Mantan pemimpin sementara Bolivia mengatakan pihak berwenang mengupayakan penangkapannya

by admin

Mantan presiden sementara Bolivia mengatakan dia menghadapi surat perintah penangkapan karena terorisme dan hasutan ketika jaksa penuntut bergerak melawan pejabat yang mendukung penggulingan mantan pemimpin Evo Morales, yang oleh partainya – sekarang kembali berkuasa – dianggap sebagai kudeta.

LA PAZ, Bolivia – mantan presiden sementara Bolivia mengatakan pada hari Jumat bahwa pihak berwenang mengupayakan penangkapannya saat mereka bergerak melawan pejabat yang mendukung penggulingan mantan pemimpin Evo Morales, yang oleh partainya – sekarang kembali berkuasa – dianggap sebagai kudeta.

“Penganiayaan politik telah dimulai,” kata Jeanine Añez, yang memimpin pemerintahan konservatif yang mengambil alih kekuasaan setelah Morales mengundurkan diri pada November 2019, di akun Twitter-nya. “Ada keluhan yang akan mereka gunakan untuk menganiaya saya.”

Kantor Kejaksaan tidak mengonfirmasi bahwa surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk Añez – seperti yang di-tweet oleh mantan menteri kehakiman – tetapi petugas polisi terlihat menjaga rumahnya di kota Trinidad, timur laut La Paz, Jumat malam, tampaknya tanpa berusaha. tangkap dia. Mantan presiden tidak ada di rumah.

Sebelumnya, dua pejabat di pemerintahan Añez, termasuk mantan Menteri Kehakiman Alvaro Coimbra, ditangkap di kota yang sama dan dipindahkan ke La Paz untuk bersaksi dalam persidangan atas terorisme dan hasutan terkait dengan protes dan bentrokan kekerasan tahun 2019 yang menewaskan 36 orang dan menyebabkan penggulingan Morales, kata jaksa penuntut Omar Mejillones.

Mejillones mengatakan jaksa Bolivia telah memerintahkan penahanan 12 mantan politisi, serta pejabat militer dan polisi. Dia menolak untuk mengatakan apakah Añez ada dalam daftar.

Pada hari Kamis, surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk mantan kepala Angkatan Bersenjata dan polisi, yang telah mendesak Morales untuk mengundurkan diri di tengah protes atas pemilihannya kembali, yang menurut penentangnya curang tetapi para pendukung mengatakan itu sah.

Anggota oposisi pada hari Jumat menuduh pemerintah memanipulasi sistem peradilan.

Partai Gerakan Menuju Sosialisme yang berkuasa telah “melancarkan operasi yudisial untuk menanamkan kebohongan bahwa ada kudeta ketika terjadi kecurangan (elektoral),” kata wakil oposisi Edwin Bazán.

Wakil partai berkuasa Freddy Mamani membantah bahwa “penganiayaan politik” sedang berlangsung.

“Keadilan harus melakukan tugasnya,” katanya kepada wartawan.

Setelah hampir 13 tahun menjadi presiden, Morales terbang ke pengasingan pada November 2019 atas desakan para pemimpin polisi dan militer dan Áñez, yang telah beberapa anak tangga suksesi, mengambil alih kekuasaan ketika orang-orang di atasnya juga mengundurkan diri.

Otoritas sementara sendiri mencoba menuntut Morales dan anggota kunci pemerintahannya, menuduh mereka mencurangi pemilihan dan secara ilegal menekan perbedaan pendapat.

Tetapi partai Morales memenangkan pemilihan lagi di bawah penggantinya yang dipilih, Luis Arce, dan mantan pemimpin itu telah kembali ke rumah.

Keputusan untuk menangkap mantan Jenderal William Kaliman dan mantan kepala polisi Yuri Calderon dikecam oleh Majelis Tetap Independen Hak Asasi Manusia Bolivia, sebuah kelompok yang awalnya muncul untuk menghadapi kediktatoran militer pada tahun 1970-an dan 1980-an.

Baik sekutu dan musuh Morales menuduh mereka menjadi korban penganiayaan mematikan baik sebelum atau setelah penggulingannya.

Kaliman dan Calderon pernah mengatakan bahwa hanya pengunduran diri Morales yang dapat menenangkan negara yang terpolarisasi itu. Kaliman diganti tak lama setelah sayap kiri itu pergi.

Yang juga sedang diselidiki adalah Luis Fernando Camacho, gubernur terpilih provinsi Santa Cruz, yang merupakan pendukung utama upaya untuk menggulingkan Morales. Upaya resmi untuk menanyai Camacho pada hari Kamis ditangguhkan ketika sejumlah besar pengikutnya muncul di gedung pengadilan.

Menteri Pertahanan Edmundo Novillo mengatakan kepada wartawan bahwa komandan militer sebelumnya telah “membersihkan” laporan tentang tindakan pasukan keamanan terhadap demonstran pro-Morales selama bentrokan itu.

Tetapi mantan presiden dan sekarang pemimpin oposisi Carlos Mesa mengatakan “kami menghadapi penganiayaan yudisial yang dijalankan oleh Kantor Kejaksaan yang bertujuan untuk memasang kebohongan kudeta ketika apa yang terjadi pada tahun 2019 adalah kecurangan dalam pemilu.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/bolivia-arrest-order-interim-president-76423536

Related Articles