lebih lanjut.

Namun, administrator universitas terus maju dengan rencana untuk berkembang.

Dari 14 perguruan tinggi yang diharapkan Mulnix suatu hari akan penuh dengan pelajar yang rajin, hanya tiga yang dibuka minggu ini: Seni dan Sains, Bisnis, dan Studi Internasional. Lima lagi, termasuk Ilmu Kesehatan dan Hukum, direncanakan untuk musim gugur.

Juga sedang dikerjakan rencana untuk sekolah internasional yang menawarkan taman kanak-kanak sampai kelas 12, rumah sakit pendidikan, bahkan bioskop. Kesepakatan dengan rantai makanan cepat saji AS Hardee’s hampir ditandatangani. Starbucks bisa menjadi yang berikutnya.

Sebagai presiden, daftar panjang tugas Mulnix sesuai dengan cakupan ambisius universitas, mulai dari mengawasi upaya rekonstruksi raksasa istana era Saddam tiga tahun lalu, hingga mempekerjakan staf, mengelola layanan makanan, dan membayar tagihan utilitas.

Universitas tersebut terletak di lokasi tempat Saddam menugaskan pembangunan sebuah resor. Proyek tersebut mencakup istana agung al-Fao dan sejumlah vila serta istana yang lebih kecil pada tahun 1990-an untuk menandai perebutan kembali semenanjung al-Fao oleh Irak selama konflik Iran-Irak. Sebuah danau terbentuk dengan mengalirkan air dari Sungai Tigris dan dipenuhi dengan jenis ikan khusus yang dijuluki “Saddam bass”.

Inisial sang diktator yang digulingkan masih tergores di dinding, kolom, dan langit-langit. Setelah ditangkap oleh pasukan AS, dia dipenjarakan di salah satu bangunan istana. Itu kemudian digunakan sebagai markas besar pasukan koalisi pimpinan AS dan disebut Camp Victory.

“Kehadirannya ada di sini, di mana-mana,” kata Mulnix. “Sangat menarik untuk mengambil warisan itu dan mengubahnya menjadi apa yang kami lakukan.”

Mimpinya, katanya, adalah membawa universitas bergaya Amerika dengan program inti seni liberal ke Baghdad. Bukan hanya visinya, tapi juga kepala pemodal universitas Irak, pengusaha berpengaruh Saadi Saihood yang kepemilikannya dimulai dengan binatu di Zona Hijau yang melayani pasukan AS setelah 2003.

Untuk saat ini, universitas tersebut hanya namanya “Amerika”. Perlu waktu bertahun-tahun sebelum dapat diakreditasi di Amerika Serikat. Mereka harus terlebih dahulu menghasilkan kelas kelulusan awal, kata Mulnix.

Sejauh ini, keluarga Saihood telah menghabiskan $ 200 juta untuk merenovasi dan memperbarui kampus, memicu kritik karena terlalu mengandalkan kekayaan pribadi seorang pengusaha.

Mulnix menepis tuduhan yang dilontarkan oleh para kritikus universitas, termasuk beberapa pejabat Irak dan pendidikan tinggi lainnya, bahwa keluarga itu mencari uang.

“Ini 100 persen universitas nirlaba. Semua uang yang dihasilkan melalui biaya kuliah dikembalikan ke universitas, bukan untuk membayar keluarga yang memulainya. ”

AUIB adalah universitas bergaya Amerika pertama di federal Irak. Dua universitas bergaya Amerika terletak di Dohuk dan Sulimaniyah di wilayah utara yang dikelola Kurdi.

Pendekatan pendidikan Amerika, yang mendorong kurikulum yang beragam, akan membutuhkan waktu untuk mendapatkan popularitas di Baghdad, di mana nilai ujian sekolah menengah atas menentukan jalur karir dan gelar di bidang teknik dan ilmu kedokteran yang disukai. Seni liberal adalah konsep baru Irak, kata Mulnix.

Itu mungkin menjelaskan mengapa pendaftaran belum memenuhi harapan.

Kurang dari 300 siswa diterima di AUIB pada tahun pengukuhannya tahun ini, jauh dari 10.000-30.000 yang diharapkan pendirinya. Mayoritas pergi langsung ke Akademi Bahasa Inggris sekolah untuk meningkatkan kemampuan bahasa Inggris mereka sebelum memulai program sarjana muda.

Sebagian besar siswa memiliki kemampuan bahasa Inggris yang sangat dasar, tidak cukup untuk memenuhi tuntutan ketat universitas, kata Mulnix.

“Kami harus mengambil alih dari awal. … Para siswa yang datang ke sini benar-benar memiliki pekerjaan yang cukup karena akan memakan waktu satu atau satu setengah tahun bagi beberapa dari mereka ketika mereka mulai pada tingkat dasar untuk menyelesaikan program bahasa Inggris. “

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/american-university-hopes-fill-higher-ed-gap-iraq-75910152

Related Articles